Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Bangkalan

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kabupaten Bangkalan adalah sebuah kabupaten di Pulau Madura, Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Ibu kotanya adalah Bangkalan. Kabupaten ini terletak di ujung paling barat Pulau Madura; berbatasan dengan Laut Jawa di utara, Kabupaten Sampang di timur serta Selat Madura di selatan dan barat.

Pelabuhan Kamal merupakan pintu gerbang Madura dari Jawa, di mana terdapat layanan kapal feri yang menghubungkan Madura dengan Surabaya (Pelabuhan Ujung). Saat ini telah beroperasi Jembatan Suramadu (Surabaya-Madura) yang merupakan jembatan terpanjang di Indonesia. Kabupaten Bangkalan merupakan salah satu wilayah yang masuk dalam kawasan metropolitan Surabaya, yaitu Gerbangkertosusila.

Kabupaten Bangkalan terdiri atas 18 kecamatan yang dibagi lagi atas sejumlah 273 desa dan 8 kelurahan. Pusat pemerintahannya berada di Kecamatan Bangkalan.

Sejak diresmikannya Jembatan Suramadu, Kabupaten Bangkalan menjadi gerbang utama Pulau Madura serta menjadi salah satu destinasi wisata pilihan di Jawa Timur, baik dari keindahan alamnya (Bukit Jaddih, Gunung Geger, Pemandian Sumber Bening -Langkap – Modung dsb); budaya (Karapan sapi, dsb), serta wisata kuliner di antaranya adalah nasi bebek khas Madura.

Raja Bangkalan Dari Tahun 1531 – 1882

o    Tahun 1531 – 1592 : Kiai Pratanu (Panembahan Lemah Duwur)

o    Tahun 1592 – 1620 : Raden Koro (Pangeran Tengah)

o    Tahun 1621 – 1624 : Pangeran Mas

o    Tahun 1624 – 1648 : Raden Prasmo (Pangeran Cakraningrat I)

o    Tahun 1648 – 1707 : Raden Undakan (Pangeran Cakraningrat II)

o    Tahun 1707 – 1718 : Raden Tumenggung Suroadiningrat (Pangeran Cakraningrat III)

o    Tahun 1718 – 1745 : Pangeran Sidingkap (Pangeran Cakraningrat IV)

o    Tahun 1745 – 1770 : Pangeran Sidomukti (Pangeran Cakraningrat V)

o    Tahun 1770 – 1780 : Raden Tumenggung Mangkudiningrat (Panembahan Adipati Pangeran Cakraadiningrat VI)

o    Tahun 1780 – 1815 : Sultan Abdu/Sultan Bangkalan I (Panembahan Adipati Pangeran Cakraadiningrat VII)

o    Tahun 1815 – 1847 : Sultan Abdul Kadirun (Sultan Bangkalan II)

o    Tahun 1847 – 1862 : Raden Yusuf (Panembahan Cakraadiningrat VII)

o    Tahun 1862 – 1882 : Raden Ismael (Panembahan Cakraadiningrat VIII)

Dari Pra Islam Hingga Cakraningrat Madura Barat (Bangkalan) Masa Hindu dan Budha Dari Plakaran Ke Arosbaya, Pragalba ke Pratanu (Lemah Dhuwur) Cakraningrat I Anak Angkat Sultan Agung Madura Barat (Bangkalan) Masa Hindu dan Budha Bangkalan,  Bangkalan dulunya lebih dikenal dengan sebutan Madura barat. Penyebutan ini, mungkin lebih ditekankan pada alasan geografis. Soalnya, Kabupaten Bangkalan memang terletak di ujung barat Pulau Madura. Sejak dulu, Pulau Madura memang sudah terbagi-bagi.

Bahkan, tiap bagian memiliki sejarah dan legenda sendiri-sendiri. Menurut legenda, sejarah Madura barat bermula dari munculnya seorang raja dari Gili Mandangin (sebuah pulau kecil di selat Madura) atau lebih tepatnya di daerah Sampang.

Nama raja tersebut adalah Lembu Peteng, yang masih merupakan putra Majapahit hasil perkawinan dengan putri Islam asal Campa. Lembu Peteng juga seorang santri Sunan Ampel. Dan, Lembu Peteng-lah yang dikenal sebagai penguasa Islam pertama di Madura Barat. Namun dalam perkembangan sejarahnya, ternyata diketahui bahwa sebelum Islam, Madura pernah diperintah oleh penguasa non muslim, yang merupakan yang berasal dari kerajaan Singasari dan Majapahit. Hal ini diperkuat dengan adanya pernyataan Tome Pires (1944 : 227) yang mengatakan, pada permulaan dasawarsa abad 16, raja Madura belum masuk Islam. Dan dia adalah seorang bangsawan mantu Gusti Pate dari Majapahit. Pernyataan itu diperkuat dengan adanya temuan – temuan arkeologis, baik yang bernafaskan Hindu dan Bhudda.

Temuan tersebut ditemukan di Desa Kemoning, berupa sebuah lingga yang memuat inskripsi. Sayangnya, tidak semua baris kalimat dapat terbaca. Dari tujuh baris yang terdapat di lingga tersebut, pada baris pertama tertulis, I Caka 1301 (1379 M), dan baris terakhir tertulis, Cadra Sengala Lombo, Nagara Gata Bhuwana Agong (Nagara: 1, Gata: 5, Bhuwana: 1, Agong: 1) bila dibaca dari belakang, dapat diangkakan menjadi 1151 Caka 1229 M. Temuan lainnya berupa fragmen bangunan kuno, yang merupakan situs candi. Oleh masyarakat setempat dianggap reruntuhan kerajaan kecil.

Juga ditemukan reruntuhan gua yang dikenal masyarakat dengan nama Somor Dhaksan, lengkap dengan candhra sengkala memet bergambar dua ekor kuda mengapit raksasa. Berangkat dari berbagai temuan itulah, diperoleh gambaran bahwa antara tahun 1105 M sampai 1379 M atau setidaknya masa periode Singasari dan Majapahit akhir, terdapat adanya pengaruh Hindu dan Bhudda di Madura barat.

Sementara temuan arkeologis yang menyatakan masa klasik Bangkalan, ditemukan di Desa Patengteng, Kecamatan Modung, berupa sebuah arca Siwa dan sebuah arca laki-laki. Sedang di Desa Dlamba Daja dan Desa Rongderin, Kecamatan Tanah Merah, terdapat beberapa arca, di antaranya adalah arca Dhayani Budha.

Temuan lainnya berupa dua buah arca ditemukan di Desa Sukolilo Barat Kecamatan Labang. Dua buah arca Siwa lainnya ditemukan di pusat kota Bangkalan. Sementara di Desa Tanjung Anyar Bangkalan ditemukan bekas Gapura, pintu masuk kraton kuno yang berbahan bata merah. Di samping itu, berbagai temuan yang berbau Siwais juga ditemukan di makam-makam raja Islam yang terdapat di Kecamatan Arosbaya. Arosbaya ini pernah menjadi pusat pemerintahan di Bangkalan. Misalnya pada makam Oggo Kusumo, Syarif Abdurrachman atau Musyarif (Syech Husen).

Pada jarak sekitar 200 meter dari makam tersebut ditemukan arca Ganesha dan arca Bhirawa berukuran besar. Demikian pula dengan temuan arkeologis yang di kompleks Makam Agung Panembahan Lemah Duwur, ditemukan sebuah fragmen makam berupa belalai dari batu andesit. Dengan temuan-temuan benda kuno yang bernafaskan Siwais di makam-makam Islam di daerah Arosbaya itu, memberi petunjuk bahwa Arosbaya pernah menjadi wilayah perkembangan budaya Hindu.

Penemuan benda berbau Hindu pada situs-situs Islam tersebut menandakan adanya konsinyuitas antara kesucian. Artinya, mandala Hindu dipilih untuk membangun arsitektur Islam. Arosbaya merupakan pusat perkembangan kebudayaan Hindu di Madura Barat (Bangakalan) semakin kuat dengan adanmya temuan berupa bekas pelabuhan yang arsitekturnya bernafaskan Hindu, dan berbentuk layaknya sebuah pelabuhan Cina.

(Risang Bima Wijaya) atas Dari Plakaran Ke Arosbaya, Pragalba ke Pratanu (Lemah Dhuwur) Bangkalan, Radar.- Sosok Pratanu atau lebih dikenal dengan Panembahan Lemah Duwur adalah putera Raja Pragalba. Dia dikenal sebagai pendiri kerajaan kecil, yang berpusat di Arosbaya. Masyarakat Bangakalan menokohkan Pratanu sebagai penyebar agama Islam yang pertama di Madura.

Bahkan, putera Pragalba ini disebut-sebut sebagai pendiri masjid pertama di Madura. Selain itu, Pratanulah yang mengawali hubungan dengan daerah lain, yaitu Pajang dan Jawa. Perjalanan sejarah Bangkalan tidak bisa dilepaskan dengan munculnya kekuasaan di daerah Plakaran, yang selanjutnya disebut dengan Kerajaan Plakaran. Kerajaan ini diperkirakan muncul sebelum seperempat pertama abad 16, yakni sebelum penguasa Madura barat memeluk Islam.

Plakaran diawali dengan kedatangan Kiyai Demung dari Sampang. Dia adalah anak dari Aria Pujuk dan Nyai Ageng Buda. Setelah menetap di Plakaran, Kiyai Demung dikenal dengan nama Demung Plakaran. Dia mendirikan kraton di sebelah barat Plakaran atau sebelah timur Arosbaya, yang dinamakan Kota Anyar (Pa’ Kamar 1951: 113).

Sepeninggal Demung Plakaran, kekuasaan dipegang oleh Kiai Pragalba, anaknya yang nomor lima. Pragalba mengangkat dirinya sebagai Pangeran Plakaran dari Arosbaya. Selanjutnya meluaskan daerah kekuasaannya hingga hampir seluruh Madura. Paragalba mempunyai tiga orang istri.

Pratanu adalah anak dari istri ketiganya. Semasa kekuasaan Pragalba inilah agama Islam mulai disebarkan di Madura barat, yang dilakukan oleh para ulama dari Giri dan Gresik. Penyebarannya meliputi daerah pesisir pantai sekitar selat Madura pada abad ke-15 (FA Sutjipto Tirtoatmodjo 1983 : 13) Islam berkembang pesat sejak penyeberannya dilakukan secara teratur oleh Syech Husen dari Ampel (Hamka 1981:137).

Bahkan, ia mendirikan masjid di Arosbaya. Menurut cerita masyarakat Arosbaya, reruntuhan di sekitar makam Syech Husen adalah masjid yang didirikannya. Namun meski Islam sudah masuk di Madura barat, Pragalba belum memeluk Islam. Tetapi justru putranya Pratanu yang memeluk agama Islam. Peristiwa tersebut ditandai dengan candra sengkala yang berbunyi: Sirna Pandawa Kertaning Nagara (1450 caka 1528 M).

Peristiwa tersebut berbarengan dengan pudarnya kekuasaan Majapahit setelah dikuasai Islam tahun 1527 M. Selain itu, Kerajaan Plakaran mengakui kekuasaan Demak, sehingga diperkirakan penerimaan Islam di Madura bersamaan dengan runtuhnya kekuasaan Majapahit. Menjelang wafat, Pragalba masuk Islam dengan menganggukkna kepala, karena itu dia mendapat sebutan Pangeran Onggu’ (mengangguk, Red). Sepeninggalnya, Pratanu naik tahta dengan gelar Panembahan Lemah Dhuwur. Itu terjadi pada tahun 1531-1592.

Di masa pemerintahan Lemah Dhuwur inilah pusat pemerintahan Plakaran dipindahkan ke Arosbaya. Karena itu, dia mendapat julukan sebagai pendiri Kerajaan Arosbaya. Lemahlah Dhuwur yang mendirikan kraton dan msajid pertama di Arosabaya. Selama masa pemerintahan Panembahan Lemah Duwur, kerajaan Arosbaya telah meluaskan daerah kekuasaannya hingga ke seluruh Madura barat, termasuk Sampang dan Blega.

Panembahan Lemah Duwur mengawini putri Triman dari Pajang. Ini juga menjadi bukti bahwa Lemah Duwur adalah penguasa Madura pertama yang menjalinm hubungan dengan Jawa. Berdasarkan Tutur Madura Barat, Rafless mengatakan bahwa Lemah Dhuwur adalah penguasa terpenting di daerah Jawa Timur pada masa itu.

Panembahan Lemah Dhuwur wafat di Arosbaya pada tahun 1592 M setelah kembali dari kunjungannya ke Panembahan Ronggo Sukowati di Pamekasan. Sesuai dengan tradisi dia dimakamkan di kompleks Makam Agung Lemah Dhuwur.

Selanjutnya kekuasaan Arosbaya dipegang oleh putranya yang bernama Pangeran Tengah, hasil perkawinannya dengan puteri Pajang. Pangeran Tengah berkuasa tahun 1592-1620. Di masa pemerintahan Pangeran Tengah terjadi peristiwa terkenal yang disebut dengan 6 Desember 1596 berdarah, karena saat itu telah gugur dua orang utusan dari Arosbaya yang dibunuh oleh Belanda yaitu Patih Arosbaya Kiai Ronggo dan Penghulu Arosbaya Pangeran Musarip. Sejak peristiwa itulah Arosbaya menyatakan perang dengan Belanda.

Pangeran Tengah meninggal tahun 1620. Makamnya terletak di kompleks makam Syech Husen, dan sampai sekarang dikeramatkan oleh masyarakat setempat. Pengganti Pangeran Tengah adalah adiknya yang bernama Pangeran Mas, yang berkuasa tahun 1621-1624. Sebetulnya yang berhak berkuasa adalah putra Pangeran Tengah yang bernama Pangeran Prasena. Namun karena masih kecil, dia diwakili oleh pamannya.

Di masa pemerintahan Pangeran Mas terjadi peristiwa penyerangan Sultan Agung ke Arosbaya pada tahun 1624. Itulah yang menyebabkan jatuhnya kerajaan Arosbaya. Sedang Pangeran Mas melarikan diri ke Demak dan Pangeran Prasena dibawa oleh juru kitting ke Mataram.

Peperangan antara Mataram dan Arosbaya yang berlangsung pada hari Minggu 15 September 1624 tersebut, memang patut dikenang sebagai perjuangan rakyat Madura. Saat itu Mataram harus membayar mahal, karena mereka telah kehilangan panglima perang tertingginya, Tumenggung Demak dan kehilangan 6000 prajurit.

Saat itu laki-laki dan wanita Arosbaya berjuang bersama. Ada sebuah kisah menarik di sini. Dikisahkan saat di medan perang ada beberapa prajurit lelaki yang mengeluh karena luka berat. Tetapi katika para wanita melihat luka tersebut terdapat dibagian belakang, para wanita tersebut menusuk prajurit tadi hingga tewas.

’’Lukanya di bagian belakang, artinya prajurit itu telah berbalik lari, hingga dilukai di bagian punggungnya oleh musuh, mereka pengecut dalam,’’ demikian kata-kata para wanita Arosbaya. atas Cakraningrat I Anak Angkat Sultan Agung Prasena, putera Pangeran Tengah dari Arosbaya disertai Pangeran Sentomerto, saudara dari ibunya yang berasal dari Sampang, dibawa oleh Panembahan Juru Kitting beserta 1000 orang Sampang lainnya ke Mataram. Di Mataram Prasena diterima dengan senang hati oleh Sultan Agung, yang sekanjutnya diangkat sebagai anak.

Bahkan, kemnudian Prasena dinobatkan sebagai penguasa Madura yang bergelar Cakraningrat I. Dia dianugerahi hadiah uang sebesar 20 ribu gulden dan berhak memakai payung kebesaran berwarna emas.

Sebaliknya, Cakraningrat I diwajibkan hadir di Mataram setahun sekali. Karena selain menjadi penguasa Madura, dia juga punya tugas-tugas penting di Mataram. Sementara pemerintahan di Sampang dipercayakan kepada Pangeran Santomerto. Cakraningrat I kemudian menikah dengan adik Sultan Agung, namun hingga istrinya, meninggal dia tidak mendapat keturunan.

Kemudian Cakraningrat I menikah dengan Ratu Ibu, yang masih keturunan Sunan Giri. Dari perkawinannya kali ini dia menmpunyai tiga orang anak, yaitu RA Atmojonegoro, R Undagan dan Ratu Mertoparti. Sementara dari para selirnya dia mendapatkan sembilan orang anak, salah satu di antaranya adalah Demang Melaya. Sepeninggal Sultan Agung tahun 1645 yang kemudian diganti oleh Amangkurat I, Cakraningrat harus menghadapai pemberontakan Pangeran Alit, adik raja. Tusukan keris Setan Kober milik Pangeran Alit menyebabkan Cakraningrat I tewas seketika.

Demikian pula dengan puteranya RA Atmojonegoro, begitu melihat ayahnya tewas dia segera menyerang Pangeran Alit, tetapi dia bernasib sama seperti ayahnya. Cakraningrat I diganti oleh Undagan. seperti halnya Cakraningrat I, Undagan yang bergelar Cakraningrat II ini juga lebih banyak menghabiskan waktunya di Mataram. Di masa pemerintahannya, terjadi pemberontakan putra Demang Melaya yang bernama Trunojoyo terhadap Mataram. Pemberontakan Trunojoyo diawali dengan penculikan Cakraningrat II dan kemudian mengasingkannya ke Lodaya Kediri. Pemberontakan Trunojoyuo ini mendapat dukungan dari rakyat Madura.

Karena Cakraningrat II dinilai rakyat Madura telah mengabaikan pemerintahan Madura. Kekuatan yang dimiliki kubu Trunojoyo cukup besar dan kuat, karena dia berhasil bekerja sama dengan Pangeran Kejoran dan Kraeng Galesong dari Mataram. Bahkan, Trunojoyo mengawinkan putrinya dengan putra Kraeng Galesong, unutk mempererat hubungan. Tahun 1674 Trunojoyo berhasil merebut kekuasaan di Madura, dia memproklamirkan diri sebagai Raja Merdeka Madura barat, dan merasa dirinya sejajar dengan penguasa Mataram. Berbagai kemenangan terus diraihnya, misalnya, kemenangannya atas pasukan Makassar (mei 1676 ) dan Oktober 1676 Trunojoyo menang atas pasukan Mataram yang dipimpin Adipati Anom. Selanjutnya Trunojoyo memakai gelar baru yaitu Panembahan Maduretna. Tekanan-tekanan terhadap Trunojoyo dan pasukannya semakin berat sejak Mataram menandatangani perjanjian kerjasama dengan VOC, tanggal 20 maret 1677.

Namun tanpa diduga Trunojoyo berhasil menyerbu ibukota Mataram, Plered. Sehingga Amangkurat harus menyingkir ke ke barat, dan meninggal sebelum dia sampai di Batavia. Benteng Trunojoyo sedikit demi sedikit dapat dikuasai oleh VOC. Akhirnya Trunojoyo menyerah di lereng Gunung Kelud pada tanggal 27 Desember 1679. Dengan padamnya pemberonrtakan Trunojoyo. VOC kembali mengangkat Cakraningrat II sebagai penguasa di Madura, karena VOC merasa Cakraningrat telah berjasa membantu pangeran Puger saat melawan Amangkurat III, sehingga Pangeran Puger berhasil naik tahta bergelar Paku Buwono I.

Kekuasaan Cakraningrat di Madura hanya terbatas pada Bangkalan, Blega dan Sampang. Pemerintahan Madura yang mulanya ada di Sampang, oleh Cakraningrat II dipindahkan ke Tonjung Bangkalan. Dan terkenal dengan nama Panembahan Sidhing Kamal, yaitu ketika dia meninggal di Kamal tahun 1707, saat dia pulang dari Mataram ke Madura dalam usia 80 tahun.

Raden Tumenggung Sosrodiningrat menggantikan kedudukan ayahnya sebagai Bupati Madura barat dengan gelar Cakraningrat III. Suatau saat terjadi perselisihan antara Cakraningrat dengan menantunya, Bupati Pamekasan yang bernama Arya Adikara. Untuk menghadapi pasukan dari Pamekasan, Cakraningrat III meminta bantuan dari pasukan Bali.

Dimasa Cakraningrat inilah Madura betul-betul bergolak, terjadi banyak peperangan dan pemberontakan di Madura. Tumenggung Surahadiningrat yang diutus Cakraningrat untuk menghadapi pasukan Pamekasan ternyata menyerang pasukan Cakraningrat sendiri dengan bantuan pasukan Sumenep. Sekalipun Cakraningrat meninggal, pergolakan di Madura masih terus terjadi. Cakraningrat III digantikan oleh Timenggung Surahadiningrat dengan gelar Cakraningrat IV. Awal pemerintahan Cakraningrat IV diwarnai banyak kekacauan. Pasukan Bali dibawah kepemimpinan Dewa Ketut yang sebelumnya diminta datang oleh Cakaraningrat III, datang dengan membawa 1000 prajurit. Tahu yang meminta bantuan sudah meninggal dan situasi telah berubah, pasukan Bali menyerang Tonjung. Cakraningrat yang sedang berada di Surabaya memerintahkan adiknya Arya Cakranegara untuk mengusir pasukan Bali.

Tetapi Dewa Ketut berhasil membujuk Cakranegara untuk berbalik menyerang Cakraningrat IV. Tetapi dengan bantuan VOC, Cakranoingrat IV berhasil mengusir pasukan Arya Cakranegara dan Bali.

Kemudian dia memindahkan pusat pemerintahannya ke Sambilangan. Suatau peristiwa yang terkenal dengan Geger Pacina (pemberontakan masyarakat Cina) juga menjalar ke Mataram. Cakraningrat IV bekerjasama dengan VOC memerangi koalisi Mataram dan Cina ini.

Namun hubungan erat antar Madura denga VOC tidak langgeng. Cakraningrat menyatakan perang dengan VOC karena VOC telah berkali-kali melanggar janji yang disepakati. Dengan bekerja sama dengan pasukan Mengui Bali, Cakraningrat berhasil mengalahkan VOC dan menduduki Sedayu, Lamongan, Jipang dan Tuban.

Cakranoingrat juga berhasil mengajak Bupati Surabaya, Pamekasan dan Sumenep untuk bersekutu melawan VOC. Tapi Cakraningrat tampaknya harus menerima kekalahan, setelah VOC mengerahkan pasukan dalam jumlah besar. Cakraningrat dan dua orang putrinya berhasil melarikan diri ke Banjarmasin, namun oleh Raja Bajarmasin dia ditangkap dan diserahkan pada VOC.

Cakraningrat diasingkan ke Kaap De Goede Hoop (Tanjung Penghargaan). dan meninggal di tempat pembuangannya, sehingga dia juga dikenal dengan nama Panembahan Sidengkap.

Pariwisata

Kabupaten Bangkalan memili Sejumlah lokasi Wisata yang terbagi dalam beberapa kategori, yakini Wisata Alam, Wisata Religi, Wisata Sejarah dan Wisata Kuliner dan Keluarga. Wisata Kuliner sendiri mulai terkenal di bangkalan sejak di resmikanya Jembatan Suramadu.

Harga Sewa Jas Wisuda Bangkalan, Persewaan Baju Wisuda Bangkalan, Sewa Baju Toga Anak Bangkalan, Sewa Baju Toga Wisuda Bangkalan, Sewa Baju Wisuda Bangkalan, Sewa Jas Untuk Wisuda Bangkalan, Sewa Jubah Paduan Suara Bangkalan, Sewa Toga Bangkalan, Sewa Toga Advokat Bangkalan, Sewa Toga Wisuda Bangkalan

Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Blitar

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kota Blitar (Hanacaraka: ꦑꦸꦛ​ꦨ꧀ꦭꦶꦠꦂ , Pegon: كَوتَ بلِتَرْ) merupakan sebuah kota yang terletak di bagian selatan Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Kota ini terletak sekitar 167 km sebelah barat daya Surabaya dan 80 km sebelah barat Malang. Kota Blitar terkenal sebagai tempat dimakamkannya presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno.[1]

Selain disebut sebagai Kota Proklamator dan Kota Patria, kota ini juga disebut sebagai Kota Peta (Pembela Tanah Air) karena di bawah kepemimpinan Soeprijadi, Laskar Peta melakukan perlawanan terhadap pemerintahan Jepang untuk pertama kalinya pada tanggal 14 Februari 1945 yang mengilhami timbulnya perlawanan menuju kemerdekaan di daerah lain.

Ikan koi yang populer di Jepang dapat dibudidayakan dengan baik di kota ini sehingga memberikan julukan tambahan sebagai Kota Koi.

Sejarah Kota Blitar

Alun-Alun Blitar tahun 1900-an.

Hotel “Van Rheeden” di Blitar (tahun 1919-1926).

Berdasarkan legenda, dahulu bangsa Tartar dari Asia Timur sempat menguasai daerah Blitar yang kala itu belum bernama Blitar. Majapahit saat itu merasa perlu untuk merebutnya. Kerajaan adidaya tersebut kemudian mengutus Nilasuwarna untuk memukul mundur bangsa Tartar.

Keberuntungan berpihak pada Nilasuwarna, ia dapat mengusir bangsa dari Mongolia itu. Atas jasanya, ia dianugerahi gelar sebagai Adipati Aryo Blitar I untuk kemudian memimpin daerah yang berhasil direbutnya tersebut. Ia menamakan tanah yang berhasil ia bebaskan dengan nama Balitar yang berarti kembali pulangnya bangsa Tartar.

Akan tetapi, pada perkembangannya terjadi konflik antara Aryo Blitar I dengan Ki Sengguruh Kinareja yang tak lain adalah patihnya sendiri. Konflik ini terjadi karena Sengguruh ingin mempersunting Dewi Rayung Wulan, istri Aryo Blitar I.

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Singkat cerita, Aryo Blitar I lengser dan Sengguruh meraih tahta dengan gelar Adipati Aryo Blitar II. Akan tetapi, pemberontakan kembali terjadi. Aryo Blitar II dipaksa turun oleh Joko Kandung, putra dari Aryo Blitar I. Kepemimpinan Joko Kandung dihentikan oleh kedatangan bangsa Belanda. Sebenarnya, rakyat Blitar yang multietnis saat itu telah melakukan perlawanan, tetapi dapat diredam oleh Belanda.

Kota Blitar mulai berstatus gemeente (kotapraja) pada tanggal 1 April 1906 berdasarkan peraturan Staatsblad van Nederlandsche Indie No. 150/1906. Pada tahun itu, juga dibentuk beberapa kota lain di Pulau Jawa, antara lain Batavia, Buitenzorg, Bandoeng, Cheribon, Kota Magelang, Samarang, Salatiga, Madioen, Soerabaja, dan Pasoeroean.

Dengan statusnya sebagai gemeente, selanjutnya di Blitar juga dibentuk Dewan Kotapradja Blitar yang beranggotakan 13 orang dan mendapatkan subsidi sebesar 11.850 gulden dari Pemerintah Hindia Belanda. Untuk sementara, jabatan burgemeester (wali kota) dirangkap oleh Residen Kediri.

Pada zaman pendudukan Jepang, berdasarkan Osamu Seirei tahun 1942, kota ini disebut sebagai Blitar-shi dengan luas wilayah 16,1 km² dan dipimpin oleh seorang shi-chō.

Selanjutnya, berdasarkan ketentuan dalam Undang-Undang No. 17/1950, Kota Blitar ditetapkan sebagai daerah kota kecil dengan luas wilayah 16,1 km². Dalam perkembangannya, nama kota ini kemudian diubah lagi menjadi Kotamadya Blitar berdasarkan Undang-Undang No. 18/1965. Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 48/1982, luas wilayah Kotamadya Blitar ditambah menjadi 32,58 km² serta dikembangkan dari satu menjadi tiga kecamatan dengan dua puluh kelurahan. Terakhir, berdasarkan Undang-Undang No. 22/1999, nama Kotamadya Blitar diubah menjadi Kota Blitar.[3]

Geografi

Secara geografis, Kota Blitar terletak di sebelah selatan Provinsi Jawa Timur, berada di kaki Gunung Kelud dengan ketinggian 156 meter dari permukaan laut, dan bersuhu udara rata-rata cukup sejuk antara 24°–34° Celsius.

Pembagian administratif

Wilayah administratif Kota Blitar dikelilingi oleh wilayah administratif Kabupaten Blitar. Saat ini, Kota Blitar terdiri atas 3 kecamatan, yaitu:

Kepanjenkidul

Sananwetan

Sukorejo

Pariwisata

Gerbang selatan Alun-Alun Kota Blitar yang menghadap Jalan Merdeka.

Istana Gebang, rumah masa kecil Bung Karno.

Perempatan Lovi pada tahun 1920-an.

Pemandangan jalan menuju Stasiun Blitar pada tahun 1900-an.

Potensi pariwisata Kota Blitar tidak lepas dari nilai-nilai sejarah yang masih kental tergurat di kota yang pernah menjadi salah satu tempat berkecamukmya semangat kepahlawanan pejuang bangsa. Nama-nama besar seperti Arya Blitar, Soekarno, Soeprijadi, dan lain sebagainya menjadi inspirasi yang ikut mewarnai dinamika, arah, dan kemajuan kota yang sedang tumbuh ini.

Dalam upaya membangun iklim yang kondusif, didukung oleh sistem perdagangan barang dan jasa unggulan, pemerintah Kota Blitar memilih sektor pariwisata sebagai primadona untuk mengembangkan ekonomi daerah. Beberapa tempat tujuan wisata yang ada di Blitar, dari waktu ke waktu kian dibenahi dan diperkaya guna meningkatkan potensi wisata di Kota Blitar.

Tempat tujuan wisata di Kota Blitar antara lain:

Taman Pecut Kota Blitar pada saat malam hari

Makam Bung Karno, tempat dimakamkannya presidan pertama sekaligus proklamator kemerdekaan Republik Indonesia, Soekarno. Makam ini terletak di Kelurahan Bendogerit, Kecamatan Sananwetan, sekitar 2 kilometer sebelah utara pusat kota.

Perpustakaan dan Museum Bung Karno merupakan perpustakaan yang selain berisi segala bentuk memorabilia Bung Karno, juga dikembangkan sebagai pusat studi terpadu. Beberapa koleksi yang ada saat ini adalah lukisan hidup Bung Karno yang dapat berdetak tepat pada bagian jantungnya, uang bergambar Bung Karno yang dapat menggulung sendiri, dan koleksi sumbangan dari Yayasan Idayu.

Istana Gebang atau lebih dikenal dengan sebutan Ndalem Gebang, merupakan rumah tempat tinggal orang tua Bung Karno. Istana ini bertempat di Jalan Sultan Agung 69. Di rumah ini pada setiap bulan Juni ramai didatangi pengunjung, baik dalam rangka peringatan hari ulang tahun Bung Karno maupun karena adanya kegiatan tahunan yang diselenggarakan oleh Pemkot Blitar, seperti Grebeg Pancasila.

Petilasan Arya Blitar merupakan sebuah makam dari Adipati Arya Blitar yang terletak di Kelurahan Blitar, Kecamatan Sukorejo. Makam ini ramai dikunjungi pada bulan Sura dan juga setiap malam Jumat legi.

Monumen Supriyadi merupakan sebuah monumen untuk mengenang jasa Soeprijadi. Pada tahun 1945, Kota Blitar menjadi pusat pemberontakan tentara Peta yang dipimpin oleh Shodancho Soeprijadi melawan tentara Jepang. Monumen ini terletak di depan bekas Markas Peta dan Taman Makam Pahlawan Raden Wijaya. Selain itu, juga dibangun sebuah patung setengah dada Soeprijadi yang terletak di depan Pendapa Rangga Hadinegara.

Kebon Rojo, yaitu taman hiburan dan rekreasi keluarga yang berada di belakang kompleks rumah dinas Wali Kota Blitar yang disediakan untuk masyarakat umum maupun wisatawan secara cuma-cuma. Di taman tersebut, terdapat beberapa jenis hewan peliharaan, fasilitas bermain anak-anak, tempat bersantai, panggung apresiasi seniman, air mancur, dan juga berbagai jenis tanaman langka yang berfungsi sebagai paru-paru kota.

Taman Air Sumberudel merupakan taman air yang terletak di Jalan Kali Brantas. Taman air ini diresmikan kembali oleh Wali Kota Blitar pada tanggal 10 Oktober 2007 setelah direnovasi selama kurang lebih satu setengah tahun. Fasilitas yang dimilikinya cukup lengkap bila dibandingkan dengan taman-taman air lain di Jawa Timur.

Green Park merupakan taman hijau terbuka yang terletak di Kelurahan Bandogerit, Sananwetan. Fasilitas yang ada di taman ini berupa gazebo, tempat duduk, jungkat-jungkit, dan beberapa permainan lain untuk anak-anak.

Taman Pecut merupakan ruang terbuka hijau yang terletak di sebelah selatan Alun-Alun Kota Blitar.Taman ini diresmikan hari Kamis, 22 Juni 2017 oleh Walikota Blitar. Di taman ini, pengunjung bisa menyaksikan atraksi air mancur dengan sinar lampu berwarna-warni yang bisa menari dengan iringan suara musik setiap malam Minggu. Taman Pecut juga menyediakan fasilitas seperti gazebo, kamar mandi, dan beberapa titik swafoto.

Pusat Informasi Pariwisata dan Perdagangan

Pusat Informasi Pariwisata dan Perdagangan (PIPP) adalah pusat layanan informasi bagi para pelaku ekonomi, khususnya pelaku perdagangan, selain sebagai pusat layanan informasi tentang pariwisata. Pembangunan pusat informasi ini adalah bentuk realisasi kebijakan pembangunan sarana-prasarana ekonomi pada umumnya, serta sarana-prasarana perdagangan dan pariwisata pada khususnya. Ini adalah penjabaran dari pembangunan sistem perdagangan barang dan jasa unggulan sebagaimana yang tersurat dalam rumusan visi Kota Blitar.

PIPP menjadi media integrasi informasi dan publikasi pariwisata dan potensi daerah secara bersama-sama antara daerah Kota Blitar beserta daerah sekitarnya, seperti Kabupaten Blitar, Kabupaten Kediri, Kota Kediri, Kabupaten Trenggalek, Kabupaten Tulungagung, Kabupaten Nganjuk, serta daerah-daerah lainnya di wilayah administrasi Badan Koordinasi Wilayah I Madiun. PIPP diresmikan pada tanggal 3 Juli 2004 oleh Presiden Megawati Soekarnoputri bersamaan dengan peresmian beberapa objek lainnya, antara lain Stadion Gelora Supriyadi, Pasar Legi, dan Perpustakaan Persada Bung Karno.

Fasilitas pendukung

Stadion Gelora Soeprijadi merupakan markas dari klub sepak bola PSBK Blitar yang berlaga di liga 3 dan Blitar United yang baru saja promosi ke liga 2

Pusat Layanan Autis (PLA)

Hotel Tugu Sri Lestari terletak di Jalan Merdeka. Hotel ini lebih dikenal dengan sebutan Sri Lestari saja. Hotel bergaya kolonial ini merupakan hotel tertua yang berdiri di pusat Kota Blitar dan merupakan saksi sejarah dari peristiwa Pemberontakan Peta yang terjadi pada tanggal 14 Februari 1945.

Patria Plaza Hotel terletak di Jalan Kartini. Hotel ini diresmikan oleh Wali Kota Blitar pada tanggal 1 Januari 2005.

Hotel Puri Perdana terletak di Jalan Anjasmoro. Hotel ini adalah hotel pertama di Kota Blitar yang memberikan fasilitas internet gratis

Rupa-rupa

Kota dan Kabupaten Blitar merupakan daerah utama yang dilewati oleh lahar Gunung Kelud apabila meletus.

Tokoh terkemuka

Wakil Presiden Republik Indonesia, Boediono; Panglima TNI, Laksamana Agus Suhartono; dan Wakil Ketua KPK, Mochammad Jasin, lahir dan dibesarkan di kota ini. Semuanya merupakan alumni SMP Negeri 1 Blitar dan SMA Negeri 1 Blitar.

Puteri Indonesia 2007, Putri Raemawasti, lahir dan dibesarkan di kota ini.

Artis sinetron Anjasmara dan Hengky Kurniawan merupakan putra asli Blitar.

Wiweko Soepono, pionir dirgantara Indonesia kawan Nurtanio Pringgoadisuryo dan R.J. Salatun, dilahirkan di kota ini.

Anthony Fokker (1890-1939) pendiri perusahaan pembuat pesawat tebang Fokker lahir di sini

Harga Sewa Jas Wisuda Blitar, Persewaan Baju Wisuda Blitar, Sewa Baju Toga Anak Blitar, Sewa Baju Toga Wisuda Blitar, Sewa Baju Wisuda Blitar, Sewa Jas Untuk Wisuda Blitar, Sewa Jubah Paduan Suara Blitar, Sewa Toga Blitar, Sewa Toga Advokat Blitar, Sewa Toga Wisuda Blitar

Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Gresik

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kabupaten Gresik adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Ibu kotanya adalah Gresik. Kabupaten Gresik memiliki luas 1.191,25 km². Wilayah Kabupaten Gresik juga mencakup Pulau Bawean, yang berada 150 km lepas pantai Laut Jawa. Kabupaten Gresik berbatasan dengan Kota Surabaya dan Selat Madura di sebelah timur, Kabupaten Lamongan di sebelah barat, Laut Jawa di sebelah utara, serta Kabupaten Sidoarjo dan Mojokerto di sebelah selatan. Gresik dikenal sebagai kota tempat berdirinya pabrik semen pertama dan perusahaan semen terbesar di Indonesia, yaitu Semen Gresik. Bersama dengan Sidoarjo, Gresik merupakan salah satu penyangga utama Kota Surabaya, dan termasuk dalam kawasan Gerbangkertosusila.

Batas wilayah Geografi

Lokasi Kabupaten Gresik terletak di sebelah barat laut Kota Surabaya, ibu kota Provinsi Jawa Timur. Pusat pemerintahan Kabupaten Gresik yaitu Kecamatan Gresik berada 20 km sebelah utara Kota Surabaya. Kabupaten Gresik terbagi dalam 18 kecamatan dan terdiri dari 330 desa dan 26 kelurahan. Secara geografis, wilayah Kabupaten Gresik terletak antara 112° sampai 113° Bujur Timur dan 7° sampai 8° Lintang Selatan dan merupakan dataran rendah dengan ketinggian 2 sampai 12 meter di atas permukaan air laut, kecuali Kecamatan Panceng yang mempunyai ketinggian 25 meter di atas permukaan laut. Sebagian wilayah Kabupaten Gresik merupakan daerah pesisir pantai, yaitu memanjang mulai dari Kecamatan Kebomas, Gresik, Manyar, Bungah, Sidayu, Ujungpangkah dan Panceng serta Kecamatan Sangkapura dan Tambak yang lokasinya berada di Pulau Bawean. Jenis tanah di wilayah Kabupaten Gresik sebagian besar merupakan tanah kapur yang relatif tandus.

Lambang dan Maknanya

Berdasarkan peraturan Daerah Kabupaten Gresik No. 3 tahun 1975:

Lambang Daerah merupakan cermin yang memberikan suatu gambaran tentang keadaan daerah.

Segilima, melambangkan Pancasila yang mendasari sosio cultural, historis, dan aktivitas ekonomi.

Warna kuning, melambangkan keluhuran budi dan kebijaksanaan, sedangkan warna tepi hitam melambangkan sikap tetap teguh dan abadi.

Kubah masjid, melambangkan agama yang dianut mayoritas, yakni Islam.

Rantai yang tiada ujung pangkal melambangkan persatuan dan kesatuan.

Segitiga sama kaki sebagai puncak kubah masjid, melambangkan bahwa tidak ada kekuasaan yang tertinggi selain Tuhan Yang Maha Kuasa.

Gapura berwarna abu-abu muda, melambangkan suatu pintu gerbang pertama masuk dalam suatu daerah sebagaimana penghubung antara keadaan di luar dan dalam daerah.

Tujuh belas lapisan batu. Melambangkan tanggal 17 yang merupakan pencetus revolusi Indonesia dalam membebaskan diri dari belenggu penjajah.

Ombak laut yang berjumlah delapan, melambangkan bahwa pada bulan Agustus merupakan awal tercetusnya revolusi Indonesia.

Mata rantai 45 (empat puluh lima) melambangkan bahwa pada tahun 1954 merupakan tonggak sejarah dan tahun peralihan dari zaman penjajahan menuju zaman kemerdekaan Indonesia yang jaya kekal abadi.

Cerobong asap, melambangkan bahwa Kabupaten Gresik adalah daerah pengembangan industri yang letaknya amat strategis bila ditinjau dari persilangan komunikasi baik darat, laut maupun udara.

Perahu Layar, garam, ikan laut dan tanah melambangkan bahwa mata pencaharian rakyat Kabupaten Gresik adalah nelayan dan petani.

Demografi

Berdasarkan data Dinas Kependudukan, Catatan Sipil, dan Sosial Kabupaten Gresik jumlah penduduk Kabupaten Gresik pada akhir tahun 2012 sebesar 1.307.995 jiwa yang terdiri dari 658.786 laki-laki dan 649.209 perempuan, Jika dibandingkan dengan jumlah penduduk tahun 2011 sebesar 1.270.351 jiwa, maka terjadi kenaikan jumlah penduduk sebesar 37.644 jiwa atau 2,9%. Dengan luas wilayah Kabupaten Gresik sebesar 1.191,25/km² maka tingkat kepadatan penduduk Kabupaten Gresik adalah 1.098 jiwa/km².

Etimologi

Thomas Stamford Raffles dalam bukunya, The History of Java mengungkapkan bahwa nama Gresik berasal dari kata giri gisik, yang berarti “gunung di tepi pantai”, merujuk pada topografi kota yang berada di pinggir pantai.

Sejarah

Prasasti di Gresik

Menurut catatan dari Tiongkok, Gresik didirikan pada abad ke-14 oleh seorang Tionghoa[4]

Sejak abad ke-11, Gresik menjadi pusat perdagangan dan kota bandar yang dikunjungi oleh banyak bangsa seperti, Cina, Arab, Champa, dan Gujarat. Gresik juga sebagai pintu masuk Islam pertama di Jawa, yang antara lain ditandai dengan adanya makam-makam Islam kuno dari Syekh Maulana Malik Ibrahim dan Fatimah binti Maimun[5]. Gresik sudah menjadi salah satu pelabuhan utama dan kota dagang yang cukup penting sejak abad ke-14, serta menjadi tempat persinggahan kapal-kapal dari Maluku menuju Sumatera dan daratan Asia (termasuk India dan Persia). Hal ini berlanjut hingga era VOC.

Tahun 1411 penguasa Gresik, seorang kelahiran Guangzhou, mengirim utusan ke kaisar Tiongkok. Pada abad ke-15, Gresik menjadi pelabuhan dagang internasional yang besar. Dalam Suma Oriental-nya, Tomé Pires menyebutnya sebagai “permata pulau Jawa di antara pelabuhan dagang”.

Pada era VOC, Afdeeling Gresik terdiri dari Kabupaten Gresik, Kabupaten Lamongan, dan Kabupaten Sedayu. Kota Gresik sendiri berada pada jalur utama jalan pos Daendels. Perkembangan Surabaya yang cukup pesat memaksa dihapuskannya Kabupaten Gresik dan bergabung dengan Kabupaten Surabaya pada tahun 1934.

Pada awal Kemerdekaan Indonesia, Gresik hanyalah sebuah kawedanan di bawah Kabupaten Surabaya. Didirikannya Pabrik Semen Gresik pada tahun 1953 merupakan titik awal industrialisasi di Gresik. Pada tahun 1974, status Kabupaten Surabaya dihapus dan sebagai penggantinya adalah Kabupaten Gresik, dengan bupati pertama H. Soeflan. Kawasan permukiman pun semakin melebar, dan bahkan pusat pemerintahan dipindahkan ke Kawasan Bunder.

Menurut literatur sejarah yang diterbitkan dari situs resmi pemerintah kabupaten gresik (http://gresikkab.go.id/profil/sejarah), bahwa Gresik sudah dikenal sejak abad ke-11 ketika tumbuh menjadi pusat perdagangan tidak saja antar pulau, tetapi sudah meluas keberbagai negara. Sebagai kota Bandar, gresik banyak dikunjungi pedagang Cina, Arab, Gujarat, Kalkuta, Siam, Bengali, Campa dan lain-lain. Gresik mulai tampil menonjol dalam peraturan sejarah sejak berkembangnya agama islam di tanah jawa. Pembawa dan penyebar agama islam tersebut tidak lain adalah Syech Maulana Malik Ibrahim yang bersama-sama Fatimah Binti Maimun masuk ke Gresik pada awal abad ke-11.

Sejak lahir dan berkembangnya kota Gresik selain berawal dari masuknya agama islam yang kemudian menyebar ke seluruh pulau jawa, tidak terlepas dari nama Nyai Ageng Pinatih, dari janda kaya raya yang juga seorang syahbandar, inilah nantinya akan kita temukan nama seseorang yang kemudian menjadi tonggak sejarah berdirinya kota gresik. Dia adalah seorang bayi asal Blambangan (Kanbupaten Banyuwangi) yang dibuang ke laut oleh orang tuanya, dan ditemukan oleh para pelaut, anak buah Nyai Ageng Pinatih yang kemudian diberi nama Jaka Samudra. Setelah perjaka bergelar raden paku yang kemudian menjadi penguasa pemerintah yang berpusat di Giri Kedaton, dari tempat inilah dia kemudian dikenal dengan panggilan Sunan Giri.

Jikalau Syeh Maulana Malik Ibrahim pada zamannya dianggap sebagai para penguasa, tiang para raja dan menteri, maka sunan giri disamping kedudukannya sebagai seorang sunan atau wali (Penyebar Agama Islam) juga dianggap sebagai Sultan / Prabu (Penguasa Pemerintahan). Sunan Giri dikenal menjadi salah satu tokoh wali songo, juga dikenal dengan nama prabu Satmoto atau Sultan Ainul Yaqin.Tahun di mana dia dinobatkan sebagai pengusaha pemerintahan (1487 M) akhirnya dijadikan sebagai hari lahirnya kota Gresik. Dia memerintah gresik selama 30 tahun dan dilanjutkan oleh keturunanya sampai kurang lebih 200 tahun

Menjabat sebagai bupati yang pertama adalah Kyai Ngabehi Tumenggung Poesponegoro pada tahun 1617 saka, yang jasadnya dimakamkan di komplek makam Poesponegoro di jalan pahlawan gresik, satu komplek dengan makam Syech Maulana Malik Ibrahim.

Kota Gresik terkenal sebagai kota wali, hal ini ditandai dengan penggalian sejarah yang berkenaan dengan peranan dan keberadaan para wali yang makamnya berada di Kabupaten Gresik yaitu, Sunan Giri dan Syekh Maulana Malik Ibrahim. Di samping itu, Kota Gresik juga bisa disebut dengan Kota Santri, karena keberadaan pondok-pondok pesantren dan sekolah yang bernuansa Islami, yaitu Madrasah Ibtida’iyah (MI), Madrasah Tsanawiyah (MTs), dan Madrasah Aliyah (MA) hingga Perguruan Tinggi yang cukup banyak di kota ini. Hasil Kerajinan yang bernuansa Islam juga dihasilkan oleh masyarakat Kota Gresik, misalnya kopyah, sarung, mukenah, sorban dan lain-lain.

Semula kabupaten ini bernama Kabupaten Surabaya (masuk wilayah administrasi Surabaya). Memasuki dilaksanakannya PP Nomor 38 Tahun 1974. Seluruh kegiatan pemerintahan mulai berangsur-angsur dipindahkan ke gresik dan namanya kemudian berganti dengan Kabupaten Daerah Tingkat II Gresik dengan pusat kegiatan di Kota Gresik.

Kabupaten Gresik yang merupakan subwilayah pengembangan bagian (SWPB) tidak terlepas dari kegiatan subwilayah pengembangan Gerbang Kertasusila (Gresik, Bangkalan, Surabaya, Sidoarjo, Lamongan). Termasuk salah satu bagian dari 9 subwilayah pengembangan jawa timur yang kegiatannya diarahkan pada sektor pertanian, industri, perdagangan, maritim, pendidikan, dan industri wisata.

Dengan ditetapkannya Gresik sebagai bagian salah satu wilayah pengembangan Gerbang-kertosusila dan juga sabagai wilayah industri, maka kota gresik menjadi lebih terkenal dan termashur, tidak saja di persada nusantara tetapi juga ke seluruh dunia yang ditandai dengan munculnya industri multi modern yang patut dibanggakan bangsa Indonesia.

Perekonomian

Gresik dikenal sebagai salah satu kawasan industri utama di Jawa Timur. Beberapa industri di Gresik antara lain Semen Gresik, Petrokimia Gresik, Nippon Paint, BHS-Tex, Industri perkayuan/ Plywood dan Maspion. Gresik juga merupakan penghasil perikanan yang cukup signifikan, baik perikanan laut, tambak, maupun perikanan darat. Gresik juga terdapat sebuah Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap berkapasitas 2.200 MW. Antara Gresik dan Surabaya dihubungkan oleh sebuah Jalan Tol Surabaya-Manyar, yang terhubung dengan Jalan Tol Surabaya-Gempol. Selain itu perekonomian masyarakat Gresik banyak ditopang dari sektor wiraswasta. Salah satunya yaitu Industri Songkok, Pengrajin Tas, Pengrajin Perhiasan Emas & Perak, Industri Garment (konveksi). Di utara kota Gresik juga tepatnya di kota Sedayu merupakan penghasil sarang burung walet terbesar di Indonesia.

Kondisi perekonomian Kabupaten Gresik pada tahun 2012 dilihat dari Jumlah Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan sebesar Rp19.409.867.960.000,- sedangkan Jumlah Produk Domestik Regional Bruto Atas Harga Berlaku sebesar Rp50.976.371.490 ribu rupiah.

Adapun Struktur Ekonomi Kabupaten Gresik tahun 2012 berdasarkan Produk Domestik Regional Bruto atas Harga Konstan tahun 2000 didominasi oleh Sektor Industri Pengolahan dengan kontribusi sebesar 49,52%, Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran sebesar 22,82%, dan Sektor Pertanian sebesar 7,83%. Demikian pula berdasarkan Produk Domestik Regional Bruto atas Harga Berlaku juga didominasi oleh Sektor Industri Pengolahan dengan kontribusi sebesar 49,31%, Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran sebesar 24,44%, dan Sektor Pertanian sebesar 8,61%. Dengan demikian gambaran ekonomi Kabupaten Gresik adalah Daerah Industri dan Perdagangan dengan didukung Pertanian yang mantap.

Tahun 2012 ditargetkan pendapatan daerah sebesar Rp1.556.273.473.722,33 dan terealisasi sebesar Rp1.650.603.336.995,55 atau 106,06 %. Pencapaian pendapatan daerah tersebut telah melebihi proyeksi pendapatan daerah dalam RPJMD 2011-2015 pada tahun 2012 yaitu sebesar Rp1.331.991.080.000,- bahkan telah melampaui proyeksi pendapatan daerah dalam RPJMD 2011-2015 pada tahun 2014 yaitu sebesar Rp1.574.186.023.000,-

Fauna Identitas (maskot)

Fauna Identitas Kabupaten Gresik adalah Rusa Bawean yaitu Rusa yang berasal dari Pulau Bawean Kabupaten Gresik. Rusa Bawean selain menjadi fauna identitas/ maskot Kabupaten Gresik, tetapi juga hewan kebanggaan warga Gresik.

Penghargaan

Rekor Muri

Pemberian Imunisasi untuk 703 bayi usia di bawah 1 tahun sekaligus berhasil di catat di buku Museum Rekor Indonesia (MURI). Penciptaan Rekor baru MURI ini berhasil diselenggarakan atas kerjasama Pemerintah Kabupaten Gresik dengan PT Petrokimia Gresik dalam rangka HUT PT Petrokimia Gresik ke 39 & HUT Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia ke 66 tahun 2011, di GOR Tridarma Gresik, Sabtu (16/7). Atas prestasi tersebut, Perwakilan MURI Dessy Dwi Anestia memberikan piagam Rekor MURI kepada Bupati Gresik, Dr. Sambari Halim Radianto, serta Direktur SDM, PT Petrokimia Gresik.

Adipura Bangunpraja

Adipura Bangunpraja merupakan lambang spremasi kebersihan kota, Dalam rangkaian Kirab Piala Adipura ke-8 untuk Kabupaten Gresik, Rabu (6/6/2012), petugas kebersihan (pasukan kuning) bernama Suwandi, warga Sumber, Desa Kembangan, Kecamatan Kebomas, dan pegawai Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Gresik Mochammad Safii, warga Bungah, mendapatkan doorprize umroh. Bupati Gresik, Sambari Halim Radianto, menuturkan, bagi yang beruntung mendapatkan umroh diharapkan bisa menunaikannya. Hadiah itu belum sebanding dengan perannya menjaga kebersihan kota.Adipura diraih juga berkat peran serta seluruh komponen masyarakat.

Adiwiyata

Adiwiyata adalah penghargaan lingkungan hidup yang diberikan pada sekolah-sekolah yang melaksanakan program pelestarian lingkungan. Program pelestarian yang dimaksud mencakup kegiatan penghijauan, daur ulang sampah, bahkan hingga memasukkan materi lingkungan pada muatan lokal yang diajarkan pada murid-murid di sekolahnya. tahun 2012 lima sekolah di Gresik juga mendapatkan predikat sekolah Adiwiyata dan satu sekolah ditetapkan sebagai Sekolah Adiwiyata Mandiri.

Internasional

Di dunia Internasional pun, Kabupaten Gresik telah menerima beberapa penghargaan antara lain yaitu Asean Development Citra Award dari Lembaga resmi internasional, Penghargaan Majelis Ilmu Kepada Bupati Gresik dari Kerajaan Brunai Darussalam 2008 dan Penghargaan bidang pendidikan kepada SMK Negeri Cerme yang berupa ANNEX 1 dari Vapro OVP B.V Den Haag Netherlands.

Kecamatan

Saat ini terdapat 18 kecamatan di Kabupaten Gresik.

Balongpanggang

Benjeng

Bungah

Cerme

Driyorejo

Duduk Sampeyan

Dukun

Gresik

Kebomas

Kedamean

Manyar

Menganti

Panceng

Sangkapura

Sidayu

Tambak

Ujung Pangkah

Wringinanom

Kuliner Gresik

Makanan

Makanan khas Gresik adalah:

Nasi krawu

Pudak

Sego rumo

Otak-otak bandeng

Bandeng sapit

Bonggolan

Jubung

Ayas

Ubus

Martabak Usus

Arang-arang Kambang

Bali Welot (Bali Belut)

Kotokan Bandeng

Ndog Bader

Gajih pinggir

Bontosan Giri yang hanya ada di daerah sekitar makam Sunan Giri.

Sego menir

Lontong manggul

Sego karak

Kella Celok

Minuman

Minuman khas Gresik adalah:

Es Siwalan

Legen panceng

Temu lawak

Wedang pokak

Event (Acara)

Acara yang diadakan setiap tahun di Gresik, yaitu:

Festival Damar Kurung, Kota

Pasar Bandeng, Kota

Sedekah Bumi, Bungah

Pertunjukan Pencak Macanan, Bungah

Malem Slawe, Sepanjang Jl. Sunan Giri

Islamic Book Fair Gresik

Pencak Silat Bawean

Pariwisata

Objek Wisata

Pulau Bawean merupakan tujuan wisata bahari, yang terdapat suaka alam dan suaka margasatwa. Di antara tujuan wisata bawean adalah: Noko Gili, Pantai Bayangkara, Pantai Tanjunggaang, Pulau China, Pantai Selayar, Danau Kastoba, dll.

Pantai Dalegan

Pantai ini terletak di desa Delegan Kecamatan Panceng dari Gresik kota berjarak sekitar 40 km, setelah dari Sidayu dan melewati hutan jati Panceng ada papan penunjuk arah menunjukkan wisata Pantai Dalegan, dari jalan arteri masuk ke utara sekitar 1 km sudah sampai di lokasi. Pantai Delegan sangat cocok untuk wisata pantai, lomba perahu atau memancing. Pantai berpasir putih ini setiap bulan Agustus diadakan atraksi wisata berupa perlombaan yang terkait dengan wisata bahari.Pantai Delegan dibuka untuk umum sejak tahun 2003.

Muara Bengawan Solo

Bengawan Solo adalah sungai terpanjang di Pulau Jawa, Muara Bengawan Solo merupakan kawasan yang tidak kalah menariknya untuk dikunjungi.

Untuk mencapai kelokasi tersebut dari kota gresik melewati jalur pantura, setelah jembatan sungai bengawan solo sembayat tepatnya di pertigaan Bungah belok kiri mengikuti petunjuk ke Dukun, sekitar satu kiloan di sisi kanan jalan ada gang masuk ke area pertambangan bukit kapur dan proyek pembangunan perumahan Pondok Bungah Indah. Setelah masuk gang lurus sampai pertigaan kemudian kearah kiri sampai terlihat Bukit Jamur ini.

Banyu Biru Lowayu Dukun Gresik

Banyu Biru Lowayu terletak di kecamatan dukun desa lowayu. Danau ini cukup menarik banyak minat para pengunjung, meski jauh dari pengunungan tetapi kandungan belerang dibanyu biru cukup lumayan, kondisi airnya yang hangat ketika pagi dipercaya masyarakat sekitar untuk menyembuhkan berbagai penyakit kulit.

Proses Erupsi pada batu batu sisa galian menyebabkan adanya perubahan yang mirip dengan jamur, karena pada bagian bawah lebih rapuh dibandingkan posisi sebelah atas

Dynasty Water World

Dynasty Water World merupakan tempat wisata terbaru di Gresik yang terletak di Jalan Rantau No. 27-29, Gresik Kota Baru, Gresik yang menyediakan berbagai kolam renang lengkap dengan wahana airnya yang fantastik. Dynasty Water World ini dihubungkan Jalan Tol Surabaya – Manyar dan merupakan kolam renang terbesar di Kabupaten Gresik, Dynasty Water World diresmikan oleh Bupati Gresik Sambari Halim Radianto pada tanggal 22 Maret 2016 yang bertepatan dengan Hari Air Sedunia, Harga tiket nya yaitu Selasa – Jum’at Rp. 50.000,00 dan Sabtu – Minggu Rp. 75.000,00 dan di hari Senin tutup.

Beberapa Wahana Dynasty Water World yang bisa dinikmati antara lain :

Pulau Noko Bawean

Raft Slide

Supajet

Lazy River

Kiddy Pool

Futsal Air

Semi Olympic Poll

Racing Slide

Flush Bowl

Wisata ziarah

Makam Maulana Malik Ibrahim (Sunan Gresik), di desa Gapuro

Makam Sunan Giri, di desa Giri

Makam Sunan Prapen (Cucu Sunan Giri), di desa Klangonan

Makam Fatimah binti Maimun, di desa Klangonan

Makam Kanjeng Sepuh, di desa Kauman

Petilasan Sunan Kalijaga, di Kawasan Gunung Surowiti kecamatan Panceng di Kabupaten Gresik;

Wisata tradisi

Selain itu ada tradisi yang telah cukup lama hingga sekarang masih terus berlangsung yakni tradisi rebo wekasan, Haul Bungah, Nyadran di desa Abar-abir, malem selawe, dan pasar bandeng.[6]

Wisata pusaka

Gresik memiliki banyak peninggalan sejarah yang berpotensi sebagai pusaka (heritage), komunitas Mataseger telah mempelopori kegiatan pelestarian pusaka ini dengan ikut membidani lahirnya Perda Cagar Budaya Nomor 27/2011, tinggal peran serta Pemerintah dan masyarakat untuk ikut memelihara dan memanfaatkan potensi ini.

Gresik Kota Lama (ratusan bangunan kuno yang menyebar di kota lama)

Benteng Lodewijk Mengare

Situs Gosari

Situs Kanjeng Sepuh Sedayu

Dan lain-lain

Wisata Seni Budaya

Tari Pencak Macan Gresik, yang tersebar di seluruh pesisir Gresik

Tari Bantengan, Yang tersebar di Balongpanggang, Benjeng dan Wringinanom

Tari Zavin Mandilingan dari pulau Bawean, yang juga dilestarikan juga putera Bawean di pulau Jawa. Selalu menjadi tamu Kehormatan untuk menyajikan tarian zavin Mandiling di berbagai acara besar.

Tari Kencrengan, Merupakan tarian yang menceritakan pergerakan saat sholat yang diringi musik rebana dan pujian islami. Tari Kencrengan pernah menjadi tamu kehormatan berskala nasional pada penutupan Festival Reyog Nasional di Ponorogo tahun 2011.

Reog Ponorogo, Di lestarikan oleh Pt Pupuk Indonesia Petro Kimia (Barong Samudro) dan PT Semen Gresik Indonesia (Pudak Arum) yang pernah menjadi Juara nasional FRN. Reog di Gresik juga dilestarikan oleh Sman 1 Manyar, SMAN 1 Kebomas, SMP 3 Gresik, Sdn Pongangan Manyar, Desa Sidomoro, dan Pura hindu Penataran Luhur Kamulan Menganti. Reog Selalu mengiringi pengarakan piala adipura Gresik, gulat Okol Menganti dan bersih desa setempat di Gresik.

Wayang Kulit, Di Lestarikan oleh pt Semen Gresik dan pt Petro kima Gresik yang setiap tahunnya selalu menampilkan semalam suntuk pertunjukan wayang. di Gresik terdapat puluhan kelompok wayang kulit yang tersebar tiap kecamatan di Gresik.

Orkes Melayu Dangdut, dengan ratusan group di antaranya yang terkenal adalah Rockdut Sera dari Balongpanggang.

Harga Sewa Jas Wisuda Gresik, Persewaan Baju Wisuda Gresik, Sewa Baju Toga Anak Gresik, Sewa Baju Toga Wisuda Gresik, Sewa Baju Wisuda Gresik, Sewa Jas Untuk Wisuda Gresik, Sewa Jubah Paduan Suara Gresik, Sewa Toga Gresik, Sewa Toga Advokat Gresik, Sewa Toga Wisuda Gresik

Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Bojonegoro

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kabupaten Bojonegoro (Bahasa Indonesia: Kabupaten Bojonegoro, ejaan yang lebih tua adalah Kabupaten Bodjanegara) adalah sebuah kabupaten di Jawa Timur, Indonesia, sekitar 110 km barat Surabaya. Terletak di bagian pedalaman dataran utara Jawa, di tepi Sungai Solo, sungai terpanjang di Jawa.

Sebelumnya dikenal sebagai produsen utama jati dan tembakau, Bojonegoro adalah fokus perhatian di Indonesia karena ladang minyak baru telah ditemukan di daerah ini. Penemuan minyak ini adalah penemuan minyak terbesar di Indonesia dalam tiga dekade [2] dan salah satu cadangan terbesar di Indonesia.

Geografi

Di seberang perbatasan timur Bojonegoro adalah Kabupaten Lamongan, di sebelah utara adalah Tuban sedangkan di selatan adalah Ngawi, Madiun, Nganjuk dan Jombang. Blora terletak di barat, di Jawa Tengah.

Bojonegoro menempati area seluas 2.307,06 km2. Sebagian besar terdiri dari dataran rendah di sepanjang Sungai Solo, dengan daerah perbukitan di bagian selatan Kabupaten. Seperti halnya sebagian besar pulau Jawa, lanskap Bojonegoro didominasi oleh sawah. Di daerah Bojonegoro, Sungai Solo berubah dari utara ke timur.

Iklim di Bojonegoro adalah tropis dengan enam bulan musim hujan dan kemarau. Kondisi musiman seringkali sangat kontras. Pada musim hujan, hujan akan turun hampir setiap hari sementara di musim kemarau, hujan tidak akan datang selama berbulan-bulan, menyebabkan kekeringan yang meluas dan kekurangan air. [4] Masalah ini telah diperparah dengan hilangnya hutan dan kawasan hijau lainnya. Hutan jati pernah mencakup sebagian besar Bojonegoro tetapi sejak itu berkurang karena eksploitasi berlebihan.

Banjir di musim hujan tahun 2007 lebih besar dari tahun-tahun sebelumnya. Tingkat air Sungai Bengawan naik karena hujan lebat, terutama di lembah atas di Jawa Tengah, memaksa Bendungan Gajah Mungkur dibuka. Banjir yang dihasilkan menenggelamkan 15 kabupaten, dengan air setinggi 1,5 m, dan mengungsi 2.700 keluarga. Selanjutnya 2,5 hektar sawah rusak. Tidak ada korban yang dilaporkan. [5]

Iklim

Bojonegoro memiliki 42-100% kelembaban. Kelembaban maksimum adalah 100% dan kelembaban rata-rata adalah 81%. Bojonegoro memiliki kecepatan angin 0-35 km / jam. Kecepatan angin maksimum adalah 35 km / jam (18,9 knot). Kecepatan angin rata-rata adalah 30 km / jam (16,2 knot). Ini memiliki suhu rata-rata 27.1oC – 28.2oC.

Bulan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Suhu Rata-rata (Celcius) 26,6 26,5 26,8 27,2 27,1 26,6 26,4 26,7 27,6 28,2 28,0 27,1

Suhu Minimum (Celcius) 22,8 22,7 22,8 22,9 22,6 21,7 21,1 21,1 21,8 22,7 23,1 22,8

Suhu Maks (Celcius) 30,4 30,4 30,8 31,5 31,6 31,6 31,6 32,4 33,4 33,7 33,0 31,4

Sejarah

Daerah di dekat Sungai Solo subur dan telah diselesaikan sejak awal sejarah oleh orang Jawa. Namun, permukiman ini tidak pernah berkembang menjadi pusat perkotaan utama, kecuali beberapa kota pesisir. Sebaliknya, desa-desa bergantung pada pasar mingguan yang berotasi di antara mereka dan bakul (pedagang keliling) yang mengumpulkan dan mendistribusikan produk-produk pertanian dan manufaktur di antara desa-desa.

Sungai Solo memainkan peran utama dalam pengembangan permukiman ini. Ini bertindak sebagai sumber air dan tanah yang subur, dan alat transportasi. Seperangkat lempeng tembaga dari Piagam Ferry (1358 CE) menyebutkan lebih dari dua puluh penyeberangan feri di bagian bawah Sungai Solo, hilir dari Bojonegoro. Permukiman pedalaman akan memperdagangkan produk pertanian melalui pusat perdagangan di kota-kota pesisir, seperti tetangganya, Tuban, untuk rempah-rempah dari Spice Islands, keramik dari China dan komoditas lainnya. [6]

Kewenangan atas permukiman ini, termasuk wilayah Bojonegoro modern, dipegang oleh kekuatan dominan di Jawa Tengah, dan kemudian Jawa Timur, kerajaan Mataram, Kediri, Singhasari dan Majapahit.

Sebagai wilayah di Jawa bagian utara, wilayah Bojonegoro modern adalah salah satu yang pertama menerima Islam. Wilayah Sungai Solo dan sebagian besar Jawa akan menjadi bagian dari Kesultanan Demak dan penerusnya Kesultanan Mataram.

Kabupaten modern (kabupaten) didirikan pada 20 Oktober 1677 dengan Mas Toemapel sebagai Bupati pertama (Bupati), dengan ibukota di desa Jipang (saat ini di sekitar kecamatan Padangan di bagian paling barat Bojonegoro). Ini didirikan sebagai respon terhadap hilangnya wilayah pesisir Mataram kepada Perusahaan Hindia Timur Belanda. Bojonegoro selain menjadi kota perbatasan penting. Pada 1725 ibukota dipindahkan ke lokasi saat ini.

Kota Bojonegoro, Jawa Timur, Indonesia. Sekitar tahun 1950

Setelah Belanda mengambil alih Jawa pada abad ke-18 dan 19, Bojonegoro dan kabupaten tetangganya Tuban dan Lamongan dikelola di bawah Kediaman Bojonegoro, dengan seorang Residen Belanda di kota Bojonegoro. Penduduk bertindak sebagai penasihat dan pengawas untuk para bupati, posisi yang dipegang oleh bangsawan pribumi Jawa (priyayi).

Selama pemerintahan Belanda, tembakau dan jagung diperkenalkan dari Amerika, yang kemudian menjadi komoditas utama di Bojonegoro.

Pada tahun 1894, rel kereta api trans-Jawa, yang menghubungkan Batavia dan Surabaya dan melewati Bojonegoro, selesai, meningkatkan transportasi dan meningkatkan industri kayu jati. Urbanisasi juga berkembang di bawah pemerintahan Belanda.

Sejak Revolusi Nasional Indonesia, Kabupaten Bojonegoro telah dikelola sebagai bagian dari provinsi Jawa Timur, dengan R.M.T. Suryo, cucu dari mantan bupati Bojonegoro sebagai gubernur pertamanya. Pada tahun 2008, orang Bojonegoro memilih Bupati yang dipilih langsung pertama, mengikuti amandemen dalam konstitusi. Suyoto dari Partai Amanat Nasional terpilih sebagai bupati. [7]

Divisi administratif

Kabupaten Bojonegoro terbagi menjadi 28 subd

Demografi

Masjid Agung Bojonegoro

Gereja Katolik St. Paul

Kuil Hok Swie Bio Confucian

Kabupaten Bojonegoro memiliki populasi 1.450.889 orang (Per 2013). Sebagian besar penduduk bekerja sebagai petani atau rimbawan. Banyak yang masih hidup dalam kemiskinan, terutama di bagian selatan kabupaten, di mana tanahnya kurang subur. Pusat populasi utama adalah kota Bojonegoro, terletak di tepi selatan sungai Bengawan Solo.

Kelompok etnis

Riasan rasial dari kabupaten ini terutama orang Jawa, dengan minoritas orang Cina, Madura, Bali, Batak, dan kelompok etnis Indonesia lainnya.

Bahasa

Sebagian besar penduduk lokal berbicara bahasa Jawa sebagai bahasa sehari-hari dan bahasa Indonesia pada kegiatan formal dan menulis, meskipun minoritas berbicara bahasa Madura dan bahasa lainnya.

Agama

Kebanyakan orang Jawa dan Madura adalah Muslim, dengan jumlah kecil yang berasal dari sekte Kristen. Orang Tionghoa mengikuti berbagai agama, seringkali dengan aspek sinkretisme dengan budaya tradisional Tionghoa.

Ekonomi

Pertanian

Mengeringkan daun tembakau di Bojonegoro selama masa kolonial.

Pertanian telah menjadi industri utama kabupaten. Sungai Solo menyediakan lahan pertanian yang subur untuk padi. Tanaman utama adalah beras dan tembakau, serta jagung. Pada tahun 1984, area panen jagung mencapai 67.000 hektar dengan hasil mulai dari 1 hingga 1,28 t / ha. [9] Seorang petani biasa menanam padi di musim hujan, ketika air berlimpah, dan tembakau atau jagung di musim kemarau. Ada risiko tinggi di bidang pertanian karena ketidakpastian musiman. Penanaman padi akan gagal jika musim hujan berakhir sebelum waktunya, dan pertumbuhan tembakau akan gagal jika hujan datang lebih awal.

Bojonegoro adalah salah satu produsen tembakau terbesar di Indonesia, dengan nilai total Rp1,2 triliun (sekitar US $ 100 juta) dan mempekerjakan 57 persen tenaga kerja. [10] Mayoritas tembakau yang ditanam adalah varietas Virginia. Namun, tembakau Bojonegoro menderita proporsi klorin yang tinggi, [11] dan curah hujan yang tidak pasti. Sebagian besar tembakau digunakan untuk membuat rokok kretek (kretek).

Kehutanan

Pohon jati tua (jati) di Bojonegoro selama periode kolonial, 1900-1940.

Bojonegoro juga dikenal dengan produksi pohonnya (jati). Ada Pameran Jati Bojonegoro tahunan di akhir Januari hingga awal Februari di mana para pengrajin lokal memajang produk mereka. Jati terutama digunakan dalam pembuatan kapal dan pembuatan mebel. Pemotong jati disebut blandong dalam dialek Jawa lokal.

Hutan jati menghadapi masalah besar dalam pembalakan liar, seperti halnya dengan bagian lain di Indonesia. Pada tahun 2001 saja, area yang dijarah meliputi 3.000 ha; penjarah mencuri sekitar 27.000 pohon. Polisi daerah melaporkan menyita 550 truk besar kayu curian, sekitar 2.000 m³, dengan perkiraan nilai pasar lokal sebesar US $ 1.000.000. Beberapa kerusuhan terjadi ketika ketegangan muncul dari klaim jati dan ketika polisi mencoba untuk menegakkan hukum pada pencuri lokal.

Kerusuhan ini adalah yang terburuk selama periode kekacauan antara Presiden Abdurrahman Wahid dan Megawati Soekarnoputri pada tahun 2001. Namun, setelah situasi itu tenang, penegakan menjadi lebih baik, tetapi penebangan liar masih merupakan masalah yang signifikan, dengan polisi dan pejabat birokrasi sering dituduh bekerja sama dengan pencuri kayu.

Minyak dan gas

Pumpjacks di kabupaten Kedewan

Penemuan ladang minyak dan gas baru-baru ini di daerah ini memberikan peluang ekonomi baru.

Lokasi ladang minyak / gas termasuk Banyu Urip, Alas Dara, Alas Tua Barat, Alas Tua Timur, Jambaran, Cendana (ExxonMobil 45%, Pertamina 45%, perusahaan lokal 10% – berdasarkan Perjanjian Operasi Bersama) dan Sukowati (Beroperasi di Bawah Operasi Bersama Tubuh – Petrochina Pertamina Jawa Timur).

Lapangan minyak dan gas Banyu Urip telah membuktikan cadangan minyak lebih dari 250 juta barel (40.000.000 m3), dengan produksi puncak sekitar 165.000 barel (26.200 m3) per hari, terhitung 20 persen dari produksi minyak mentah nasional saat ini. [12]

Eksplorasi utama dimulai secara resmi ketika kontrak kerja sama ditandatangani pada 17 September 2005 dengan Mobil Cepu Ltd., anak perusahaan ExxonMobil sebagai operator utama. Perjanjian Kerjasama Operasi (JOA) antara perusahaan minyak negara Pertamina ditandatangani pada Maret 2006. Pertamina dan ExxonMobil menandatangani kontrak bagi hasil 30 tahun di mana masing-masing perusahaan akan berbagi 45 persen saham di blok tersebut. Sisa 10 persen akan diberikan kepada pemerintah daerah. [13] Perusahaan asing, terutama dari China, telah mulai berinvestasi di Bojonegoro dalam berbagai proyek yang terkait dengan eksplorasi yang direncanakan dan eksploitasi ladang minyak Blok Cepu dengan total nilai US $ 8 juta. [14] Menurut mantan menteri dan duta besar untuk Amerika Serikat, Dorodjatun Kuntjoro-Jakti, Tuban dan Bojonegoro akan menyerupai Texas, karena sumber daya gas dan minyaknya. [15]

Masyarakat di Bojonegoro telah mendapat manfaat dari proyek pengembangan masyarakat oleh perusahaan asing seperti ExxonMobil, yang telah membangun rumah ibadah, sekolah, pusat kesehatan masyarakat, dan infrastruktur. [16] Namun, produksi minyak menjadi sumber kontroversi.

Sejumlah anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPD) yang tergabung dalam Front Rakyat untuk Keselamatan Blok Cepu (GRPBC) telah meminta pembatalan Perjanjian Operasi Bersama (JOA) antara pemerintah dan ExxonMobil di Cepu. Blokir ladang minyak. Mereka menuntut agar dibatalkan karena perjanjian itu telah ditandatangani “dalam suasana penuh dengan dugaan korupsi, kolusi dan nepotisme, dan atas dasar kebohongan publik” dan akan membuat pemerintah Indonesia kehilangan US $ 1,32 miliar pendapatan. [17] Dan Sekarang, Pemimpin Bojonegoro Baru (Bupati Bojonegoro) sedang menunggu kesepakatan ulang baru dengan ExxonMobil untuk menghindari korupsi, kolusi dan nepotisme.

Kegiatan eksplorasi dan produksi minyak juga menyebabkan beberapa kecelakaan. Pada 31 Agustus 2006, kebocoran gas di sumur minyak Sukowati-5 (Dioperasikan oleh JOB Pertamina Petrochina Jawa Timur) melepaskan gas hidrogen sulfida ke daerah pemukiman. Setidaknya 16 penduduk desa harus dirawat karena mati lemas karena gas yang terhirup. [18]

Dampak lingkungan dari industri minyak telah menjadi perhatian warga Bojonegoro. Beberapa penduduk mengklaim keberadaan sumur minyak tidak menyebabkan perbaikan ekonomi lokal dan desa. Sejak eksplorasi sumur minyak Sukowati di daerah seluas lima hektar pada bulan Juli 2005, lahan desa menjadi lebih kering dan panen berkurang secara signifikan. [19] Ada juga kekhawatiran bahwa ketimpangan distribusi pendapatan dapat menyebabkan keresahan sosial, ketika diperparah dengan reputasi korupsi yang terkenal di Indonesia.

Infrastruktur

Mengangkut

Layanan bus jalan dan antarkota

Rute Nasional Indonesia 20 melintasi Bojonegoro dari Babat, pergi ke selatan ke Ngawi dan bergabung dengan Rute Nasional Indonesia 15 yang mengarah ke timur dari Yogyakarta ke Surabaya di Caruban. Jalan ini juga memenuhi Rute Nasional Indonesia 1 di persimpangan di Babat. [20]

Kabupaten Bojonegoro dilayani oleh layanan bus antarkota yang luas (berhenti dan ekspres) menawarkan rute ke kabupaten tetangga, Surabaya, Malang, Denpasar, Bandung dan Jabodetabek, biasanya dimulai dan berakhir di stasiun bus Rajekwesi di bagian timur kabupaten Bojonegoro.

Kereta api

Stasiun kereta api Bojonegoro

Bojonegoro dilayani dengan baik oleh kereta yang dioperasikan oleh PT Kereta Api Indonesia. Layanan kereta dimulai setelah selesainya rel kereta api trans-Jawa yang menghubungkan Batavia (Jakarta) dan Surabaya pada tahun 1894. Sebuah proyek pelacakan ganda yang menghubungkan Semarang dan Surabaya melalui Bojonegoro selesai pada 3 September 2014. [21] Kabupaten Bojonegoro memiliki 6 stasiun kereta api yang tersebar di seluruh kabupaten: Bojonegoro, Kapas, Sumberrejo, Bowerno, Kalitidu, dan Tobo

Budaya

Camilan

Ledre adalah makanan ringan dari Bojonegoro. Digulung dan terbuat dari pisang, terutama dari kultivar pisang lokal yang disebut pisang raja. [22]

Media lokal

Bojonegoro memiliki dua jaringan televisi lokal B-One TV dan JTV Bojonegoro. [23] Radar Bojonegoro (Jawa Pos Group) diterbitkan setiap hari sebagai berkas koran Jawa Pos. Tabloid bulanan, Blok Bojonegoro, juga berbasis di kabupaten. [24]

Olahraga

Sepak bola (sepak bola) dan bulu tangkis adalah olahraga paling populer di Bojonegoro. Tim sepakbola kabupaten, Persibo Bojonegoro, saat ini bermain di Liga Primer Indonesia, tingkat tertinggi kompetisi profesional untuk klub sepakbola di Indonesia sejak 2011. [25] Stadion rumah mereka adalah Lt Gen Sudirman Stadium, Bojonegoro. [26]

Bulu tangkis diperkenalkan oleh kolonis Belanda atau, lebih mungkin, oleh etnis Cina. Suku Tionghoa di Sumatra memperkenalkan bulu tangkis dari Malaya dengan mengundang para pemain Cina di awal 1930-an. Pada pertengahan 1930-an, seorang pemain dari Batavia, Oei Kok Tjoan, mengunjungi kota-kota di Jawa Timur pada sejumlah kesempatan, meningkatkan popularitas badminton. Permainan mulai menembus kota-kota kecil seperti Tuban, Bojonegoro, Malang, dan Jember, dan menjadi salah satu olahraga paling populer di Jawa. [27]

Dalam panahan, atlet dari Bojonegoro telah mendominasi banyak kejuaraan panahan nasional dan internasional. Rina Dewi Puspitasari [28] dan I Gusti Nyoman Puruhito Praditya [28] telah berkompetisi dalam kompetisi panahan nasional dan internasional, termasuk Olimpiade Musim Panas 2004. Hingga Oktober 2006, Rina Dewi Puspitasari menduduki peringkat ke-39 dalam kategori Wanita Rekurve dengan 59,95 poin. [29] Praditya menduduki peringkat 52 dalam kategori Compound Man dengan 41,2 poin.

Orang Samin

Artikel utama: Gerakan Saminisme

Salah satu komunitas khas di Bojonegoro adalah orang-orang Samin. Mereka secara etnis tidak dapat dibedakan dari orang Jawa lainnya; Namun, mereka mengikuti gerakan komunalisme. Orang Samin adalah pengikut Surosentiko Samin, seorang petani lokal yang mengajarkan perlawanan pasifis terhadap pemerintahan kolonial Belanda pada tahun 1890-an. [31] Samin dihasut oleh akuisisi hutan jati lokal oleh otoritas kolonial Belanda. Pejabat Belanda menolak akses ke hutan untuk penduduk setempat, karena diklaim sebagai milik Belanda. Daripada bangkit dalam pemberontakan yang keras, Samin mengajarkan perlawanan damai, seperti menolak membayar pajak kepada otoritas kolonial, dan terus mengambil jati dari hutan seperti yang mereka miliki dari generasi ke generasi. [32] Orang Samin secara nominal Muslim, tetapi tidak mempraktekkan banyak ritual Islam, seperti puasa atau doa biasa. Sebaliknya, mereka menekankan aspek spiritual, serta kejujuran, kesopanan dan kesederhanaan. [33] Dalam hal ini, mereka mirip dengan pengikut Kejawen. Orang Samin tinggal di bagian barat daya Bojonegoro (di jantung hutan jati) dan di Kabupaten Blora, Jawa Tengah.

Orang-orang terkemuka

Abdoel Gaffar Pringgodigdo, Menteri Kehakiman (21 Januari – 6 September 1950) dan Menteri Sekretariat Negara (19 Agustus – 14 November 1945)

Aries Tuansyah, pemain sepakbola

Basofi Sudirman, Gubernur Jawa Timur (1993–1998)

Budiono Darsono, jurnalis dan pendiri DetikCom

Bijahil Chalwa, pemain sepakbola

Hanis Sagara Putra, pemain bola

I Gusti Nyoman Puruhito Praditya, pemanah

Novan Sasongko, pemain sepakbola

Pratikno, menteri sekretariat negara Indonesia (incumbent)

Rina Dewi Puspitasari, pemanah

Samsul Arif, pemain sepakbola

Sumarsan, musisi tradisional Jawa

Titie Said, penulis, jurnalis dan ketua Badan Sensor Film Indonesia dari 2003 hingga 2006 dan dari 2006 hingga 2009.

Harga Sewa Jas Wisuda Bojonegoro, Persewaan Baju Wisuda Bojonegoro, Sewa Baju Toga Anak Bojonegoro, Sewa Baju Toga Wisuda Bojonegoro, Sewa Baju Wisuda Bojonegoro, Sewa Jas Untuk Wisuda Bojonegoro, Sewa Jubah Paduan Suara Bojonegoro, Sewa Toga Bojonegoro, Sewa Toga Advokat Bojonegoro, Sewa Toga Wisuda Bojonegoro

Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Bondowoso

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kabupaten Bondowoso adalah sebuah kabupaten di Jawa Timur, Indonesia. [1] Ini mencakup area seluas 1.525,97 km2, dan memiliki populasi 736.772 pada Sensus 2010, [2] perkiraan resmi terbaru (pada Januari 2014) adalah 757,468. Bahasa yang paling umum adalah bahasa Madura dan Jawa, meskipun orang Madura adalah mayoritas. Kota besar terdekat adalah Surabaya, sekitar lima jam berkendara.

Pusat administrasi kabupaten adalah kota provinsi kecil Bondowoso, setelah itu kabupaten di bernama. Umum di sebagian besar kota provinsi adalah taman di pusat kota, yang disebut “Alun-Alun”; Bondowoso tidak terkecuali. Di latar belakang taman adalah pemandangan gunung (“gunung”).

Tempat-tempat wisata termasuk Kawah Ijen, danau kawah. Kawah Ijen dikelola bersama oleh dua pemerintah daerah, Kabupaten Bondowoso dan Kabupaten Banyuwangi. [3] Selain kawah, tujuan wisata lainnya di Bondowoso adalah Tancak Kembar di Pakem dan Air Terjun Belawan Sempol. Pendakian atau mendaki ke kawah membutuhkan sekitar 1,5 hingga 3 jam. [Rujukan?] Tempat lain adalah Gunung Merapi dan air terjun.

Kota Bondowoso dikenal karena hidangan penutupnya, “tape” (diucapkan “tah-peh”), sejauh yang dinamakan “Kota pita”. Tape adalah tapioka dengan sejenis tepung yang ditambahkan yang bertindak sebagai pengawet. Irisan tape berukuran sedang dibungkus dengan daun pisang dan disimpan dalam wadah cahaya selama lima hari untuk difermentasi sebelum dikonsumsi.

Ada komunitas Arab yang tinggal di daerah itu selama beberapa waktu, sejak sebelum pendudukan Belanda. Mereka tinggal di tempat yang disebut “Kampung Arab” (Arabs Compound) di Jalan Imam Bonjol. [Rujukan?]

Isi

1 artefak megalitik

2 Iklim

3 Lihat juga

4 Referensi

Artefak megalitik

Ada lebih dari 1000 artefak megalitik yang ditemukan di desa-desa sekitar Bondowoso, seperti menhir (batu berdiri), sarkofagus, patung, dolmen (batu-batu yang tergeletak atau meja-meja makam) dan gua-gua. Jenis megalit umum yang ditemukan di Indonesia adalah batu kenong dengan bentuk menyerupai alat musik lokal. Kabupaten Bondowoso mengandung hingga 400 batu kenong, konsentrasi tertinggi di Indonesia. Lokasi yang mudah dijangkau dengan berbagai megalit adalah Situs Pekauman di kilometer 8 di jalan Jember-Bondowoso. [4]

Iklim

Bondowoso memiliki 79-100% kelembapan. Kelembaban maksimum adalah 100% dan kelembaban rata-rata adalah 89%. Kecepatan angin di Bondowoso berkisar antara 0–7 km / jam. Kecepatan angin maksimum adalah 7 km / jam dan rata-rata 4 km / jam. Suhu Kota ini berada dalam kisaran 17,0 ° C-32,3 ° C dengan suhu rata-rata 24,7 ° C.

Geografi

Kabupaten Bondowoso dapat dibagi menjadi tiga wilayah: Wilayah barat merupakan pegunungan (bagian dari Pegunungan Iyang), bagian tengah berupa dataran tinggi dan bergelombang, sedang bagian timur berupa pegunungan (bagian dari Dataran Tinggi Ijen). Bondowoso merupakan satu-satunya kabupaten di daerah Tapal Kuda yang tidak memiliki garis pantai.

Letak dan Posisi

Kabupaten Bondowoso adalah salah satu kabupaten dalam Provinsi Jawa Timur yang terletak di sebelah timur Pulau Jawa. Dikenal dengan sebutan daerah tapal kuda. Ibukotanya adalah Bondowoso. Kabupaten Bondowoso memiliki luas wilayah 1.560,10 km2 yang secara geografis berada pada koordinat antara 113°48′10″ – 113°48′26″ BT dan 7°50′10″ – 7°56′41″ LS.

Kabupaten Bondowoso memiliki suhu udara yang cukup sejuk berkisar 15,40 0C – 25,10 0C, karena berada di antara pegunungan Kendeng Utara dengan puncaknya Gunung Raung, Gunung Ijen dan sebagainya di sebelah timur serta kaki pengunungan Hyang dengan puncak Gunung Argopuro, Gunung Krincing dan Gunung Kilap di sebelah barat. Sedangkan di sebelah utara terdapat Gunung Alas Sereh, Gunung Biser dan Gunung Bendusa.

Letak Kabupaten Bondowoso tidak berada pada daerah yang strategis. Meskipun berada di tengah, namun Kabupaten Bondowoso tidak dilalui jalan negara yang menghubungkan antar provinsi. Bondowoso juga tidak memiliki lautan. Ini yang menyebabkan Bondowoso sulit berkembang dibandingkan dengan kabupaten lainnya di Jawa Timur.

Batas Wilayah

Secara geografis, Kabupaten Bondowoso mempunyai batas-batas wilayah sebagai berikut :

Sebelah utara : Kabupaten Situbondo.

Sebelah timur : Kabupaten Situbondo dan Kabupaten Banyuwangi.

Sebelah selatan : Kabupaten Jember.

Sebelah barat : Kabupaten Situbondo dan Kabupaten Probolinggo.

Sejarah

Kediaman resident Bondowoso pada tahun 1927-1929

Semasa Pemerintahan Bupati Ronggo Kiai Suroadikusumo di Besuki mengalami kemajuan dengan berfungsinya Pelabuhan Besuki yang mampu menarik minat kaum pedagang luar. Dengan semakin padatnya penduduk perlu dilakukan pengembangan wilayah dengan membuka hutan yaitu ke arah tenggara. Kiai Patih Alus mengusulkan agar Mas Astrotruno, putra angkat Bupati Ronggo Suroadikusumo, menjadi orang yang menerima tugas untuk membuka hutan tersebut. usul itu diterima oleh Kiai Ronggo-Besuki, dan Mas Astrotruno juga sanggup memikul tugas tersebut. Kemudian Kiai Ronggo Suroadikusumo terlebih dahulu menikahkan Mas Astotruno dengan Roro Sadiyah yaitu putri Bupati Probolinggo Joyolelono. Mertua Mas Astrotruno menghadiahkan kerbau putih “Melati” yang dongkol (tanduknya melengkung ke bawah) untuk dijadikan teman perjalanan dan penuntun mencari daerah-daerah yang subur.

Pengembangan wilayah ini dimulai pada 1789, selain untuk tujuan politis juga sebagai upaya menyebarkan agama Islam mengingat di sekitas wilayah yang dituju penduduknya masih menyembah berhala. Mas Astrotruno dibantu oleh Puspo Driyo, Jatirto, Wirotruno, dan Jati Truno berangkat melaksanakan tugasnya menuju arah selatan, menerobos wilayah pegunungan sekitar Arak-arak “Jalan Nyi Melas”. Rombongan menerobos ke timur sampai ke Dusun Wringin melewati gerbang yang disebut “Lawang Seketeng”. Nama-nama desa yang dilalui rombongan Mas Astrotruno, yaiitu Wringin, Kupang, Poler dan Madiro, lalu menuju selatan yaitu desa Kademangan dengan membangun pondol peristirahatan di sebelah barat daya Kademangan (diperkirakan di Desa Nangkaan sekarang.

Desa-desa yang lainnya adalah disebelah utara adalah Glingseran, Tamben dan Ledok Bidara. disebelah Barat terdapat Selokambang, Selolembu. sebelah timur adalah Tenggarang, Pekalangan, Wonosari, Jurangjero, Tapen, Praje,kan dan Wonoboyo. Sebelah selatan terdapat Sentong, Bunder, Biting, Patrang, Baratan, Jember, Rambi, Puger, Sabrang, Menampu, Kencong, Keting. Jumlah Penduduk pada waktu itu adalah lima ratus orang, sedangkan setiap desa dihuni, dua, tiga, empat orang. kemudian dibangunlah kediaman penguasa di sebelah selatan sungai Blindungan, di sebelah barat Sungai Kijing dan disebelah utara Sungai Growongan (Nangkaan) yang dikenal sebagai “Kabupaten Lama” Blindungan, terletak ±400 meter disebelah utara alun-alun.

Pekerjaan membuka jalan berlangsung dari tahun 1789-1794. Untuk memantapkan wilayah kekuasaan, Mas Astrotruno pada tahun 1808 diangkat menjadi demang dengan gelar Abhiseka Mas Ngabehi Astrotruno, dan sebutannya adalah “Demang Blindungan”. Pembangunan kotapun dirancang, rumah kediaman penguasa menghadap selatan di utara alun-alun. Di mana alun-alun tersebut semula adalah lapangan untuk memelihara kerbau putih kesayangan Mas Astrotruno, karena disitu tumbuh rerumputan makanan ternak. lama kelamaan lapangan itu mendapatkan fungsi baru sebagai alun-alun kota. Sedangkan di sebelah barat dibangun masjid yang menghadap ke timur. Mas Astrotruno mengadakan berbagai tontonan, antara lain aduan burung puyuh (gemek), sabung ayam, kerapan sapi, dan aduan sapi guna menghibur para pekerja. tontonan aduan sapi diselenggarakan secara berkala dan menjadi tontonan di Jawa Timur sampai 1998. Atas jasa-jasanya kemudian Astrotruno diangkat sebagai Nayaka merangkap Jaksa Negeri.

Dari ikatan Keluarga Besar “Ki Ronggo Bondowoso” didapat keterangan bahwa pada tahun 1809 Raden Bagus Asrah atau Mas Ngabehi Astrotruno dianggkat sebagi patih berdiri sendiri (zelfstanding) dengan nama Abhiseka Mas Ngabehi Kertonegoro. Dia dipandang sebagai penemu (founder) sekaligus penguasa pemerintahan pertama (first ruler) di Bondowoso. Adapun tempat kediaman Ki Kertonegoro yang semula bernama Blindungan, dengan adanya pembangunan kota diubah namanya menjadi Bondowoso, sebagai ubahan perkataan Wana Wasa. Maknanya kemudian dikaitkan dengan perkataan Bondo, yang berarti modal, bekal, dan woso yang berarti kekuasaan. makna seluruhnya demikian: terjadinya negeri (kota) adalah semata-mata karena modal kemauan keras mengemban tugas (penguasa) yang diberikan kepada Astrotruno untuk membabat hutan dan membangun kota.

Meskipun Belanda telah bercokol di Puger dan secara administrtatif yuridis formal memasukan Bondowoso kedalam wilayah kekuasaannya, namun dalam kenyataannya pengangkatan personel praja masih wewenang Ronggo Besuki, maka tidak seorang pun yang berhak mengklaim lahirnya kota baru Bondowoso selain Mas Ngabehi Kertonegoro. Hal ini dikuatkan dengan pemberian izin kepada Dia untuk terus bekerja membabat hutan sampai akhir hayat Sri Bupati di Besuki.

Pada tahun 1819 Bupati Adipati Besuki Raden Ario Prawiroadiningrat meningkatkan statusnya dari Kademangan menjadi wilayah lepas dari Besuki dengan status Keranggan Bondowoso dan mengangkat Mas Ngabehi Astrotruno menjadi penguasa wilayah dengan gelar Mas Ngabehi Kertonegoro, serta dengan predikat Ronngo I. Hal ini berlangsung pada hari Selasa Kliwon, 25 Syawal 1234 H atau 17 agustus 1819. Peristiwa itu kemudian dijadikan eksistensi formal Bondowoso sebagai wilayah kekuasaan mandiri di bawah otoritas kekuasaan Kiai Ronggo Bondowoso. Kekuasaan Kiai Ronggo Bondowoso meliputi wilayah Bondowoso dan Jember, dan berlangsung antara 1829-1830.

Pada 1830 Kiai Ronggo I mengundurkan diri dan kekuasaannya diserahkan kepada putra keduanya yang bernama Djoko Sridin yang pada waktu itu menjabat Patih di Probolinggo. Jabatan baru itu dipangku antar 1830-1858 dengan gelar M Ng Kertokusumo dengan predikat Ronggo II, berkedudukan di Blindungan sekarang atau jalan S Yudodiharjo (jalan Ki Ronggo) yang dikenal masyarakat sebagi “Kabupaten lama”.Setelah mengundurkan diri, Ronggo I menekuni bidang dakwah agama Islam dengan bermukim di Kebun Dalem Tanggul Kuripan (Tanggul, Jember), Ronggo I wafat pada 19 Rabi’ulawal 1271 H atai 11 Desember 1854 dalam usia 110 tahun. jenazahnya dikebumikan disebuah bukit (Asta Tinggi) di Desa Sekarputih. Masyarakat Bondowoso menyebutnya sebagai “Makam Ki Ronggo”.

Pembagian administratif

Wilayah administrasi Kabupaten Bondowoso tahun 2008 terbagi atas 23 Kecamatan, 10 Kelurahan dan 209 desa. Dengan kecamatan-kecamatan sebagai berikut :

  1. Kecamatan Binakal
  1. Kecamatan Bondowoso
  1. Kecamatan Botolinggo
  1. Kecamatan Cermee
  1. Kecamatan Curahdami
  1. Kecamatan Grujugan
  1. Kecamatan Jambesari Darus Sholah
  1. Kecamatan Klabang
  1. Kecamatan Maesan
  1. Kecamatan Pakem
  1. Kecamatan Prajekan
  1. Kecamatan Pujer
  1. Kecamatan Sempol
  1. Kecamatan Sukosari
  1. Kecamatan Sumberwringin
  1. Kecamatan Tamankrocok
  1. Kecamatan Tamanan
  1. Kecamatan Tapen
  1. Kecamatan Tegalampel
  1. Kecamatan Tenggarang
  1. Kecamatan Tlogosari
  1. Kecamatan Wonosari
  1. Kecamatan Wringin

Karakter Fisik dan Wilayah

Kondisi dataran di Kabupaten Bondowoso terdiri atas pegunungan dan perbukitan seluas 44,4 %, 24,9 % berupa dataran tinggi dan dataran rendah 30,7 % dari luas wilayah keseluruhan. Kabupaten Bondowoso berada pada ketinggian antara 78-2.300 meter dpl, dengan rincian 3,27% berada pada ketinggian di bawah 100 m dpl, 49,11% berada pada ketinggian antara 100 – 500 m dpl, 19,75% pada ketinggian antara 500 – 1.000 m dpl dan 27,87% berada pada ketinggian di atas 1.000 m dpl. Menurut klasifikasi topografis wilayah, kelerengan Kabupaten Bondowoso bervariasi. Datar dengan kemiringan 0-2 % seluas 190,83 km2, landai (3-15%) seluas 568,17 km2, agak curam (16-40%) seluas 304,70 km2 dan sangat curam di atas 40% seluas 496,40 km2. Berdasarkan tinjauan geologis di Kabupaten Bondowoso terdapat 5 jenis batuan, yaitu hasil gunung api kwarter 21,6%, hasil gunung api kwarter muda 62,8%, batuan lensit 5,6%, alluvium 8,5% dan miasem jasies sedimen 1,5%. Untuk jenis tanahnya 96,9% bertekstur sedang yang meliputi lempung, lempung berdebu dan lempung liat berpasir; dan 3,1% bertekstur kasar yang meliputi pasir dan pasir berlempung. Berdasarkan tinjauan geologi, topografi, jenis tanah dan pola pemanfaatan lahan, wilayah Kabupaten Bondowoso memiliki karakteristik sebagai kawasan rawan terhadap terjadinya bencana alam, khususnya banjir dan longsor.

  1. Rawan Banjir

Permasalahan lingkungan dan sosial yang menonjol adalah kerusakan hutan atau luasnya lahan kritis. Berbagai kegiatan masyarakat (dengan kualitas SDM terbatas) dalam memanfaatkan lahan (kehutanan, pertanian dan permukiman) berpengaruh besar pada kerusakan DAS Sampean. Kawasan hutan di Kabupaten Bondowoso berada dalam pengelolaan KPH Bondowoso dengan perincian: hutan lindung 46.784,2 ha; hutan produksi 45.218 ha; dan LDTI 366,32 Ha. Kawasan lindung yang diolah dan di tempati masyarakat mencapai 23,0%. Sebaliknya terdapat pula hutan produksi yang berada di atas tanah milik masyarakat. Hutan lindung dan hutan produksi yang ada relatif rawan terhadap penjarahan oleh masyarakat. Hal ini karena adanya tekanan penduduk yang besar yang sebagian besar bekerja di sektor pertanian dengan tingkat pendapatan yang rendah, serta sistem kelembagaan yang kurang berjalan efektif. Sehingga masyarakat kurang peduli terhadap kelestarian hutan dan memanfaatkan hutan sebagai lahan mata pencaharian. Kerusakan lahan yang terjadi di Kabupaten Bondowoso (lahan kritis yang ada) mencapai luas 40.758 Ha, dengan rincian sangat kritis seluas 4.175 Ha, kritis seluas 10.420 Ha, agak kritis seluas 11.417 Ha, dan potensial kritis seluas 9.746 Ha yang pada umumnya adalah lahan masyarakat. Sedangkan lahan perhutani yang kritis mencapai 5.000 Ha. Adanya lahan kritis tersebut cenderung meningkatkan erosi, yang berakibat pada meningkatnya sedimentasi sungai, menurunkan daya tampung sungai, melampaui kapasitas sarana prasarana irigasi yang ada, sehinga timbul kawasan-kawasan rawan luapan air atau kawasan rawan banjir. Daerah rawan banjir mencakup 33,33% wilayah Kabupaten Bondowoso, khususnya kawasan-kawasan yang berada di sepanjang aliran Sungai Sampean dan Sungai Tlogo, di antaranya Kecamatan Grujugan, Bondowoso, Tenggarang, Wonosari, Klabang, Tapen, Prajekan, Sumberwringin, Pakem, Tegalampel, dan Tlogosari (Peta terlampir). Setiap tahun terjadi bencana banjir (terbesar tahun 2002) yang melanda wilayah Kabupaten Bondowoso dan Situbondo (daerah bawah DAS Sampean). Dampak seringnya terjadi banjir adalah meningkatnya kerusakan jaringan irigasi, kerusakan prasarana jalan, kerusakan instalasi air bersih dan rusaknya prasarana permukiman dan prasarana umum. Khusus prasarana irigasi, kerusakan jaringan apabila tidak tertangani segera akan menurunkan debit air irigasi dan pada akhirnya terjadi kekeringan lahan pertanian di musim kemarau.

  1. Rawan Tanah Longsor

Berdasarkan tingkat kemiringannya, wilayah Kabupaten Bondowoso terdiri dari: kemiringan 0-2% seluas 19.083 ha (12,23%), kemiringan 3-15% seluas 56.816,9 ha (36,42%), kemiringan 16-40% seluas 30.470,3 ha (19,53%) dan kemiringan di atas 40% seluas 49.639,8 ha (31,82%). Sedangkan kedalaman efektif tanah bervariasi antara 30 cm – 90 cm, dengan komposisi: 57,4% memiliki kedalamam efektif di atas 90 cm, 15,6% memiliki kedalaman efektif antara 60 cm – 90 cm, 14,7% memiliki kedalaman efektif antara 30 cm – 60 cm, dan 12,3% memiliki kedalaman efektif di bawah 30 cm. Ketinggian dan kedalaman efektif tanah yang bervariasi ini berpengaruh terhadap jenis, pertumbuhan dan kerapatan vegetasi. Berdasarkan Peta Geologi Jawa dan Madura, di Kabupaten Bondowoso terdapat 5 jenis batuan, yaitu hasil gunung api kwarter 21,6%, hasil gunung api kwarter muda 62,8%, batuan lensit 5,6%, alluvium 8,5%, dan miasem, jasies sedimen 1,5%. Sedangkan tanah di Kabupaten Bondowoso 96,9% bertekstur sedang yang meliputi lempung, lempung berdebu, dan lempung liat berpasir, 3,1% bertekstur kasar yang meliputi pasir dan pasir berlempung, dan tidak ada yang bertekstur halus. Tingkat kemiringan dan tekstur tanah yang bervariasi ini menjadi salah satu penyebab terjadinya erosi/longsor dan rendahnya jumlah cadangan air. Tanah yang mudah erosi/longsor seluas 40.796,62 ha (26,15%) dapat dijumpai di hampir seluruh kecamatan di Kabupaten Bondowoso, khususnya di wilayah Kecamatan Sempol, Sumberwringin, Tlogosari, Wringin, Tegalampel, Klabang, Pakem, Binakal, Curahdami, Grujugan dan Maesan (Peta terlampir). Kerawanan terhadap bencana longsor disebabkan juga oleh makin luasnya lahan kritis. Pada umumnya bencana banjir disertai oleh bencana longsor. Longsor terjadi setiap tahun pada kawasan-kawasan perbukitan dan lereng pegunungan yang seringkali melanda permukiman perdesaan, merusak prasarana irigasi, air bersih, jalan dan jembatan serta lahan-lahan pertanian masyarakat.

  1. Kerawanan Terhadap Bencana Lainnya

Selain bencana banjir dan longsor Wilayah Kabupaten Bondowoso juga rawan terhadap beberapa bencana lainnya yaitu gempa bumi, bahaya gunung berapi dan angin puyuh. a. Gempa Bumi Adanya aktivitas Gunung berapi (Gunung Ijen dan Gunung Raung) di sisi timur Kabupaten Bondowoso, mengakibatkan daerah sekitarnya rawan terhadap bencana Gempa Bumi yaitu mencakup 9,74% luas wilayah Kabupaten Bondowoso meliputi wilayah Kecamatan Sempol dan Tlogosari (berada di lereng Gunung Ijen dan Raung). b. Bahaya Gunung Berapi Demikian halnya dengan kerawanan terhadap bencana gunung berapi, kondisinya sama dengan kerawanan terhadap bencana gempa bumi. Daerah rawan bencana Gunung Berapi mencakup 9,74% luas wilayah Kabupaten Bondowoso meliputi wilayah Kecamatan Sempol dan Tlogosari (berada di lereng Gunung Ijen dan Raung). c. Angin Puyuh Karakteristik daerah yang dikelilingi perbukitan dan pegunungan menyebabkan sering terjadinya angin puyuh di wilayah Bondowoso sehingga sebagian besar wilayah (50,76%) rawan angin puyuh yaitu meliputi wilayah Kecamatan Cermee, Wonosari, Prajekan, Wringin, Pakem, Curahdami, dan Grujugan.

Kependudukan

Jumlah penduduk Kabupaten Bondowoso tahun 2007 sebesar 735.894 jiwa, yang terdiri dari 361.380 jiwa penduduk laki-laki dan 374.514 jiwa penduduk perempuan yang tersebar di 23 kecamatan. Ini mengalami kenaikan dari tahun 2006 sebesar 10.323 jiwa atau sebesar 1,42 %. Jumlah penduduk terbanyak di Kecamatan Bondowoso sebesar 72.714 jiwa dan terendah di Kecamatan Sempol 8.103 jiwa. Angka kepadatan penduduk mencapai 471 jiwa/km2. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Bondowoso tahun 2008 yang terdiri dari empat komponen yaitu angka harapan hidup, angka melek huruf orang dewasa, rata-rata sekolah dan paritas daya beli pada tahun 2008 sebesar 59,54. Meningkat dari tahun 2007 sebesar 59,05. Kecamatan dengan IPM tertinggi yaitu Kecamatan Bondowoso sebesar 68,58, dan IPM terendah di Kecamatan Sumberwringin sebesar 53,23.

Sosial Budaya dan Kesehatan

Upaya penyehatan manusia dapat dilakukan dengan peningkatan kualitas hidup dan kesehatan masyarakat itu sendiri. Untuk menggerakkan dan memberdayakan masyarakat untuk hidup sehat dapat dilakukan dengan cara menggerakkan masyarakat berperilaku hidup bersih dan sehat, keluarga yang sadar gizi serta menjadikan seluruh desa menjadi desa siaga. Selain itu, dalam rangka menuju Bondowoso Sehat tahun 2010, Pemerintah Kabupaten Bondowoso melalui dinas terkait telah melakukan beberapa upaya, antara lain revitalisasi RSU, Puskesmas, Polindes, Posyandu dan pelayanan kesehatan masyarakat miskin yang bertujuan untuk meningkatkan kinerja masing-masing sarana kesehatan tersebut dalam mendukung pelaksanaan pembangunan kesehatan. Di Kabupaten Bondowoso sendiri saat ini telah terdapat sebuah Rumah Sakit Umum dr. H. Koesnadi dengan tipe B. Juga terdapat sebuah Rumah Sakit Bhayangkara milik Polri,Rumah Sakit Swasta RS Mitra Medika,dan Klinik Kusuma Bakti. Puskesmas tersebar di seluruh kecamatan. Khusus di Kecamatan Bondowoso terdapat tiga Puskesmas.

Pendidikan

Pembangunan bidang pendidikan saat ini sedang digalakkan oleh Pemerintah Kabupaten Bondowoso, yang dilakukan dengan cara memperluas dan pemerataan kesempatan masyarakat dalam memperoleh pendidikan. Ini dikarenakan masih adanya penduduk yang tidak tamat sekolah, putus sekolah dan bahkan tidak sekolah. Untuk itu Pemerintah Kabupaten Bondowoso berupaya agar tingkat pendidikan masyarakat meningkat. Mulai dari pemenuhan sarana dan parasarana pendidikan formal hingga penyelenggaraan pendidikan luar sekolah salah satunya dengan Pemberantasan Buta Aksara (PBA), di mana Kabupaten Bondowoso telah dideklarasikan sebagai kabupaten bebas buta aksara oleh Presiden RI dengan diterimanya penghargaan Anugerah Aksara Tingkat Utama dari Presiden Republik Indonesia. Fasilitas pendidikan dasar tersebar di semua kecamatan. Sedangkan untuk pendidikan setingkat SMA sederajat terdapat di hampir semua kecamatan di Kabupaten Bondowoso. Untuk pendidikan tinggi berada di Kecamatan Bondowoso yaitu Universitas Bondowoso, Sekolah Tinggi Agama Islam At Taqwa dan Program Diploma III Keperawatan.

SMP

SMP Negeri 3 Bondowoso

Kebudayaan Nasional

Terdapat lima suku/etnis di Kabupaten Bondowoso. Mayoritas dari suku Madura dan minoritas suku Jawa. Minoritas lainnya adalah minoritas nonpribumi, yakni suku India, Arab, dan Cina yang terdapat di ibukota kabupaten. Umumnya dalam kesehariannya mereka menggunakan bahasa Jawa (dialek Surabaya) bercampur bahasa Madura. Bahkan hampir dua pertiga penduduk Bondowoso tidak bisa berbahasa Jawa sama sekali dan hanya berbahasa Madura dalam kesehariannya.

Arkeologi

Di kabupaten Bondowoso terdapat sejumlah situs megalitik, tepatnya 12 situs, di mana ditemukan dolmen, punden berundak, menhir, sarkofagus, kubur batu, batu kenong, pelinggih dan stunchambers (batu ruang).

Ada juga Goa Buto, Ekopak, Abris Saus Roche dan Area Batu.

Keagamaan

Hampir semua penduduknya beragama islam, sedangkan penduduk nasrani, tionghoa, dan konghuchu tinggal di ibukotanya. Fasilitas peribadatan islam (masjid maupun mushola) tersebar di seluruh Kabupaten Bondowoso. Masjid terbesar di Bondowoso yaitu Masjid Jami’ At Taqwa yang berada di sebelah barat alun-alun Bondowoso. Khusus untuk gereja katolik, Pura dan Vihara terletak di Kecamatan Bondowoso. Di Kabupaten Bondowoso sebagai salah satu kabupaten tapal kuda, tersebar pondok-pondok pesantren, di mana jumlah pondok pesantren dan jumlah santri setiap tahun selalu bertambah.

Perekonomian

Industri

Jumlah perusahaan industri dibedakan menjadi industri besar, industri menengah dan industri kecil baik formal atau non formal. Jumlah industri besar dan menengah tetap seperti tahun sebelumnya yaitu berjumlah 22 dan 28 unit. Sedangkan jumlah industri kecil baik formal dan non formal meningkat menjadi 402 dan 17.760 unit. Penyerapan tenaga kerja meningkat rata-rata 2,26 %. Nilai investasi meningkat rata-rata 5,55% sebesar Rp. 81.635.736.400.- dengan nilai produksinya sebesar Rp. 168.896.897.650,- atau naik 6,02 %.

Perdagangan

Pembangunan sektor perdagangan tahun 2007 mengalami perkembangan signifikan. Ini ditandai dengan meningkatnya penerbitan/ pembaharuan pendaftaran perusahaan secara keseluruhan sebesar 7,69%. Penerbitan Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) juga meningkat 7,75% dari tahun sebelumnya sebanyak 5.700 buah untuk SIUP kecil, menengah dan besar. Sarana perdagangan bagi masyarakat sampai tahun 2008 masih didominasi oleh toko/ ruko. Pasar induk terdapat di seputaran Jalan Teuku Umar dan Jalan Wadid Hasyim. Sedangkan swalayan di Kabupaten Bondowoso berjumlah 25 buah. Di Bondowoso belum terdapat plaza/ mall. Terdapat juga beberapa pasar hewan yang tersebar di beberapa kecamatan. Kawasan jalan RE. Martadinata dan Alun-alun Bondowoso setiap sore sampai malam hari digunakan Pedagang Kaki Lima untuk menjajakan dagangannya. Pedagang buah-buahan disediakan tempat di Jalan Veteran.

Lembaga Keuangan

Lembaga keuangan/ perbankan di samping untuk perorangan juga mempunyai peranan dalam meningkatkan pembangunan daerah. Jumlah bank baik bank pemerintah maupun swasta di Kabupaten Bondowoso tahun 2008 tetap seperti tahun sebelumnya. Bank pemerintah meliputi BRI, BNI, Bank Mandiri dan Bank Jatim. Bank swasta nasional meliputi BTPN, Bank Buana, Bank Danamon Simpan Pinjam dan Bank Bukopin. Untuk bank swasta asing/campuran yaitu BCA dan Bank Lippo. BRI Unit berjumlah 13 unit serta Bank Perkreditan Rakyat berjumlah 5 unit yaitu BPR Bintang Mas, Delta, Manuk Ayu, Manukwari dan Sari Dinar Mas.

Pariwisata

Pemandian “Tasnan” pada tahun 1920-an

Pariwisata, seni dan budaya merupakan salah satu kegiatan yang diharapkan dapat menunjang pertumbuhan ekonomi masyarakat, yang berdampak pada meningkatnya pendapatan daerah. Kunjungan wisatawan baik nusantara maupun mancanegara diharapkan dapat menggerakkan perekonomian masyarakat. Berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 8 Tahun 2007 tentang RTRW Kabupaten Bondowoso, ditetapkan kawasan wisata Kabupaten Bondowoso yaitu : 1.Kawasan Wisata Terpadu Kawah Ijen di Kecamatan Sempol dan Sumberwringin, dengan objek wisata : a.Wisata Kawah Ijen, Kawah Telaga Weru dan Kawah Wurung b.Wisata Air Terjun Blawan dan Gua Stalagtit c.Wisata Pemandian Air Panas Blawan dan Pemandian Damarwulan d.Wisata Agro Kopi Kalisat e.Wisata Air Terjun Puloagung – Sukorejo

2.Kawasan Wisata Terpadu Lereng Argopuro di Kecamatan Pakem, dengan objek wisata : a.Wisata Agro Pusat Penelitian Kopi dan Kakao b.Wisata Air Terjun Tancak Kembar c.Wisata Pendakian Pegunungan Hyang (Gunung Argopuro)

3.Kawasan Wisata Pemandangan Arak-arak di Kecamatan Wringin; 4.Kawasan Wisata Pendakian Gunung Raung di Kecamatan Sumberwringin; 5.Kawasan Wisata Panjat Tebing Alam Patirana di Kecamatan Grujugan; 6.Kawasan Wisata Pemandian Tasnan di Kecamatan Grujugan; 7.Kawasan Wisata Sejarah Sarkopage di Kecamatan Grujugan, Maesan, Wringin, Tegalampel, Bondowoso, Wonosari, Tamanan, Jambesari Darussholah, Prajekan, Tlogosari dan Sempol; 8.Kawasan Wisata Rekreasi Alun-alun Bondowoso; 9.Kawasan Wisata Ziarah Makam Ki Ronggo di Kecamatan Tegalampel; 10.Kawasan Wisata Budaya Pedepokan Gema Buana di Kecamatan Prajekan; 11.Kawasan Wisata Kerajinan Kuningan Cindogo di Kecamatan Tapen; 12.Kawasan Wisata Bendung Sampean Baru di Kecamatan Tapen; 13.Kawasan Wisata Budaya Upacara Adat Desa Blimbing di Kecamatan Klabang; 14.Kawasan Wisata Arung Jeram Bosamba di Kecamatan Taman Krocok dan Tapen. 15.kawasan wisata aduan sapi yang ada di kecamatan tapen Dalam mendukung pariwisata, di Kabupaten Bondowoso juga disediakan sarana akomodasi penginapan yang memadai bagi wisatawan. Pada tahun 2008 ini jumlah hotel di Kabupaten Bondowoso terdiri dari 11 hotel. Satu hotel bintang 3 yaitu Hotel Ijen View di Jalan KIS Mangunsarkoro. Sedangkan lainnya yaitu hotel melati. Enam hotel di Kota Bondowoso yaitu Palm, Anugerah, Baru, Slamet, Kinanti dan Grand serta 4 hotel di luar Kota Bondowoso yaitu Arabica, Catimore, Jampit, dan Wisata Asri.

Perhubungan dan Transportasi

Stasiun kereta api Bondowoso pada tahun 1927-1929

Prasarana transportasi berupa terminal type C yang berada di Jalan Imam Bonjol. Terdapat pula Stasiun kereta api, namun sudah tidak beroperasi. Bondowoso juga tidak terdapat jembatan timbang. Sarana transportasi berupa bus umum yang terdiri dari bus antar kota dalam provinsi dan luar provinsi. MPU dan angkutan desa melayani trayek antar kota dan antar kecamatan. Di dalam kota sarana transportasi berupa becak dan dokar. Khusus untuk dokar beroperasi di pinggiran kota

Infrastruktur Wilayah

Infrastruktur Jalan Berdasarkan Rencana Tata Tuang Wilayah Kabupaten Bondowoso Tahun 2007, sistem prasarana jalan berdasarkan hierarki dan fungsi pelayanan di Kabupaten Bondowoso terdiri dari jalan kolektor primer, lokal primer dan lokal sekunder, yaitu :

a.Jalan kolektor primer, yaitu jalan yang menghubungkan antara ibukota Kabupaten Bondowoso dengan ibukota kabupaten sekitarnya, yaitu :

1). Jalan penghubung Bondowoso – Situbondo (Bondowoso-Tenggarang-Wonosari-Tapen-Klabang-Prajekan-Widuri);

2). Jalan penghubung Bondowoso – Banyuwangi (Bondowoso-Tenggarang Wonosari-Garduatak-Sukosari-Sempol-Paltuding);

3). Jalan penghubung Bondowoso – Jember (Bondowoso-Grujugan-Maesan-Suger Lor);

4). Jalan penghubung Bondowoso – Besuki (Bondowoso-Pal 9-Wringin-Arak-arak)

b.Jalan lokal primer, yaitu jalan yang menghubungkan antara Kota Bondowoso dengan kota ordo II dan ordo III kabupaten dan ibukota kabupaten yaitu :

1). Jalan Bondowoso – Tegalampel – Taman Krocok

2). Jalan Wonosari – Taman Krocok

3). Jalan Widuri – Cermee

4). Jalan Klabang – Botolinggo

5). Jalan Bondowoso – Curahdami – Binakal

6). Jalan Tenggarang (Bataan) – Pujer – Tlogosari

7). Jalan Sukosari (Sumbergading) – Sumberwringin

8). dan jalan-jalan yang menghubungkan pusatkawasan perkotaan dengan kawasan perdagangan dan jasa, industri, wisata dan perkantoran.

  1. Jalan lokal primer dan sekunder yang potensial sebagai jalan tembus antar kabupaten yaitu :

1). Jalan Bondowoso (Koncer) – Grujugan Kidul – Tamanan – Sukowono Kabupaten Jember;

2). Jalan Maesan – Sukowono Kabupaten Jember;

3). Jalan Cermee – Panji Kabupaten Situbondo;

4). Jalan Klabang – Wonoboyo – Kendit – Panarukan Kabupaten Situbondo;

  1. Jalan lokal sekunder yaitu jalan yang menghubungkan kawasan permukiman baik permukiman perkotaan maupun perdesaan dengan kawasan perdagangan dan pemerintahan yang ada simpul-simpul kota di wilayah Kabupaten Bondowoso.

Tahun 2007 total panjang jalan di Kabupaten Bondowoso 1.286,550 km yang terdapat pada pada 323 ruas jalan, yang terdiri dari jalan aspal sepanjang 734,417 km (57,08%), jalan makadam 140,530 km (10,92%) dan jalan tanah sepanjang 411,603 km (32,00%). Untuk jembatan di Kabupaten Bondowoso berjumlah 267 buah sepanjang 1.958,50 meter.

Makanan khas

Makanan khas Bondowoso adalah tape manis Bondowoso, yang umumnya dikemas dalam bèsèk (anyaman dari bambu berbentuk kotak). tape ini terbuat dari singkong , wisatawan mancanegara menyebutnya fermented of cassava, mirip seperti peyeum di Jawa Barat. Tapi rasa tape manis bondowoso lebih khas. banyak wistawan dari luar bondowoso yang rela datang ke bondowoso hanya untuk membeli tape manis ini merk tape manis yang terkenal antara lain Tape manis 82, tape manis 31,tape manis Tjap Enak,Mana Lagi, 66, 17, dll. Toko penjual tape manis Bondowoso pada umumnya terkonsentrasi di Jalan Jenderal Sudirman dan Teuku Umar atau lebih dikenal daerah Pecinan. Jl jenderal sudirman. Selain Tape, makanan khas turunan dari tape juga banyak dijual di Bondowoso seperti Suwar-suwir, dodol Tape, Tape bakar dll.

Harga Sewa Jas Wisuda Bondowoso, Persewaan Baju Wisuda Bondowoso, Sewa Baju Toga Anak Bondowoso, Sewa Baju Toga Wisuda Bondowoso, Sewa Baju Wisuda Bondowoso, Sewa Jas Untuk Wisuda Bondowoso, Sewa Jubah Paduan Suara Bondowoso, Sewa Toga Bondowoso, Sewa Toga Advokat Bondowoso, Sewa Toga Wisuda Bondowoso

Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Jombang

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kabupaten Jombang adalah sebuah kabupaten di Jawa Timur, Indonesia, terletak di barat daya Surabaya. Ibukotanya adalah kota Jombang. Kabupaten ini memiliki luas 1.159,09 km² dan populasi 1.202.407 pada Sensus 2010, [1] perkiraan resmi terbaru (pada 2014) adalah 1,236,184. Ini menjadi kabupaten pada tahun 1910.

Distrik administrasi

Kabupaten ini terbagi menjadi 21 kecamatan (kecamaten). Mereka adalah Bandar Kedungmulyo, Perak, Gudo, Diwek, Ngoro, Mojowarno, Bareng, Wonosalam, Mojoagung, Sumobito, Jogoroto, Peterongan, Jombang, Megaluh, Tembelang, Kesamben, Kudu, Ngusikan, Ploso, Kabuh, dan Plandaan.

Letak Geografis dan Batas Administrasi

Kabupaten Jombang secara geografis terletak pada koordinat 112º 03′ 46,57″ BT – 112º 27′ 21,26″ BT dan 07º 20′ 48,60″ LS – 07º 46′ 41,26″ LS. Sedangkan secara administrasi terdiri dari 21 kecamatan, 4 kelurahan, 302 desa dan 1.258 dusun. Luas keseluruhan dari Kabupaten Jombang adalah 115.950 Ha, dengan batas-batas administrasi:

Sebelah Utara : Kabupaten Lamongan

Sebelah Timur : Kabupaten Mojokerto

Sebelah Selatan : Kabupaten Kediri dan Kabupaten Malang

Sebelah Barat : Kabupaten Nganjuk

Kabupaten Jombang terbagi dalam 21 kecamatan yang masing-masing memiliki luas seperti pada tabel berikut.

Tabel 1

Luas Wilayah Menurut Kecamatan

Kabupaten Jombang

Untuk lebih jelas, dapat dilihat pada gambar peta di bawah ini.

Gambar 1

Peta Orientasi Kabupaten Jombang

Terhadap Jawa Timur

Gambar 2

Peta Batas Administrasi Kabupaten Jombang

Kondisi Topografi

Sebagian besar kondisi topografi wilayah Kabupaten Jombang (67,09%) cukup datar yaitu berada pada kemiringan 0-2º. Sedang sisanya adalah daerah berbukit-bukit, seperti Kecamatan Kabuh, Plandaan dan Kudu dengan rata-rata kemiringan 25º. Namun ada juga yang letaknya di pegunungan, yaitu Kecamatan Wonosalam dengan rata-rata kemiringan > 45º. Kabupaten Jombang terletak pada ketinggian ± 44 m di atas permukaan air laut.

Kabupaten Jombang mempunyai potensi sebagai wilayah agraris, dengan topografi sebagai berikut:

Daerah pegunungan, dengan rata-rata kemiringan 40% di wilayah Kecamatan Wonosalam (komplek Gunung Anjasmoro);

Daerah berbukit, dengan rata-rata kemiringan 2-15% di wilayah Kecamatan Kabuh, Ngusikan dan Plandaan (daerah utara Sungai Berantas). Daerah ini merupakan pegunungan kapur (Pegunungan Kendeng) dan banyak ditumbuhi Pohon Jati, akan tetapi di bagian utara daerah ini cukup baik untuk pertanian;

Daerah landai sampai bergelombang, dengan rata-rata kemiringan 0-2%, meliputi sebagian besar wilayah Kecamatan Jombang.

Lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini

Gambar 3

Peta Topografi

Iklim dan Cuaca Hujan

Keadaan iklim pada suatu wilayah sangat dipengaruhi oleh faktor curah hujan. Wilayah Kabupaten Jombang dipengaruhi oleh iklim tropis dengan angka curah hujan rata-rata berkisar 1.800 mm, dengan temperatur antara 20º-32ºC. Tipe iklim Kabupaten Jombang masuk dalam kategori D3 yang memiliki empat bulan basah dan lima bulan kering dengan curah hujan 200 mm yang terdapat pada bulan desember, januari, pebruari dan maret. Sedangkan bulan kering dengan curah hujan di bawah 100 mm yang terjadi pada bulan juni sampai oktober. Curah hujan tahunan rata-rata 1.847 mm dengan hari hujan 95 hari. Sedangkan menurut musim, Kabupaten Jombang dibagi dua musim yaitu:

Musim penghujan (rendengan) yang jatuh antara bulan oktober sampai maret;

Musim kemarau pada bulan april sampai september

Diantara musim tersebut, musim peralihan atau pancaroba terjadi sekitar bulan april/mei dan oktober/nopember. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini

Gambar 4

Iklim dan Curah Hujan

Geologi dan Jenis Tanah

Kabupaten Jombang memiliki struktur geologi yang secara umum tersusun atas batuan dan endapan lumpur kuarter dengan penyebarannya yang terwakilkan dalam bentuk morfologi dan unit-unit litologi. Kontrol struktur geologi yang kompleks, didapatkan di daerah didapatkan di daerah utara Sungai Brantas, sedangkan untuk daerah selatan Sungai Brantas hasil aktivitas vulkanisme lebih mendominasi. Berdasarkan pola relief topografi, Kabupaten Jombang dibagi menjadi tiga satuan morfologi, yaitu morfologi perbukitan struktural lipatan di bagian utara, morfologi dataran aluvial di bagian tengah dan perbukitan volkan di bagian selatan dengan empat klas kemiringan lereng, sebagai berikut:\

Tabel 2

Klas Kemiringan di Kabupaten Jombang

Struktur litologi di Kabupaten Jombang terbagi atas tiga bagian besar, yaitu Litologi Jombang bagian utara yang tersusun oleh batuan sedimen berupa napal tak berlapis, berwarna putih kekuningan sampai abu kebiru-biruan bersifat napalan atau pasiran dan berlapis baik. Jombang bagian tengah tersusun oleh endapan aluvial dan endapan sungai terutama di sekitar Sungai Brantas, berupa material lepas dominan berukuran lempung sampai kerikil. Bagian selatan Jombang tersusun atas batuan volkanik, berupa breksi volkanik dan di beberapa tempat dijumpai andesit dengan warna segar abu-abu cerah, warna lapuk agak kehitaman

Berdasarkan ciri fisik tanah di Kabupaten Jombang dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu:

Kabupaten Jombang bagian utara adalah bagian dari pegunungan kapur yang memiliki tanah relatif kurang subur, sebagian besar mempunyai fisiografi yang mendatar dan sebagian lagi berbukit-bukit tetapi tidak terlalu tajam, yang terletak di sebelah utara Sungai Brantas;

Kabupaten Jombang bagian tengah di bagian selatan Sungai Brantas sebagian besar merupakan tanah pertanian dengan sungai-sungai dan daerah irigasi yang tersebar dan cocok untuk pertanian;

Kabupaten Jombang bagian selatan merupakan tanah pegunungan yang dimanfaatkan untuk daerah perkebunan.

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar peta di bawah ini.

Gambar 5

Peta Tekstur Tanah

Hidrologi

Sungai Brantas yang merupakan sungai terbesar di Jawa Timur, “membelah” Kabupaten Jombang menjadi dua bagian, yaitu bagian utara (24%) dan bagian selatan (76%), sepanjang ± 44 km. Sungai-sungai lain yang signifikan adalah Sungai Marmoyo (23 km), Sungai Ngotok Ring Kanal (27 km), Sungai Konto (14 km), Sungai Gunting (12 km) dan Sungai Jurangrejo (12 km).

Penggunaan Lahan

Penggunaan

lahan di Kabupaten Jombang terdiri atas permukiman, sawah irigasi teknis,

sawah setengah teknis, sawah irigasi sederhana, sawah irigasi desa,

sawah tadah hujan, pekarangan, tegalan/kebun, ladang/huma, hutan produksi,

hutan negara, perkebunan, kolam serta lain-lain. Untuk lebih jelasnya

dapat di lihat pada tabel dan gambar peta di bawah ini.

Tabel 3

Penggunaan Lahan Kabupaten Jombang

Tahun 2007

Gambar 6

Peta Penggunaan Lahan Tahun 2008

Jumlah dan Perkembangan Penduduk

Perkembangan penduduk di Kabupaten Jombang secara keseluruhan dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4

Jumlah Penduduk Pada Tiap-Tiap Kecamatan

Kabupaten Jombang Tahun 2007

Kepadatan Penduduk

Kepadatan penduduk di Kabupaten Jombang secara keseluruhan dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 5

Kepadatan Penduduk Pada Tiap-Tiap Kecamatan

Kabupaten Jombang Tahun 2007

Perekonomian

Untuk mengetahui kondisi perekonomian di Kabupaten Jombang dapat dilihat dari seberapa besar jumlah Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Jombang. Berikut ini gambaran PDRB Kabupaten Jombang dalam dua tahun terakhir.

Tabel 6

Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Jombang

Tahun 2006-2007

Selain mengetahui besarnya jumlah PDRB, kondisi perekonomian di Kabupaten Jombang juga bisa dilihat dari kontribusi masin-masing sektor dan kelompok sektor ekonomi terhadap total PDRB. Berikut ini gambaran kontribusi masing-masing sektor ekonomi yang ada di Kabupaten Jombang dalam dua tahun terakhir.

Gambar 7

Perkembangan Kontribusi Masing-Masing Sektor Ekonomi

Kabupaten Jombang (2006-2007)

Dengan mengetahui kontribusi tersebut, secara tidak langsung bisa diketahui bagaimana struktur perekonomian di Kabupaten Jombang. Berikut kontribusi sektor dan kelompok sektor ekonomi yang ada di Kabupaten Jombang terhadap total PDRB Kabupaten Jombang.

Tabel 7

Kontribusi Masing-Masing Sektor Terhadap PDRB

Kabupaten Jombang Tahun 2006-2007

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat ringkasan dari peranan masing-masing sektor terhadap PDRB. Peran sektor di atas dikelompokkan menjadi tiga sektor pokok, yaitu sektor primer, sekunder dan tersier. Kelompok sektor primer mencakup sektor pertanian serta sektor pertambangan dan galian. Peranan sektor primer memberikan kontribusi kedua setelah kelompok sektor tersier yaitu rata-rata memberikan kontribusi sebesar 32,19% , peran sektor ini didominasi sektor pertanian yang memberikan kontribusi rata-rata sebesar 30,69%.

Kelompok sektor sekunder mencakup sektor industri pengolahan, sektor listrik, gas dan air bersih, serta sektor konstruksi. Kelompok sektor ini memberikan kontribusi paling rendah terhadap PDRB Kabupaten Jombang, yaitu rata-rata hanya sebesar 15,90%. Peranan kelompok sektor ini didominasi oleh sektor sektor industri pengolahan yang memberikan kontribusi rata-rata sebesar 12,33% selama dua tahun terakhir

Kelompok sektor tersier yang terdiri dari sektor perdagangan, hotel dan restoran, sektor pengangkutan dan komunikasi, sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan serta sektor jasa-jasa. Sektor ini memberikan kontribusi terbesar terhadap PDRB Kabupaten Jombang yaitu sebesar 51,91%. Peran kelompok sektor ini didominasi sektor perdagangan, hotel dan restoran yang memberikan kontribusi sebesar 34,52%.

Selain melihat kontribusi masing-masing sektor terhadap total PDRB Kabupaten Jombang, untuk mengetahui kondisi ekonomi Kabupaten Jombang dapat juga dilihat dari kontribusi masing-masing PDRB kecamatan. Dengan mengetahui kontribusi PDRB masing-masing kecamatan dapat dilihat kekuatan ekonomi secara spasial di Kabupaten Jombang. Berikut ini adalah PDRB masing-masing kecamatan dan kontribusinya terhadap PDRB Kabupaten Jombang.

Tabel 8

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Masing-Masing Kecamatan di Wilayah Kabupaten Jombang

Berdasarkan tabel di atas terlihat bahwa PDRB kecamatan yang memberikan kontribusi terbesar terhadap PDRB Kabupaten Jombang adalah Kecamatan Jombang yang kemudian disusul oleh Kecamatan Mojoagung dan Kecamatan Peterongan. PDRB Kecamatan Jombang memberikan kontribusi sebesar 22,31% terhadap PDRB Kabupaten Jombang, sementara PDRB Kecamatan Mojoagung dan Kecamatan Peterongan masing-masing memberikan kontribusi sebesar 8,84% dan 6,35%. Berikut ini gambaran secara jelas kontribusi PDRB masing-masing kecamatan terhadap PDRB Kabupaten Jombang.

Harga Sewa Jas Wisuda Jombang, Persewaan Baju Wisuda Jombang, Sewa Baju Toga Anak Jombang, Sewa Baju Toga Wisuda Jombang, Sewa Baju Wisuda Jombang, Sewa Jas Untuk Wisuda Jombang, Sewa Jubah Paduan Suara Jombang, Sewa Toga Jombang, Sewa Toga Advokat Jombang, Sewa Toga Wisuda Jombang

Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Batu

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kota Batu (Hanacaraka: ꦑꦸꦛ​ꦨꦠꦸ ) adalah sebuah kota di Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Kota ini terletak 90 km sebelah barat daya Surabaya atau 15 km sebelah barat laut Malang. Kota Batu berada di jalur yang menghubungkan Malang-Kediri dan Malang-Jombang. Kota Batu berbatasan dengan Kabupaten Mojokerto dan Kabupaten Pasuruan di sebelah utara serta dengan Kabupaten Malang di sebelah timur, selatan, dan barat. Wilayah kota ini berada di ketinggian 700-1.700 meter di atas permukaan laut dengan suhu udara rata-rata mencapai 12-19 derajat Celsius.

Kota Batu dahulu merupakan bagian dari Kabupaten Malang, yang kemudian ditetapkan menjadi kota administratif pada 6 Maret 1993. Pada tanggal 17 Oktober 2001, Batu ditetapkan sebagai kota otonom yang terpisah dari Kabupaten Malang.

Batu dikenal sebagai salah satu kota wisata terkemuka di Indonesia karena potensi keindahan alam yang luar biasa. Kekaguman bangsa Belanda terhadap keindahan dan keelokan alam Batu membuat wilayah kota Batu disejajarkan dengan sebuah negara di Eropa yaitu Swiss dan dijuluki sebagai De Kleine Zwitserland atau Swiss Kecil di Pulau Jawa[2] Bersama dengan Kota Malang dan Kabupaten Malang, Kota Batu merupakan bagian dari kesatuan wilayah yang dikenal dengan Malang Raya (Wilayah Metropolitan Malang).

Sejarah

Peresmian pemandian Selecta (1900-1920).

Bioskop “Mimosa” di Batu (1941).

Sejak abad ke-10, wilayah Batu dan sekitarnya telah dikenal sebagai tempat peristirahatan bagi kalangan keluarga kerajaan, karena wilayah adalah daerah pegunungan dengan kesejukan udara yang nyaman, juga didukung oleh keindahan pemandangan alam sebagai ciri khas daerah pegunungan.

Pada waktu pemerintahan Kerajaan Medang di bawah Raja Sindok, seorang petinggi Kerajaan bernama Mpu Supo diperintah oleh Raja untuk membangun tempat peristirahatan keluarga kerajaan di pegunungan yang didekatnya terdapat mata air. Dengan upaya yang keras, akhirnya Mpu Supo menemukan suatu kawasan yang sekarang lebih dikenal sebagai kawasan wisata Songgoriti.

Atas persetujuan Raja Sindok, Mpu Supo yang konon kabarnya juga sakti mandraguna itu mulai membangun kawasan Songgoriti sebagai tempat peristirahatan keluarga kerajaan serta dibangun sebuah candi yang diberi nama Candi Supo[2].

Di tempat peristirahatan tersebut terdapat sumber mata air yang mengalir dingin dan sejuk seperti semua mata air di wilayah pegunungan. Mata air dingin tersebut sering digunakan mencuci keris-keris yang bertuah sebagai benda pusaka dari Kerajaan Medang. Oleh karena sumber mata air yang sering digunakan untuk mencuci benda-benda kerajaan yang konon katanya bertuah dan mempunyai kekuatan supranatural yang dahsyat, akhirnya sumber mata air yang semula terasa dingin dan sejuk akhirnya berubah menjadi sumber air panas, dan sumber air panas itu sampai sekarang menjadi sumber abadi di kawasan Wisata Songgoriti.

Wilayah Kota Batu yang terletak di dataran tinggi di lereng pegunungan dengan ketinggian 700 sampai 1.700 meter di atas permukaan laut, berdasarkan kisah-kisah orang tua maupun dokumen yang ada maupun yang dilacak keberadaannya, sampai saat ini belum diketahui kepastiannya tentang kapan nama “Batu” mulai disebut untuk menamai kawasan peristirahatan tersebut.

Dari beberapa pemuka masyarakat setempat memang pernah mengisahkan bahwa sebutan Batu berasal dari nama seorang ulama pengikut Pangeran Diponegoro yang bernama Abu Ghonaim atau disebut sebagai Kyai Gubug Angin yang selanjutnya masyarakat setempat akrab menyebutnya dengan panggilan Mbah Wastu. Dari kebiasaan kultur Jawa yang sering memperpendek dan mempersingkat mengenai sebutan nama seseorang yang dirasa terlalu panjang, juga agar lebih singkat penyebutannya serta lebih cepat bila memanggil seseorang, akhirnya lambat laun sebutan Mbah Wastu dipanggil Mbah Tu menjadi Mbatu atau Batu sebagai sebutan yang digunakan untuk sebuah kota dingin di Jawa Timur.

Sedikit menengok ke belakang tentang sejarah keberadaan Abu Ghonaim sebagai cikal bakal serta orang yang dikenal sebagai pemuka masyarakat yang memulai babad alas dan dipakai sebagai inspirasi dari sebutan wilayah Batu, sebenarnya Abu Ghonaim sendiri adalah berasal dari wilayah Jawa Tengah. Abu Ghonaim sebagai pengikut Pangeran Diponegoro yang setia, dengan sengaja meninggalkan daerah asalnya Jawa Tengah dan hijrah ke kaki Gunung Panderman untuk menghindari pengejaran dan penangkapan dari serdadu Belanda (Kompeni).

Abu Ghonaim atau Mbah Wastu yang memulai kehidupan barunya bersama dengan masyarakat yang ada sebelumnya serta ikut berbagi rasa, pengetahuan dan ajaran yang diperolehnya semasa menjadi pengikut Pangeran Diponegoro. Akhirnya banyak penduduk dan sekitarnya dan masyarakat yang lain berdatangan dan menetap untuk berguru, menuntut ilmu serta belajar agama kepada Mbah Wastu[2].

Awalnya mereka hidup dalam kelompok (komunitas) di daerah Bumiaji, Sisir dan Temas, namun akhirnya lambat laun komunitasnya semakin besar dan banyak serta menjadi suatu masyarakat yang ramai.

Geografi

Salah satu wilayah perkebunan di Kecamatan Bumiaji, Kota Batu dengan latar belakang Gunung Kawi.

Wilayah Kota Batu terletak di kaki dan lereng pegunungan dan berada pada ketinggian rata-rata 700-1.700 m di atas permukaan laut dengan suhu udara rata-rata mencapai 12-19 derajat Celsius. Batu dikelilingi beberapa gunung, di antaranya adalah:

Gunung Anjasmoro (2.277 m)

Gunung Arjuno (3.339 m)

Gunung Banyak (1.306 m)

Gunung Kawi (2.551 m)

Gunung Panderman (2.045 m)

Gunung Semeru (3.676 m)

Gunung Welirang (3.156 m)

Gunung Wukir (335 m)

Dengan luas wilayah sekitar 202,30 km², sebagian besar keadaan topografi kota Batu didominasi kawasan dataran tinggi dan perbukitan yang berlembah-lembah yang terletak di lereng dua pegunungan besar, yaitu Arjuno-Welirang dan Butak-Kawi-Panderman. Di wilayah kota Batu, yang terletak di sebelah utara pusat kota terdapat sebuah hutan lebat yang merupakan kawasan hutan lindung, yakni Taman Hutan Raya Raden Soerjo.

Jenis tanah yang berada di kota Batu sebagian besar merupakan andosol, selanjutnya secara berurutan adalah kambisol, latosol dan aluvial. Tanahnya berupa tanah mekanis yang banyak mengandung mineral yang berasal dari ledakan gunung berapi. Sifat tanah semacam ini mempunyai tingkat kesuburan yang tinggi.

Sebagai layaknya wilayah pegunungan yang subur, Batu dan sekitarnya juga memiliki panorama alam yang indah dan berudara sejuk, tentunya hal ini akan menarik minat masyarakat lain untuk mengunjungi dan menikmati Batu sebagai kawasan pegunungan yang mempunyai daya tarik tersendiri. Untuk itulah di awal abad ke-19 Batu berkembang menjadi daerah tujuan wisata, khususnya orang-orang Belanda, sehingga orang-orang Belanda itu ikut membangun tempat-tempat peristirahatan (villa) bahkan bermukim di Batu.

Situs dan bangunan-bangunan peninggalan Belanda atau semasa pemerintahan Hindia Belanda itu masih berbekas bahkan menjadi aset dan kunjungan wisata hingga saat ini.

Keindahan alam Batu yang memadukan antara nuansa arsitektur Eropa dan pegunungan yang indah memukau Presiden Soekarno dan Wakil Presiden Mohammad Hatta, sehingga setelah Perang Kemerdekaan, Soekarno-Hatta sempat berkunjung dan beristirahat di kawasan Selecta, Batu.

Pemerintahan

!Artikel utama untuk bagian ini adalah: Daftar Wali Kota Batu

Kantor Walikota Batu.

Secara administrasi, pemerintahan Kota Batu dipimpin oleh seorang wali kota dan wakil wali kota yang membawahi koordinasi atas wilayah administrasi kecamatan yang dikepalai oleh seorang camat. Kecamatan dibagi lagi menjadi desa dan kelurahan yang dikepalai oleh seorang kepala desa dan seorang lurah. Seluruh camat dan lurah merupakan jajaran pegawai negeri sipil di lingkungan pemerintah kota, sedangkan kepala desa dipilih oleh setiap warga desa setiap periode tertentu dan memiliki sebuah pemerintahan desa yang mandiri. Sejak 2007, wali kota Batu dan wakilnya dipilih langsung oleh warga kota dalam pilkada, setelah sebelumnya dipilih oleh anggota DPRD kota. Wali Kota dan Wakil Wali Kota Batu saat ini adalah Dewanti Rumpoko dan Punjul Santoso yang berasal dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan.

Pembagian administratif

!Artikel utama untuk bagian ini adalah: Daftar kecamatan dan kelurahan di Kota Batu

Peta Pembagian Administratif Kota Batu.

Kota Batu terdiri atas 3 kecamatan, yaitu:

Batu

Bumiaji

Junrejo

Kecamatan-kecamatan tersebut dibagi lagi menjadi 20 desa dan 4 kelurahan. Kecamatan Batu pernah menjadi kota kecamatan bagian dari Kabupaten Malang, kemudian bersama dengan Kecamatan Bumiaji dan Kecamatan Junrejo yang juga bagian dari Kabupaten Malang, ketiga kecamatan tersebut digabung dan Batu ditingkatkan statusnya menjadi kota administratif pada tahun 1993. Sejak tanggal 17 Oktober 2001, Batu ditetapkan sebagai kota otonom yang terpisah dari Kabupaten Malang.

Perekonomian

Pemandangan pusat kota Batu pada malam hari dari arah Gunung Banyak.

Kawasan alun-alun Batu pada malam hari.

Gunung Semeru dari arah perkebunan di Kecamatan Bumiaji.

Perekonomian Kota Batu banyak ditunjang dari sektor pariwisata dan pertanian. Letak Kota Batu yang berada di wilayah pegunungan dan pembangunan pariwisata yang pesat membuat sebagian besar pertumbuhan PDB Kota Batu ditunjang dari sektor ini. Di bidang pertanian, Batu merupakan salah satu daerah penghasil apel terbesar di Indonesia yang membuatnya dijuluki sebagai kota apel. Apel Batu memiliki empat varietas yaitu manalagi, rome beauty, anna, dan wangling. Batu juga dikenal sebagai kawasan agropolitan, sehingga juga mendapat julukan kota agropolitan. Karena letak geografis yang berada di dataran tinggi, kota Batu banyak menghasilkan sayur mayur, dan bawang putih. Selain itu, Batu juga merupakan kota seniman di mana terdapat banyak sanggar lukis dan galeri seni di kota ini.

Pariwisata

Air terjun Coban Talun.

Pariwisata kota Batu merupakan salah satu yang terbesar di Indonesia. Jumlah kunjungan wisatawan ke kota ini merupakan salah satu yang terbesar bersama dengan Bali dan Yogyakarta. Objek wisata kota Batu sangat beragam, dari sejarah, retail, pendidikan, hingga kawasan alam. Di objek wisata Songgoriti terdapat Candi Songgoriti peninggalan Kerajaan Medang dan arca Ganesha peninggalan Kerajaan Singhasari serta tempat peristirahatan yang dibangun sejak zaman Belanda.

Wisata gua

Wisata gua terdapat di Cangar dan Tlekung

Air terjun

Coban Rais

Coban Talun

Coban Putri

Pemandian

Songgoriti (pemandian air panas)

Selecta (pemandian air panas)

Cangar (pemandian air panas mengandung belerang)

Agrowisata

Arboretum Sumber Brantas (mata air Sungai Brantas)

Kusuma Agrowisata (perkebunan apel, stroberi, jambu, dan jeruk, serta tempat outbound)

Perkemahan

Taman Hutan Raya Raden Soerjo

Gunung Panderman

Keluarga

Batu Secret Zoo (Jawa Timur Park 2)

Jawa Timur Park 1

Batu Night Spectacular

Batu Wonderland

Eco Green Park

Kusuma Waterpark

Predator Fun Park

Pendidikan

Balai Besar Pelatihan Peternakan (BBPP) Batu

Museum Angkut+

Museum Satwa (Jawa Timur Park 2)

The Bagong Adventure Museum Tubuh

Akomodasi

Di Kota Batu terdapat banyak tempat akomodasi mulai dari guest house / rumah singgah, villa, losmen, hingga hotel berbintang yang tersebar di beberapa titik strategis kota. Beberapa hotel berbintang di Kota Batu adalah:

Bintang lima

Jambuluwuk Batu Resort

The Singhasari Resort Batu

Bintang empat

Amartahills Hotel and Resort

Kartika Wijaya Batu Heritage Hotel

Klub Bunga Butik Resort

Kusuma Agrowisata Hotel

Purnama Hotel

Royal Orchids Garden Hotel

Bintang tiga

Batu Wonderland Water Resort Hotel

Bunga Matahari Guest House and Hotel

De View Hotel Batu

Elhotel Batu

Grand City Hotel Batu

Kampung Lumbung Boutique Hotel

Pohon Inn Hotel

Pondok Jatim Park Hotel & Cafe

UMM Inn

Zam-Zam Hotel Resort & Convention

Bintang dua

Hotel Metropole

Pondok Alamanda Hotel

Sumber Hotel

The Batu Villas

Villa Rumah Kayu

Hotel Wijaya

Bintang satu

Aster Hotel & Restaurant

Rumah singgah

Baliku Guest House

Ada pula objek wisata terbaru di Kota Batu berupa wisata udara paralayang. Setiap hari Minggu, di alun-alun Batu diselenggarakan Pasar Wisata Minggu yang menjual makanan khas Batu serta berbagai macam kerajinan tangan. Jawa Timur Park merupakan salah satu tempat wisata paling populer di Jawa Timur.

Di Batu juga terdapat Batu Night Spectacular, merupakan taman hiburan remaja dengan beberapa wahana menyerupai Dunia Fantasi Ancol di Jakarta. Selain itu, ada juga tempat pariwisata pelajar dan keluarga yaitu Museum Satwa. Museum yang bertaraf internasional dan bergaya Yunani ini adalah museum di mana replika satwa di seluruh dunia yang belum punah dan yang sudah punah ada di sini. Kita juga dapat melihat replika kerangka hewan purba. Museum Satwa ini juga pernah menjadi tempat syuting video clip lagu dari The Virgin yaitu Belahan Jiwa. Berbagai sarana kegiatan luar ruang banyak tersedia dan yang paling terkenal adalah Beji Outbound yang terletak di Desa Beji, Kecamatan Junrejo.

Pada tahun 2014, di kota ini dibuka Museum Angkut yang merupakan museum koleksi alat transportasi yang ada di seluruh dunia. Museum ini menjadi museum transportasi pertama dan terlengkap di Asia. Selain itu, pada tahun 2015 di kota Batu juga dibuka The Bagong Adventure Museum Tubuh. The Bagong Adventure Museum Tubuh ini merupakan wisata pendidikan tentang anatomi tubuh manusia. The Bagong Adventure Museum Tubuh ini menjadi museum anatomi tubuh pertama di Indonesia dan terbesar di Asia. Pada tahun 2015 di kota Batu juga resmi beroperasi Predator Fun Park yang merupakan wisata pendidikan dengan koleksi hewan-hewan predator. Predator Fun Park terletak di Desa Tlekung, Kecamatan Junrejo.

Retail

Lippo Plaza Batu.

Pasar Apung Nusantara.

Kota Batu memiliki beberapa pusat perbelanjaan mulai dari pusat perbelanjaan modern hingga pasar modern dan tradisional. Pusat perbelanjaan modern ternama di Batu di antaranya adalah Lippo Plaza Batu dan Plaza Batu, sedangkan pasar tradisional ternama di kota Batu adalah Pasar Batu. Selain itu, di Batu juga terdapat pasar terapung yang bernama Pasar Apung Nusantara yang menjadikannya sebagai pasar terapung pertama di Jawa Timur. Kompleks Pasar Apung Nusantara ini menjadi satu kesatuan dari kompleks wisata Museum Angkut di kota Batu.

Kuliner

Masakan

Masakan khas Kota Batu, adalah:

Pos Ketan Legenda

Sate Kelinci

Soto

Bakso Batu

Sego Bancakan

Lalap Ikan Wader

Jajanan pasar

Jajanan pasar khas Kota Batu, adalah:

Ketan Manis (yaitu jajanan pasar, terdiri dari ketan, bubuk kelapa dan gula manis)

Tape Ketan Hitam (yaitu bisa ditemukan di daerah Cangar, yang dapat menghangatkan tubuh)

Tahu Kentaki Dhigadho (yaitu gorengan tahu alami, dengan rasa yang khas rempah-rempah pilihan)

Minuman

Minuman khas Kota Batu, adalah:

Es Krim Milco (yaitu es krim buatan rumahan merk MILCO khas Batu)

Angsle (sejenis kolak dengan ketan dan serabi juga petulo yang sangat nikmat dengan suasana dingin Kota Batu)

Susu KUD Kota Batu

Oleh-oleh

Oleh-oleh khas Kota Batu, adalah:

Berbagai produk apel, termasuk: sari apel, jenang dan dodol apel, cuka apel

Berbagai keripik: keripik singkong, kentang, dan aneka buah lainnya

Berbagai sari buah: Sari buah apel, dan lainnya

Media

Sebagian besar jaringan media cetak maupun elektronik yang ada di Kota Batu juga dapat diterima wilayah Malang Raya lainnya, yaitu Kota Malang dan Kabupaten Malang.

Televisi

Lokal

atv Batu

Batu TV (suplai TempoTV)

Dhamma TV

Gajayana TV

JTV Malang

Malang TV

MHTV Malang

UBTV

Bios TV

Arema TV

Miko TV

Nasional

TVRI (lokal TVRI Jawa Timur)

RCTI

SCTV

MNCTV

antv

Indosiar

Metro TV

Trans7

Trans TV

tvOne

Global TV

NET.

RTV (lokal RTV Malang)

Kompas TV (lokal Kompas TV Malang)

Radio

Logo Radio Mitra FM

Di Kota Batu terdapat stasiun radio bernama Radio Mitra FM yang merupakan radio keluarga dengan jangkauan meliputi Kota Batu, Kota Malang, dan Kabupaten Malang. Radio ini mengudara di frekuensi FM 97.0 MHz sejak tahun 2007 dan dapat diakses melalui radio online atau live streaming di www.mitrafm.com.

Buletin dan media massa lokal

Jawa Pos Radar Malang

Malang Post

Memo Arema

www.batutimes.com

malangtoday.net

ibatu.id

Harga Sewa Jas Wisuda Batu, Persewaan Baju Wisuda Batu, Sewa Baju Toga Anak Batu, Sewa Baju Toga Wisuda Batu, Sewa Baju Wisuda Batu, Sewa Jas Untuk Wisuda Batu, Sewa Jubah Paduan Suara Batu, Sewa Toga Batu, Sewa Toga Advokat Batu, Sewa Toga Wisuda Batu

Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Jember

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kabupaten Jember adalah kabupaten di Provinsi Jawa Timur, Indonesia yang beribukota di Jember. Kabupaten ini berbatasan dengan Kabupaten Probolinggo dan Kabupaten Bondowoso di utara, Kabupaten Banyuwangi di timur, Samudera Hindia di selatan, dan Kabupaten Lumajang di barat. Kabupaten Jember terdiri dari 31 kecamatan. Kabupaten Jember terletak di wilayah Tapal Kuda, Jawa Timur.

Jember dahulu sempat memiliki kota administratif, namun sejak tahun 2001 istilah kota administratif dihapus, sehingga Kota Administratif Jember kembali menjadi bagian dari Kabupaten Jember. Hari jadi Kabupaten Jember diperingati setiap tanggal 1 Januari.

Sejarah

Kabupaten Jember dibentuk berdasarkan Staatsblad Nomor 322 tanggal 9 Agustus 1928, yang mulai berlaku tanggal 1 Januari 1929. Pemerintah Hindia Belanda telah mengeluarkan ketentuan tentang penataan kembali pemerintah desentralisasi di wilayah Provinsi Jawa Timur, antara lain dengan menunjuk Regenschap Djember sebagai masyarakat kesatuan hukum yang berdiri sendiri. Secara resmi ketentuan tersebut diterbitkan oleh Sekretaris Umum Pemerintah Hindia Belanda (De Aglemeene Secretaris) G.R. Erdbrink, 21 Agustus 1928.

Pemerintah Regenschap Jember yang semula terbagi dalam tujuh Wilayah Distrik, pada tanggal 1 Januari 1929 sejak berlakunya Staatsblad No. 46/1941 tanggal 1 Maret 1941 Wilayah Distrik dipecah menjadi 25 Onderdistrik, yaitu:

Distrik Jember, meliputi onderdistrik Jember, Wirolegi, dan Arjasa.

Distrik Kalisat, meliputi onderdistrik Kalisat, Ledokombo, Sumberjambe, dan Sukowono.

Distrik Rambipuji, meliputi onderdistrik Rambipuji, Panti, Mangli, dan Jenggawah.

Distrik Mayang, meliputi onderdistrik Mayang, Silo, Mumbulsari, dan Tempurejo.

Distrik Tanggul meliputi onderdistrik Tanggul, Sumberbaru, dan Bangsalsari.

Distrik Puger, meliputi onderdistrik Puger, Kencong Gumukmas, dan Umbulsari.

Distrik Wuluhan, meliputi onderdistrik Wuluhan, Ambulu, dan Balung.

Berdasarkan Undang Undang No. 12/1950 tentang Pemerintah Daerah Kabupaten di Jawa Timur, ditetapkan pembentukan Daerah-daerah Kabupaten dalam lingkungan Provinsi Jawa Timur (dengan Perda), antara lain Daerah Kabupaten Jember ditetapkan menjadi Kabupaten Jember.

Dengan dasar Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 1976 tanggal 19 April 1976, dibentuklah Wilayah Kota Jember dengan penataan wilayah-wilayah baru sebagai berikut:

Kacamatan Jember dihapus, dan dibentuk tiga kecamatan baru, masing-masing Sumbersari, Patrang dan Kaliwates.

Kecamatan Wirolegi menjadi Kecamatan Pakusari dan Kecamatan Mangli menjadi Kecamatan Sukorambi.

Bersamaan dengan pembentukan Kota Administratif Jember, wilayah Kewedanan Jember bergeser pula dari Jember ke Arjasa dengan wilayah kerja meliputi Arjasa, Pakusari, dan Sukowono yang sebelumnya masuk Distrik Kalisat. Dengan adanya perubahan-perubahan tersebut, pada perkembangan berikutnya, secara administratif Kabupaten Jember saat itu terbagi menjadi tujuh Wilayah Pembantu Bupati, satu wilayah Kota Administratif, dan 31 Kecamatan.

Dengan diberlakukannya Otonomi Daerah sejak 1 Januari 2001 sebagai tuntutan No 22/1999 tentang Pemerintahan Daerah, Pemerintah Kabupaten Jember telah melakukan penataan kelembagaan dan struktur organisasi, termasuk penghapusan lembaga Pembantu Bupati yang kini menjadi Kantor Koordinasi Camat. Selanjutnya, dalam menjalankan roda pemerintah di era Otonomi Daerah ini Pemerintah Kabupaten Jember dibantu empat Kantor Koordinasi Camat, yakni:

Kantor Koordinasi Camat Jember Barat di Tanggul

Kantor Koordinasi Camat Jember Selatan di Balung

Kantor Koordinasi Camat Jember Tengah di Rambipuji

Kantor Koordinasi Camat Jember Timur di Kalisat

Geografi

Jember memiliki luas 3.293,34 Km2 dengan ketinggian antara 0 – 3.330 mdpl. Iklim Kabupaten Jember adalah tropis dengan kisaran suhu antara 23oC – 32oC. Bagian selatan wilayah Kabupaten Jember adalah dataran rendah dengan titik terluarnya adalah Pulau Barong. Pada kawasan ini terdapat Taman Nasional Meru Betiri yang berbatasan dengan wilayah administratif Kabupaten Banyuwangi. Bagian barat laut (berbatasan dengan Kabupaten Probolinggo adalah pegunungan, bagian dari Pegunungan Iyang, dengan puncaknya Gunung Argopuro (3.088 m). Bagian timur merupakan bagian dari rangkaian Dataran Tinggi Ijen. Jember memiliki beberapa sungai antara lain Sungai Bedadung yang bersumber dari Pegunungan Iyang di bagian Tengah, Sungai Mayang yang persumber dari Pegunungan Raung di bagian timur, dan Sungai Bondoyudo yang bersumber dari Pegunungan Semeru di bagian barat.

Administrasi

Koordinasi Camat: 4

Kecamatan: 31

Dusun: 201

Rukun Warga : 4154

Rukun Tetangga: 14714

Lingkungan: 902

Transportasi

Stasiun Jember merupakan stasiun terbesar di Kabupaten ini, dan merupakan pusat dari Daops IX Jember yang mengatur stasiun dari Pasuruan hingga Banyuwangi. Di samping stasiun-stasiun kecil lainnya di Tanggul, Rambipuji, dan Kalisat. Jember dilintasi jalur kereta api, yang menghubungkan Jember dengan kota-kota lain di Pulau Jawa, yaitu Purwokerto, Yogyakarta, Solo, Madiun, Surabaya, Malang, Probolinggo dan Banyuwangi. Di Jember juga terdapat stasiun-stasiun kecil seperti Bangsalsari, Mangli, Arjasa, Kotok, Ledokombo, Sempolan, Garahan. Stasiun ini hanya digunakan ketika terjadi persilangan kereta api dan hanya digunakan oleh kereta api ekonomi seperti Probowangi (Surabaya-Barnyuwangi) dan kereta Pandanwangi (Jember-Banyuwangi). Jalur kereta api Kalisat-Situbondo kini tidak lagi beroperasi.

Terminal bus Tawang Alun merupakan terminal utama yang melayani jalur Surabaya – Jember-Banyuwangi (lewat Tanggul), Surabaya-Jember-Banyuwangi (lewat Kencong-Balung dan atau Ambulu) yang juga melewati kota Lumajang. Terminal ini juga melayani jalur Bus Patas (cepat terbatas) Jember-Yogya, Jember-Surabaya, Jember-Malang, serta Jember-Denpasar. Untuk jalur Jember-Bondowoso-Situbondo dilayani oleh Terminal Bus “ARJASA” yang terletak di Kecamatan Arjasa. Baru-baru ini, di Kecamatan Ambulu yang terletak di Jember bagian selatan juga dibangun Terminal, yang menyediakan jalur Ambulu-Kencong-Lumajang-Pasuruan-Surabaya dan Malang. Selain itu terdapat pula terminal-terminal kecil yang dihubungkan oleh angkutan antar dalam kota (Lyn) seperti Terminal Ajung, Terminal Arjasa dan Terminal Pakusari. Bus Kota dapat ditemui di Kota Jember yang menghubungkan Terminal Tawang Alun – Terminal Arjasa (Kode Trayek “A” dan “B”) dan Terminal Tawang Alun-Terminal Pakusari (Kode Trayek “D” dan “E”). Jasa taksi dengan Argometer juga banyak ditemui di Kota ini.

Bandar Udara Notohadinegoro (JBB) yang terletak di Desa Wirowongso, Kecamatan Ajung. Garuda Indonesia di bandara ini melayani rute Jember (JBB)-Surabaya (SUB) vv. dengan frekuensi penerbangan 10 kali dalam seminggu. Sedangkan Susi Air melayani rute Jember (JBB) – Sumenep (SUP) vv. dengan frekuensi penerbangan 1 kali dalam seminggu.

Penduduk

Mayoritas penduduk Kabupaten Jember terdiri atas suku Jawa dan suku Madura, dan sebagian besar beragama Islam. Selain itu terdapat minoritas Suku Osing. Juga warga Tionghoa yang kebanyakan tinggal di pusat ibu kota kabupaten ini. Suku Madura dominan di daerah utara dan Suku Jawa di daerah selatan dan pesisir pantai. Bahasa Jawa dan Madura digunakan di banyak tempat, sehingga umum bagi masyarakat di Jember menguasai dua bahasa daerah tersebut dan juga saling pengaruh tersebut memunculkan beberapa ungkapan khas Jember. Percampuran kedua kebudayaan Jawa dan Madura di Kabupaten Jember melahirkan satu kebudayaan baru yang bernama budaya Pendalungan. Masyarakat Pendalungan di Jember mempunyai karakteristik yang unik sebagai hasil dari penetrasi kedua budaya tersebut. Kesenian Can Macanan Kaduk merupakan satu hasil budaya masyarakat Pendalungan yang masih bertahan sampai sekarang di kabupaten Jember. Jember berpenduduk 2.529.967 jiwa (JDA, BPS 2013) dengan kepadatan rata-rata 787,47 jiwa/km2

Perekonomian

Dengan sebagian besar penduduk masih bekerja sebagai petani, perekonomian Jember masih banyak ditunjang dari sektor pertanian. Di Jember terdapat banyak area perkebunan, sebagian besar peninggalan Belanda. Perkebunan yang ada dikelola oleh Perusahaan nasional PTP Nusantara, Tarutama Nusantara (TTN), dan Perusahaan daerah yaitu PDP (Perusahaan Daerah Perkebunan). Jember terkenal sebagai salah satu daerah penghasil tembakau utama di Indonesia. Tembakau Jember adalah tembakau yang digunakan sebagai lapisan luar/kulit cerutu. Di pasaran dunia tembakau Jember sangat dikenal di Jerman dan Belanda.[butuh rujukan]

Kuliner khas Jember

Masakan

Jember memiliki masakan khas, yaitu:

Ayam Pedas

Bakso Kabut

Bakso Sukir

Pecel Gudeg

Pecel Pincuk Garahan

Iga Bakar Kamoelyan

Bebek Galak

Minuman

Jember memiliki minuman khas, yaitu:

Wedang Cor

Kopi Kelapa

Kopi Nongko (campuran kopi robusta dan liberika)

Kopi Arabika lereng selatan Hyang Argopuro (Durjo, Panduman, Sukmaelang, Ketajek)

Oleh-oleh

Jember memiliki oleh-oleh khas, yaitu:

Suwar-suwir

Prol Tape

Pia Tape

Brownies Tape

Dodol Tape

Kedelai Edamame

Kesenian Tradisional

Can macanan Kadhuk

Patrol

Egrang Tanoker

Batik Jember

Batik Jember memiliki motif dan corak berbeda dengan batik Solo dan Jogja. Batik ini memiliki corak yang khas, yakni bermotif daun tembakau. Daun tembakau adalah ciri khas Jember, yang menjadi penanda bahwa kota ini adalah salah satu kota penghasil tembakau terbesar di Indonesia. Rumah Batik Rolla di Kecamatan Patrang memasukkan gambar komoditas unggulan lain sebagai motif, seperti kopi, cokelat, dan buah naga.

Tempat Wisata

Orang Belanda di pantai Pasir Putih (sekitar tahun 1920).

Pantai Bandealit

Pantai Payangan

Pantai ini terletak di Kecamatan Ambulu. pesona pantai ini akan sangat indah jika dilihat dari atas bukit yang terletak di sekitar pantai . Selain dihiasi beberapa bukit pantai ini juga dihiasi oleh bebatuan yang berbaris rapi di tepi pantai. banyak wisatawan dari dalam maupun luar kota yang datang untuk berwisata. sebagian besar dari mereka menginap atau datang pada tengah malam untuk dapat melihat sunrise dari atas bukit.

Pantai Watu Ulo

Pantai yang terletak sekitar 25 Km dari Kecamatan Ambulu dan pada saat hari-hari libur biasanya banyak anak-anak muda dan rombongan keluarga yang pergi kesana untuk berlibur, apalagi saat hari-hari besar dan hari raya. Mereka biasanya pergi ke sana bersama-sama dengan keluarga mereka masing-masing menggunakan angkutan umum atau kendaraan pribadi. Pantai Watu Ulo memiliki panorama yang mempesona menghadap lautan Indonesia dengan deretan batu karang menyerupai ular.[5]

Pantai Tanjung Papuma

Pantai dengan pesona pasir putihnya dan Wisata Sejarah berupa peninggalan Gua Jepang. Pantai ini dikenal juga dengan nama Pantai Pasir Putih Malikan. Dinamakan Papuma karena pantai ini berpasir putih dengan hamparan batu-batu yang bila diterjang ombak lalu saling terberai membalik.[5] Pantai Papuma adalah pantai yang sangat eksotik bila dibandingkan dengan pantai pantai yang ada di Jawa Timur, karena memiliki keindahan pantai dan laut yang menawan dengan pantai yang hijau kebiruan menjadikan tempat wisata ini banyak dikunjungi baik dari warga Jember sendiri juga dari kabupaten lain.

Pantai Puger

Pantai yang terletak 15 Km dari Kecamatan Ambulu. Tempat wisata ini juga banyak dikunjungi oleh banyak orang dan paling banyak adalah anak-anak muda untuh menghibur diri. Pantai Puger juga menjadi surga bagi orang yang suka memancing. Di pantai ini juga terdapat TPI (Tempat Pelelangan Ikan) yang menjual ikan hasil tangkapan nelayan. Di sekitar Pantai Puger juga terdapat Cagar Alam Puger Watangan dengan pesona sumber air Kucur. Pantai Puger juga merupakan gerbang keluar menuju Cagar Alam Pulau Nusa Barong.

Pantai Paseban

Pantai di daerah Kencong. Di pantai ini wisatawan dapat menikmati mandi laut mengingat ombaknya yang tenang dan landai nan teratur sehingga tidak membahayakan.

Pantai Bandealit

Pantai di wilayah Taman Nasional Meru Betiri yang secara administratif masuk kedalam wilayah Kecamatan Tempurejo. Pantai ini berdekatan dengai Pantai Sukamade yang merupakan tempat penetasan telur penyu.

Pemandian Patemon

Pemandian yang berada di wilayah Kecamatan Tanggul. Di pemandian Patemon udaranya sangat sejuk karena terletak di daerah pegunungan dan air yang mengalir di pemandian tersebut adalah air yang berasal dari sumber mata air pegunungan, jadi airnya sangat dingin. Pada hari-hari libur khususnya hari Minggu dan hari libur nasional banyak orang berkunjung, mulai dari anak-anak, anak muda, sampai pada orang tua. Pemandian ini menjadi semakin menarik dengan ditambahnya satu kolam renang baru dan wahana waterboom. Selain itu tempat-tempat yang ada di sekitar kolam renang telah diperbaiki sehingga semakin menarik untuk dikunjungi.

Pemandian Rembangan

Pemandian yang terletak di salah satu puncak gunung, memiliki daya tarik pemandangan, pemandian, hotel, dan wisata agro berupa perkebunan kopi milik PTP Nusantara XII dan peternakan sapi perah, di mana Anda bisa melihat proses pemerahan susu sapi dan membeli susu sapi segar literan. Di Rembangan, Anda bisa melihat kota Jember & sekitarnya dari atas. Dan, pada waktu malam, pemandangan lampu kota sangat mengesankan. Di sini suhunya sangat sejuk & udaranya sangat bersih & segar; sangat baik untuk tubuh Anda.

Air Terjun Tancak

Air terjun yang terletak di Perkebunan Gunung Pasang – Kecamatan Panti.

Air Terjun Antrokan

Air terjun terletak di wilayah Kecamatan Tanggul.

Air Terjun Sumberjambe

Air terjun terletak di Rowosari.

Air Terjun Gn. Rayap

Air Terjun yang berada dikawasan wisata puncak Rembangan

Wisata Loko

Wisata di lahan PG Semboro yang menawarkan keindahan pemandangan alam perkebunan tebu, jeruk, rambutan dan salak yang berada di sepanjang perjalanan selama 3 jam dengan menggunakan lokomotif uap.

Wisata Lori

Wisata di daerah Garahan yang menyajikan dua buah terowongan Kereta Api (90 m dan 970 m) yang merupakan terowongan Kereta Api terpanjang di Indonesia. Selain itu wisatawan juga dapat menikmati wisata agro Gunung Gumitir.

Taman Botani

Taman edukatif dan pemandian di wilayah Kecamatan Sukorambi yang mulai dibuka tahun 2007.

Alun-Alun (Central Park)

Alun-alun Jember selalu dipadati masyarakat Jember untuk menghabiskan waktu menikmati jantung kota Jember, disini ada bisa menemukan banyak pusat perbelanjaan dan warung lesehan. Di setiap hari minggu selalu diadakan Car Free Day. Dalam setiap cara Car Free Day, Jl. PB. Sudirman yang berada di dekat Alun-Alun akan berubah menjadi tempat berjualan para pedagan makanan, dan harga yang ditawarkan pun sangat terjangkau.

Wisata Agro Glantangan (WAG)

Pemandian Oleng Si Butong di Arjasa

Pemandian Kebon Agung di Gebang

Pemandian Kimo

Pontang Jaya Waterpark

Mumbul Garden Waterpark

Cafe & Rest Area Gumitir

Tiara Jember Park (Water Boom) di Jl. Kaliurang

Niagara Water park di Ambulu

Dira I Swalayan, Fashion, Swiming Pool & Waterboom di Ambulu

Happy Fun Swimming Pool & Waterboom di Kesilir, Wuluhan

Surya Tirta, Fitnes Centre and Swimming Pool di Ambulu

Jubung Rest Area/Jatian (Taman, Rumah Makan, Souvenir/Oleh-oleh, Pemandian, Paint Ball Arena)

Wisata Edukatif puslit kopi dan kakao

Wisata Edukatif Tanoker

Agrowisata cigarete cerutu di Arjasa

Wisata Religi Masjid Agung Jember (Jam’i Al-Baitul Amien)

Wisata Religi K.H Muh Shidiq

Wisata Religi Vihara Dewi Sri di Pantai Papuma

Perayaan

Jember memiliki beberapa acara perayaan, yaitu:

HUT Jember

BBJ (Bulan Berkunjung Ke Jember)

Jember Fashion Carnival

Tanoker Egrang Festival

Gerak Jalan Tajem

Julukan

Jember memiliki beberapa julukan, yaitu:

Kota Pandhalungan

Jember dihuni oleh banyak suku seperti madura, jawa dan osing, paduan ini membuat Jember seperti “Miniature of Indonesia”.

Kota Pendidikan

Jember merupakan salah satu pusat pendidikan yang ada di Jawa Timur selain Surabaya dan Malang. Hal ini dikarenakan banyak orang dari daerah sekitar yang memilih meneruskan pendidikan di Kabupaten Jember, sehingga terdapat banyak perguruan tinggi, baik itu yang berstatus PTN maupun PTS.

Kota 1000 Bukit

Jember dikenal juga dengan sebutan daerah 1.000 gumuk atau bukit karena memiliki setidaknya 1.666 bukit yang tersebar di seluruh wilayah Kabupaten Jember. Namun saat ini bukit-bukit tersebut terancam musnah, karena penamabangan pasir di bukit yang berlebihan.

Kota Tembakau

Jember dikenal juga dengan sebutan Kota Tembakau karena hasil komoditi utama dan penghasil Tembakau terbesar.

Kota Karnaval

Jember juga mendapat julukan kota Carnaval berkat Jember Fashion Carnaval yang sudah mendunia dan banyak ditiru oleh wilayah lain.

Kota Suwar Suwir

Suwar suwir adalah makanan khas kota Jember. Makanan ini terbuat dari tape yang diolah sedemikian rupa sehingga menghasilkan makanan seperti dodol namun lebih keras.

Kota Santri

Di Jember ada banyak pesantren. Mulai dari pesantren kecil hingga pesantren Besar. Pesantren-pesantren tersebut antara lain ada yang besar dengan santri mencapai ribuan. Bebarapa Pesantren besar di Jember antara lain Pondok Pesantren Assuniyyah Kencong, Pesantren Al-Qodiri, Pesantren Curah Kates, Pesantren Al-Amien Ambulu.

Harga Sewa Jas Wisuda Jember, Persewaan Baju Wisuda Jember, Sewa Baju Toga Anak Jember, Sewa Baju Toga Wisuda Jember, Sewa Baju Wisuda Jember, Sewa Jas Untuk Wisuda Jember, Sewa Jubah Paduan Suara Jember, Sewa Toga Jember, Sewa Toga Advokat Jember, Sewa Toga Wisuda Jember

Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Banyuwangi

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kabupaten Banyuwangi adalah sebuah kabupaten (bahasa Indonesia: kabupaten) provinsi Jawa Timur di Indonesia. Kabupaten ini terletak di ujung paling timur Pulau Jawa. Ini berfungsi sebagai pelabuhan antara Jawa dan Bali. Dikelilingi oleh pegunungan dan hutan di sebelah barat; melalui laut ke timur dan selatan. Banyuwangi dipisahkan oleh Selat Bali dari Bali. Dengan luas 5.782,4 km2, kabupaten ini adalah yang terbesar di Jawa. Ini memiliki populasi 1.488.791 menurut Sensus 2000; oleh Sensus 2010, telah meningkat menjadi 1.556.078; dan perkiraan resmi terbaru (untuk Januari 2014) adalah 1.599.788. Kota Banyuwangi adalah ibukota administratif. Nama Banyuwangi adalah bahasa Jawa untuk “air wangi”, terhubung ke cerita rakyat Jawa Sri Tanjung.

Satu kelompok asli Banyuwangi adalah komunitas Osing yang memiliki budaya Hindu meskipun mereka dapat dianggap sebagai kelompok sub-etnis Jawa. Mereka hidup terutama di bagian tengah Banyuwangi dan mereka kadang-kadang menganggap diri mereka sebagai keturunan Majapahit. [Rujukan?] Kelompok lain adalah orang Jawa (kebanyakan tinggal di selatan dan barat), orang Madura (terutama di daerah utara dan pesisir) dan Bali (tersebar) tetapi lebih terkonsentrasi di timur). Kelompok-kelompok kecil lainnya termasuk Cina, Bugis, dan Arab.

Setelah dikenal sebagai Blambangan (atau variasinya: Balambangan dan Balumbungan), itu adalah bawahan Kerajaan Majapahit dan pusat perdagangan regional. Setelah Kerajaan Majapahit lenyap, ia menjadi kerajaan yang merdeka dan, dengan demikian, kerajaan Hindu terakhir di Jawa. Untuk membela diri dari pasukan Kesultanan Demak, yang mencoba untuk mendudukinya, Blambangan meminta bantuan dari raja-raja Bali, yang menyebabkannya kehilangan kemerdekaannya terhadap kerajaan-kerajaan Bali. Selama ini Blambangan sangat dipengaruhi oleh budaya Bali. Setelah sekitar 150 tahun pendudukan Bali, Kesultanan Mataram menguasai wilayah dan menamainya Banyuwangi. Kemudian, itu adalah bagian dari wilayah Mataram yang dikendalikan oleh VOC (1770). Selama ekspansi perkebunan pada abad ke-19, banyak bagian Banyuwangi ditanam dengan kopi dan tebu, yang menampilkan lanskapnya bahkan sekarang. Orang Cina dan Arab kebanyakan datang selama periode ini.

Masyarakat Banyuwangi dikenal karena kombinasi tradisi Islam dan pra-Islam mereka.

Selama Jatuhnya Suharto, seorang dukun di Banyuwangi terhadap para dukun yang diduga berputar ke dalam kekacauan dan kekerasan yang meluas. Selain para dukun yang diduga, ulama Islam juga menjadi sasaran dan dibunuh, anggota Nahdlatul Ulama dibunuh oleh para perusuh.

Tari Gandrung

Ini adalah tarian khas Banyuwangi yang dilakukan oleh seorang wanita dan bersama dengan musik sederhana seperti biola, segitiga (disebut kluncing), gong (atau kempul), kendhang dan kadang-kadang dengan keyboard sebagai akibat dari pengaruh modern. Itu dilakukan pada malam hari hingga fajar terutama di pesta-pesta.

Janger atau Damarwulan

Damarwulan adalah pahlawan legendaris yang menampilkan seni teater tradisional yang telah dikembangkan sejak abad ke-19 di Banyuwangi. Ini adalah kombinasi dari budaya Bali, Jawa dan lokal. Pengaruh Bali dapat dilihat dalam kostum dan instrumen para pemainnya. Sementara itu, pengaruh Jawa ada dalam “lakon” atau cerita-ceritanya serta bahasa dalam dialog. Ini berbeda dari Janger Bali.

Distrik administrasi

Kabupaten Banyuwangi terbagi menjadi 24 kabupaten (bahasa Indonesia: kecamatan), terdaftar di bawah ini dengan populasi mereka di Sensus 2010: [3]

Pesanggaran (49.412)

Siliragung (44,390)

Bangorejo (59.442)

Purwoharjo (64,949)

Tegaldlimo (61,176)

Muncar (128.924)

Cluring (70.044)

Gambiran (58,412)

Tegalsari (46.161)

Glenmore (69,471)

Kalibaru (61.182)

Genteng (83.123)

Srono (87.209)

Rogojampi (92.358)

Kabat (67.137)

Singojuruh (45.242)

Sempu (71.281)

Songgon (50.275)

Glagah (34,002)

Licin (27.878)

Banyuwangi (kota) (106.000)

Giri (28.510)

Kalipuro (76.178)

Wongsorejo (74.307)

Pariwisata

Reede di Bali Street, Banjuwangi, Jawa Timur

Banyak wisatawan Eropa yang mengunjungi Bali datang ke Banyuwangi untuk berselancar di Plengkung dan menyelam di Pulau Tabuhan. Feri dari Bali tiba di pelabuhan Ketapang, sekitar 8 km di sebelah utara kota Banyuwangi. Pantai Plekung juga dikenal sebagai G-Land atau lahan hijau memiliki 3 jenis gelombang hingga 6 hingga 8 meter. [4]

Kompetisi Selancar Internasional Banyuwangi 2014

Ini adalah kompetisi kedua kalinya setelah kompetisi 2012. Kompetisi 23-25 ​​Mei 2014 diikuti oleh setidaknya 15 negara di Pantai Pulau Merah (Red Island Beach) yang memiliki tinggi 4 meter dan panjang gelombang 400 meter. [5]

Segitiga Berlian

Diamond Triangle terdiri dari: [6]

Taman Wisata Alam Kawah Ijen, kita dapat melihat kawah danau tosca dan penambangan belerang tradisional yang mobilisasi belerangnya masih menggunakan manusia untuk mendaki dan turun ke kawah.

Taman Nasional Alas Purwo, selain melihat hewan-hewan kita bisa berselancar di G-Land / Plengkung dengan Money Trees, Speddy’s, Kongs, Twenty-twenty dan Tiger Track ombak.

Taman Nasional Meru Betiri, Sukamade Turtle Breeding Station secara teratur melepaskan bayi penyu laut untuk membuka samudra. 4 dari 6 jenis penyu dapat ditemukan di Indonesia secara teratur mengunjungi Sukamade untuk menaruh telur mereka. Penyu Hijau (Chelonia mydas) mengunjungi Pantai Sukamade hampir setiap malam, Penyu Lekang (Lepidochelys olivacea) mengunjungi pada bulan Maret hingga Juni, Penyu Belimbing (Dermochelys coriacea) meletakkan telur setiap 4 tahun pada bulan Juni hingga September dan menakuti Penyu Sisik (Eremochelys olivacea) sangat jarang mengunjungi pantai.

Banyak air terjun

Pengunjung mungkin tertarik untuk menemukan beberapa air terjun di satu wilayah. Dibuka secara resmi pada tahun 2014, ada sejumlah air terjun di Kampung Anyar (Desa Baru), dekat Perkebunan Kalibendo, sekitar 15 kilometer dari Banyuwangi dalam perjalanan ke Gunung Ijen. Ada 3 air terjun dekat satu sama lain yang dikenal sebagai “Triple Waterfall” dapat ditemukan 10 menit berjalan kaki menuruni tangga dari area parkir. Atau sekitar 300 meter di sepanjang sungai, berjalan menanjak, Kethagen Waterfall dapat ditemukan. Tebing di samping sungai dapat memantulkan sinar matahari, berkilauan seperti berlian. [7]

Iklim

Banyuwangi memiliki iklim tropis kering dan basah sedang, mirip dengan musim kemarau Banyuwangi mulai dari Mei hingga Oktober, dan sisanya adalah musim hujan. pada tahun 2013, suhu rata-rata tertinggi di Banyuwangi adalah pada bulan Oktober dengan 28,2 ° C dan suhu rata-rata terendah adalah pada bulan April dengan 24,8 ° C

Lingkungan Hidup

Hutan dan sungai di Banyuwangi terjaga dengan baik, kata Masyarakat Capung Indonesia karena mereka menemukan 3 spesies capung yang hanya dapat hidup di lingkungan yang baik. [12]

Namun demikian, ada kontroversi lokal di Kabupaten ini mengenai dampak kegiatan penambangan emas di wilayah desa Tumpang Pitu. Pada tahun 2006, pemerintah Kabupaten Banyuwangi memberikan izin penambangan kepada satu perusahaan, PT Indo Multi Niaga, yang kemudian mengalihkan lisensi ke perusahaan lain. Namun, masyarakat setempat telah menyatakan keprihatinan tentang kegiatan penambangan emas sejak tahun 1997. Isu-isu yang sebagian terkait dengan perlindungan daerah di sekitar kuil Hindu lokal, sebagian terkait dengan masalah lingkungan, dan sebagian terkait dengan pandangan masyarakat setempat tentang ekonomi dan dampak sosial penambangan

Geografi

Kabupaten Banyuwangi yang secara geografis terletak pada koordinat 7º45’15”–8º43’2” LS dan 113º38’10” BT.

Wilayah kabupaten Banyuwangi cukup beragam, dari dataran rendah hingga pegunungan. Kawasan perbatasan dengan Kabupaten Bondowoso, terdapat rangkaian Dataran Tinggi Ijen dengan puncaknya Gunung Raung (3.344 m) dan Gunung Merapi (2.799 m). Di balik Gunung Merapi terdapat Gunung Ijen yang terkenal dengan kawahnya. Gunung Raung dan Gunung Ijen adalah gunung api aktif.[butuh rujukan]

Bagian selatan terdapat perkebunan, peninggalan sejak zaman Hindia Belanda. Di perbatasan dengan Kabupaten Jember bagian selatan, merupakan kawasan konservasi yang kini dilindungi dalam sebuah cagar alam, yakni Taman Nasional Meru Betiri. Pantai Sukamade merupakan kawasan pengembangan penyu. Di Semenanjung Blambangan juga terdapat cagar alam, yaitu Taman Nasional Alas Purwo.

Pantai timur Banyuwangi (Selat Bali) merupakan salah satu penghasil ikan terbesar di Jawa Timur. Di Muncar terdapat pelabuhan perikanan.

Transportasi

Ibu kota Kabupaten Banyuwangi berjarak 290 km sebelah timur Surabaya, ibu kota Provinsi Jawa Timur. Banyuwangi merupakan ujung paling timur jalur pantura serta titik paling timur jalur kereta api pulau Jawa yaitu Stasiun Banyuwangi Baru.[9]

Pelabuhan Ketapang terletak di kota Banyuwangi bagian utara, menghubungkan Jawa dan Bali dengan kapal ferry, LCM, roro dan tongkang.[butuh rujukan]

Dari Surabaya, Kabupaten Banyuwangi dapat dicapai dari dua jalur jalan darat, jalur utara dan jalur selatan. Jalur utara merupakan bagian dari jalur pantura yang membentang dari Anyer hingga pelabuhan Panarukan dan melewati kabupaten Situbondo. Sedangkan jalur selatan merupakan pecahan dari jalur pantura dari Kabupaten Probolinggo melewati Kabupaten Lumajang dan Kabupaten Jember di kedua jalur tersebut tersedia bus eksekutif/PATAS maupun ekonomi.

Terdapat pula moda transportasi darat lainnya, yaitu jalur kereta api Surabaya – Pasuruan – Probolinggo – Jember dan berakhir di Banyuwangi. Stasiun Banyuwangi Baru terletak di Kota Banyuwangi tidak jauh dari Pelabuhan Penyeberangan Ketapang. Stasiun Kereta Api yang cukup besar di Banyuwangi adalah Stasiun Banyuwangi Baru, Karang Asem, (Kecamatan Glagah), Rogojampi, Stasiun Kalisetail, (Kecamatan Sempu), dan Kalibaru. Selain itu ada juga stasiun yang lebih kecil seperti Singojuruh, Temuguruh, Glenmore, Sumberwadung dan Halte Krikilan.

Untuk transportasi wilayah perkotaan terdapat moda angkutan mikrolet, taksi Using Transport serta van atau yang oleh masyarakat setempat disebut ‘colt’ yang melayani transportasi antar kecamatan dan minibus yang melayani trayek Banyuwangi dengan kota-kota kabupaten di sekitarnya.

Bandar Udara Blimbingsari di kecamatan Blimbingsari dalam pembangunannya sempat tersendat akibat kasus pembebasan lahan, dan memakan korban 2 bupati yang menjabat dalam masa pembangunannya yaitu Bupati Samsul Hadi (2000–2005) dan Bupati Ratna Ani Lestari (2005–2010). Dan pada tanggal 28 Desember 2010, Bandar Udara Blimbingsari telah dibuka untuk penerbangan komersial Banyuwangi (BWX) – Jakarta (CGK) – Banyuwangi (BWX) dan Banyuwangi (BWX) – Surabaya (SUB) – Banyuwangi (BWX).

Selain itu terdapat Pelabuhan Tanjung Wangi di Ketapang, Kecamatan Kalipuro selain sebagai pelabuhan bongkar muat barang dan peti kemas, juga melayani pelayaran ke kepulauan di bagian timur Madura, seperti Kep. Sapeken, Kep. Kangean, dan Kep. Sapudi.

Penduduk

Penduduk Banyuwangi cukup beragam. Mayoritas adalah Suku Osing, namun terdapat Suku Madura (kecamatan Muncar, Wongsorejo, Kalipuro, Glenmore dan Kalibaru) dan suku Jawa yang cukup signifikan, serta terdapat minoritas suku Bali, dan suku Bugis. Suku Bali banyak mendiami desa di kecamatan Rogojampi, bahkan di desa Patoman, Kecamatan Rogojampi seperti miniatur desa Bali di pulau Jawa. Suku Osing merupakan penduduk asli kabupaten Banyuwangi dan bisa dianggap sebagai sebuah sub-suku dari suku Jawa. Mereka menggunakan Bahasa Osing, yang dikenal sebagai salah satu ragam tertua bahasa Jawa. Suku Osing mendiami di Kecamatan Glagah, Licin, Songgon, Kabat, Giri, Kota serta sebagian kecil di kecamatan lain.[butuh rujukan]

Sejarah

Sejarah Banyuwangi tidak lepas dari sejarah Kerajaan Blambangan. Pada pertengahan abad ke-17, Banyuwangi merupakan bagian dari Kerajaan Hindu Blambangan yang dipimpin oleh Pangeran Tawang Alun. Pada masa ini secara administratif VOC menganggap Blambangan sebagai wilayah kekuasannya, atas dasar penyerahan kekuasaan jawa bagian timur (termasuk blambangan) oleh Pakubuwono II kepada VOC. Padahal Mataram tidak pernah bisa menguasai daerah Blambangan yang saat itu merupakan kerajaan hindu terakhir di pulau Jawa. Namun VOC tidak pernah benar-benar menancapkan kekuasaanya sampai pada akhir abad ke-17, ketika pemerintah Inggris menjalin hubungan dagang dengan Blambangan. Daerah yang sekarang dikenal sebagai “kompleks Inggrisan” adalah bekas tempat kantor dagang Inggris.[butuh rujukan]

VOC segera bergerak untuk mengamankan kekuasaanya atas Blambangan pada akhir abad ke-18. Hal ini menyulut perang besar selama lima tahun (1767–1772). Dalam peperangan itu terdapat satu pertempuran dahsyat yang disebut Puputan Bayu sebagai merupakan usaha terakhir Kerajaan Blambangan untuk melepaskan diri dari belenggu VOC. Pertempuran Puputan Bayu terjadi pada tanggal 18 Desember 1771 yang akhirnya ditetapkan sebagai hari jadi Banyuwangi. Sayangnya, perang ini tidak dikenal luas dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia melawan kompeni Belanda. Namun pada akhirnya VOC-lah yang memperoleh kemenangan dengan diangkatnya R. Wiroguno I (Mas Alit) sebagai bupati Banyuwangi pertama dan tanda runtuhnya kerajaan Blambangan. Tetapi perlawanan sporadis rakyat Blambangan masih terjadi meskipun VOC sudah menguasai Blambangan. Itu bisa terlihat dengan tidak adanya pabrik gula yang dibangun oleh VOC saat itu, berbeda dengan kabupaten lainnya di Jawa Timur.

Tokoh sejarah fiksi yang terkenal adalah Putri Sri Tanjung yang di bunuh oleh suaminya di pinggir sungai karena suaminya ragu akan janin dalam rahimnya bukan merupakan anaknya tetapi hasil perselingkuhan ketika dia ditinggal menuju medan perang. Dengan sumpah janjinya kepada sang suami sang putri berkata: “Jika darah yang mengalir di sungai ini amis memang janin ini bukan anakmu tetapi jika berbau harum (wangi) maka janin ini adalah anakmu”. Maka seketika itu darah yang mengalir ke dalam sungai tersebut berbau wangi, maka menyesalah sang suami yang dikenal sebagai Raden Banterang ini dan menamai daerah itu sebagai Banyuwangi.

Tokoh sejarah lain ialah Minak Djinggo, seorang Adipati dari Blambangan yang memberontak terhadap kerajaan Majapahit dan dapat ditumpas oleh utusan Majapahit, yaitu Damarwulan. Namun sesungguhnya nama Minak Djinggo bukanlah nama asli dari adipati Blambangan. Nama tersebut diberikan oleh sebagian kalangan istana Majapahit sebagai wujud olok-olok kepada Brhe Wirabumi yang memang putra prabu hayam wuruk dari selir. Bagi masyarakat Blambangan, cerita Damarwulan tidak berdasar. Cerita ini hanya bentuk propaganda Mataram yang tidak pernah berhasil menguasai wilayah Blambangan yang saat itu disokong oleh kerajaan hindu Mengwi di Bali.

Julukan

Patung selamat datang di Banyuwangi pada kaki gunung Gumitir

Kabupaten Banyuwangi menyandang beberapa julukan, di antaranya:

The Sunrise of Java

Julukan The Sunrise of Java disandang Kabupaten Banyuwangi tidak lain karena daerah yang pertama terkena sinar matahari terbit di pulau Jawa.

Bumi Blambangan

Sejarah berdirinya Banyuwangi tidak bisa dilepaskan dari sejarah kerajaan Blambangan, karena Blambangan merupakan cikal bakal dari Banyuwangi. Blambangan adalah kerajaan yang semasa dengan kerajaan Majapahit bahkan dua abad lebih panjang umurnya. Blambangan adalah kerajaan yang paling gigih bertahan terhadap serangan Mataram dan VOC serta Blambanganlah kerajaan yang paling akhir ditaklukkan penjajah Belanda di pulau Jawa.

Kota Osing

Salah satu keunikan Banyuwangi adalah penduduk yang multikultur, dibentuk oleh 3 elemen masyarakat yaitu Jawa Mataraman, Madura, dan Osing. Suku Osing adalah penduduk asli Banyuwangi. Sebagai keturunan kerajaan Blambangan, suku osing mempunyai adat-istiadat, budaya maupun bahasa yang berbeda dari masyarakat jawa dan madura.

Kota Santet

Julukan Banyuwangi kota santet terkenal sejak peristiwa memilukan ketika 100 orang lebih dibunuh secara misterius karena dituduh memiliki ilmu santet. Peristiwa ini dikenal luas oleh masyarakat sebagai “Tragedi Santet” Tahun 1998.

Kota Gandrung

Kabupaten Banyuwangi terkenal dengan Tari Gandrung yang menjadi maskot kabupaten ini.

‘Kota Banteng

Kabupaten Banyuwangi dijuluki kota banteng dikarenakan di Banyuwangi tepatnya di Taman Nasional Alas Purwo terdapat banyak banteng jawa.

Kota Pisang

Sejak dahulu Kabupaten Banyuwangi sangat dikenal sebagai penghasil pisang terbesar, bahkan tiap dipekarangan rumah warga selalu terdapat pohon pisang.

Kota Festival

Berawal dari sukses penyelenggaraan kegiatan budaya Banyuwangi Ethno Carnival pertama pada tahun 2011 lalu, maka pada tahun-tahun berikutnya seakan tak terbendung lagi semangat dan kegairahan masyarakat Banyuwangi untuk mengangkat potensi dan budaya daerah melalui rangkaian kegiatan yang dikemas dalam tajuk Banyuwangi Festival. Maka sejak 2012 acara Banyuwangi Ethno Carnival ditahbiskan menjadi agenda tahunan berbarengan dengan kegiatan lain, baik yang bersifat seni, budaya, fesyen, dan wisata olahraga.

Wisata

Ombak Pantai Plengkung, salah satu ombak terbaik di dunia.

Kabupaten Banyuwangi memiliki banyak objek wisata seperti[10][11][12]

Kawah Ijen

Pantai Boom

Pantai Plengkung

Pantai Rajegwesi

Pulau Merah

Watu Dodol

Teluk Hijau

Teluk Biru

Pantai Lampon

Pantai Blimbingsari

Pantai Wedi Ireng

Pantai Sukomade

Pantai bangsring

Pantai cemara

Rawa Bayu

Rawa bulan

Rumah Pohon

Rumah Apung

Waduk Sidodadi

Waduk Bajulmati

Pulau Tabuhan

Air Terjun Lider

Air Terjun Wonorejo (Tirto Kemanten)

Air Terjun Jagir

Air Terjun Antogan

Air Terjun Selendangarum

Wisata Osing

Wisata Arung Jeram Kali Badeng

Taman Blambangan

Taman Sritanjung

Taman Tirtawangi

Alam Indah Lestari

Mira Fantasy

Taman Suruh

Taman Nasional Alas Purwo

Taman Nasional Meru Betiri

Taman Nasional baluran

Savanna Sadengan

Taman Jawatan

Wisata Sejarah Asrama Inggrisan

Kuliner Banyuwangi

Masakan

Kabupaten Banyuwangi mempunyai bermacam-macam masakan khas Banyuwangi, diantaranya:

Sego tempong

Sego cawuk

Pindang Srani

Sego Gecok

Sego Golong

Sate Kalak

Pecel Pitik

Sambel Lucu

Jangan Kelor

Jangan Kesrut

Jangan Pakis

Jangan Lobok

Jangan Lompong

Jangan Bobohan

Jangan Jawar

Jangan Leroban

Jangan Pol

Jangan Klenthang

Jangan Bung

Pelasan Oling

Pelasan Uceng

Peceg Lele

Uyah Asem Pitik

Kupat Lodoh

Pindang koyong

Bothok Simbukan

Bothok Tawon

Ayam Pedas Genteng

Rujak Letog

Sambel Pedho

Sambel Pindang

Sambel Pete

Oseng-oseng Pare

Bindol Pakem

Tahu Petis

Wiyongkong

Rujak soto

Pecel Thotol

Lak-lak

Jajanan tradisional

Kabupaten Banyuwangi mempunyai bermacam-macam jajanan pasar khas Banyuwangi, diantaranya:

Bagiak

Sale Pisang Barlin

Kelemben

Satuh

Manisan Cerme

Manisan Pala Kering

Manisan Tomat

Manisan Kolang-kaling

Ladrang

Kacang Tanah Open Asin

Dodol Salak

Sale Pisang Anggur

Loro Kencono

Karang Emas

Kolak Gepuk

Widaran

Wiroko

Petulo

Ketan Kirip

Onde – Onde

Tahu Walek

Minuman

Kabupaten Banyuwangi mempunyai bermacam-macam minuman khas Banyuwangi, diantaranya:

Secang

Selasih

Ronde

Angsle

Caok

Setup Semarang

Kolak Duren

Kopi Luwak

Kopi Lanang

Kopi Kemiren

Es Gedang Ijo

Es Temu lawak

Oleh-oleh

Kabupaten Banyuwangi mempunyai bermacam-macam oleh-oleh khas Banyuwangi, diantaranya:

Awug (iwel-iwel)

Lanun

Serabi Solo

Dodol garut

Jenang Kudus

Jenang Bedil

Jenang Mutioro

Jenang Selo

Ketot

Apem Takir

Lak-lak

Precet

Sumping

Bikang

Setupan Polo

Seni budaya

Kabupaten Banyuwangi selain menjadi perlintasan dari Jawa ke Bali, juga merupakan daerah pertemuan berbagai jenis kebudayaan dari berbagai wilayah. Budaya masyarakat Banyuwangi diwarnai oleh budaya Jawa, Bali, Madura, Melayu, Eropa, Tionghoa dan budaya lokal yang saling isi mengisi dan akhirnya menjadi tipikal yang tidak ditemui di wilayah manapun di pulau Jawa.[butuh rujukan]

Di dusun Selorejo, kecamatan Glenmore, di lereng Gunung Raung, terdapat Pura Beji Ananthaboga, sebuah pura dan petirtaan yang terletakserta menempati wilayah Perhutani KPH Banyuwangi Barat.

Petirtan di Pura Beji Ananthaboga dan Pelinggih Ganesha

Batik

Batik yang disebut-sebut sebagai jati diri Bangsa Indonesia tak bisa diragukan. Keberadaannya memang menjadi bagian dari kehidupan masyarakat Indonesia, khususnya orang Jawa. Motif-motifnya pun terinspirasi tak jauh dari kehidupan sehari-hari. Begitu juga dengan banyuwangi, memiliki beberapa motif yang terkenal yaitu

Gajah oling

Paras Gempal

Sekar Jagad

Kangkung Setingkes

Mata Ayam

Jenis Batik tadi merupakan sebagian dari Motif Batik khas Banyuwangi yang masih hidup dan berkembang di kalangan masyarakat setempat.

Kesenian tradisional

Penari Gandrung di depan rumah adat Osing desa Kemiren.

Gamelan Banyuwangi yang mengiringi tari gandrung.

Kesenian tradisional khas Banyuwangi antara lain:

Angklung Caruk

Barong Kemiren

Barong Kumbo

Barong Prejeng

Barong lundoyo

Barong ider bumi

Drama Janger

Drama Osing

jejer Gandrung

Jaranan butho

Pacu Gandrung

Gandrung dor

Gandrung Marsan

Gandrung seblang lukinto

Gama gandrung

Gandrung banyuwangi

Gedhogan

Kebo-Keboan

Keboan

Kuwung

Kuntulan

Mocopatan Pacul Goang

Patrol

Seblang

Wayang Osing

Jenis kesenian tadi merupakan sebagian dari kesenian khas Banyuwangi yang masih hidup dan berkembang di kalangan masyarakat setempat.

Musik khas Banyuwangi

Gamelan Banyuwangi khususnya yang dipakai dalam tari Gandrung memiliki kekhasan dengan adanya kedua biola, yang salah satunya dijadikan sebagai pantus atau pemimpin lagu. Menurut sejarahnya, pada sekitar abad ke-19, seorang Eropa menyaksikan pertunjukan Seblang (atau Gandrung) yang diiringi dengan suling. Kemudian orang tersebut mencoba menyelaraskannya dengan biola yang dia bawa waktu itu, pada saat dia mainkan lagu-lagu Seblang tadi dengan biola, orang-orang sekitar terpesona dengan irama menyayat yang dihasilkan biola tersebut. Sejak itu, biola mulai menggeser suling karena dapat menghasilkan nada-nada tinggi yang tidak mungkin dikeluarkan oleh suling.

Selain itu, gamelan ini juga menggunakan “kluncing” (triangle), yakni alat musik berbentuk segitiga yang dibuat dari kawat besi tebal, dan dibunyikan dengan alat pemukul dari bahan yang sama, dan angklung, atau rebana.

Harga Sewa Jas Wisuda Banyuwangi, Persewaan Baju Wisuda Banyuwangi, Sewa Baju Toga Anak Banyuwangi, Sewa Baju Toga Wisuda Banyuwangi, Sewa Baju Wisuda Banyuwangi, Sewa Jas Untuk Wisuda Banyuwangi, Sewa Jubah Paduan Suara Banyuwangi, Sewa Toga Banyuwangi, Sewa Toga Advokat Banyuwangi, Sewa Toga Wisuda Banyuwangi

Sewa Baju Wisuda - Sewa Jas Untuk Wisuda - Sewa Jubah Paduan Suara

Persewaan Baju Wisuda Kediri pesan sekarang toga anda ke 0812 1661 9060

Harga sewa toga rata rata 35.000/pcs dengan Baju toga Ori bukan kw. topi kami bisa mnggunakan rangka besi dan bukan pake karton atw fiber. barang relatif baru serta berkantong untuk menempatkan handphone. kantong tempat tisu untuk usap tangisan haru saat kelulusan siap kami jahitkan. baju nyaman dan tidak panas saat dipakai. kami juga menyediakan baju toga yang hangat saat di pakai di ruangan berAC dingin luar biasa. warna hitam mengkilap bersih dan berkilau. buktikan saja..!

harga beli jubah wisuda dan biaya cara sewa toga wisuda murah

Menyediakan Toga berbagai Fakultas:
Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Kesehatan, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Fakultas Ekonomi, Fakultas Hukum, Fakultas Pertanian, Fakultas Peternakan, Fakultas Sastra dan Ilmu Budaya, Fakultas Tehnik, Fakultas Mipa, Fakultas Biologi, Fakuktas perikanan dan ilmu kelautan
Bahkan Pascasarjana.

Menyediakan Jubah Toga Wisuda berbagai jenjang :
perSewaan baju toga wisuda TK, SD, SMP, SMA & Sarjana.

CATATAN:
* stock samir setiap fakultas tidak terbatas bila janjian di jauh jauh hari
* toga laki laki atau perempuan bisa di buat berbeda
* ukuran toga ada 6 tipe (xs, s, m, l, xl, xxl) menyesuaikan ukuran badan penyewa
* boleh diliat dan dicoba dulu. juga bisa ditukar bila baju toga dirasa kebesaran atau terlalu kecil
* di balikin boleh tanpa di cuci
* topitogawisuda dot com

lokasi kami : Jl. Safire Ⅴ, Gemurung, Gedangan, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur 61254
dari CV INDO DELTA TEXTIL

0812 1661 9060

Konveksi Topi Toga Baju Wisuda

Sewa Baju Toga Anak - Sewa Baju Toga Wisuda - Sewa Toga Advokat - Sewa Toga Wisuda

Sewa Baju Toga Anak – Sewa Baju Toga Wisuda – Sewa Toga Advokat – Sewa Toga Wisuda

Harga Sewa Jas Wisuda - Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya - Sewa Toga

Harga Sewa Jas Wisuda – Persewaan Baju Wisuda Di Surabaya – Sewa Toga

Kediri adalah sebuah kota Indonesia, yang terletak di dekat Sungai Brantas di provinsi Jawa Timur di pulau Jawa. Ini adalah salah satu dari dua ‘Daerah Tingkat II’ yang memiliki nama ‘Kediri’ (Yang lainnya adalah Kabupaten Kediri).

Artefak arkeologi yang ditemukan pada tahun 2007 menunjukkan bahwa wilayah di sekitar Kediri mungkin adalah lokasi Kerajaan Kediri, sebuah kerajaan Hindu pada abad ke-11. [1]

Kota ini adalah pusat perdagangan utama untuk industri gula dan rokok Indonesia.

Sejarah

Lembah Sungai Brantas dikenal sebagai situs budaya Jawa klasik, khususnya antara abad 10 dan 15. Kota Kediri didirikan oleh Raja Airlangga di tepian sungai Brantas bagian atas pada 1042. Awalnya bernama Dahanapura atau Daha. Setelah kematian Airlangga kerajaannya dibagi menjadi dua bagian: kerajaan Panjalu di barat, dan kerajaan Janggala di timur. Daha menjadi ibu kota Panjalu, dan kemudian ibu kota kerajaan Kediri. [3]: 146–147.158 Selama berabad-abad, kendali kota diteruskan ke kerajaan Singhasari, Majapahit, Demak, dan Mataram.

Nama “Kediri”, atau “Kadiri”, berasal dari kata Sansekerta Khadri, yang berarti Indian Mulberry, menunjukkan pohon murbei (secara lokal dikenal sebagai pacé atau mengkudu) yang tumbuh di daerah tersebut.

Pasukan VOC menyerbu Kediri – lalu ibu kota Trunajaya – pada 1678 selama Perang Trunajaya. Digambarkan dalam novel anak-anak Belanda tahun 1890.

Setelah era kerajaan Jawa, Kediri mengalami kemunduran, menjadi pemukiman pedesaan kecil, yang kemudian dianeksasi oleh Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) sebagai bagian dari penaklukan Belanda atas Jawa. Jawa Timur pada 1740-an dikendalikan oleh Cakraningrat IV, seorang bupati Madura yang dengan senang hati dibuang ke VOC, karena ia percaya Belanda akan membantunya dalam mengamankan kemerdekaan Madura dari kerajaan Kasunanan Kartasura. Namun, ketika rencananya ditolak oleh VOC, Cakraningrat bangkit melawan orang-orang Eropa. Pemberontakan itu akhirnya ditekan oleh VOC, dibantu oleh dua jenderal yang dikirim oleh Pakubuwana II, Sunan Kartasura. Kediri kemudian menjadi bagian dari VOC dan tetap di bawah kontrol Belanda sampai kemerdekaan Indonesia pada 1945. [4]

Kediri mulai berkembang ketika Hindia Belanda mendirikan Gemeente Kediri yang otonom pada tahun 1906. Zelfstanding Gemeenteschap (pemerintahan sendiri dengan otonomi penuh) diberikan pada tahun 1928.

Selama Revolusi Nasional Indonesia pada 1945-1949, Kediri menjadi sasaran kampanye gerilya Jenderal Sudirman. Pada tahun 1965, setelah kudeta Gerakan 30 September yang gagal, Kediri mengalami pertumpahan darah yang mengerikan di mana ribuan orang terbunuh. [Rujukan?]

Industri tembakau Gudang Garam kretek didirikan pada tahun 1958 oleh Tjoa Ing Hwie dari Indonesia. Ia membeli tanah luas di Kediri dan mendirikan pabrik cerutu kretek. Saat ini, Gudang Garam adalah majikan utama kota, dengan lebih dari 40.000 pekerja.

Divisi Administrasi

Kota Kediri dibagi menjadi tiga kecamatan (‘distrik’), masing-masing dipimpin oleh camat. Kabupaten-kabupaten adalah

Kecamatan Pesantren

Kecamatan Kota

Kecamatan Mojoroto

Masyarakat dan Budaya

Menjadi kota yang merupakan ibukota kuno kerajaan Jawa, kota ini adalah salah satu pusat budaya utama bagi orang-orang Jawa, kota ini juga berisi beberapa reruntuhan kuno dan candis yang berasal dari era Kerajaan Kediri dan Majapahit.

Olahraga

Kediri adalah rumah Persik Kediri yang bermain di Divisi Premier Liga Sepakbola Indonesia. Persik Kediri telah memenangkan total dua gelar Premier Division of Indonesian Football League, terakhir terjadi pada tahun 2006.

pendidikan

Kota Kediri memiliki tiga Universitas Nasional, yaitu Universitas Brawijaya, STAIN Kediri, Politeknik Negeri Kediri. Kediri juga memiliki banyak lembaga swasta untuk pendidikan tinggi, seperti Institut Ilmu Kesehatan Bhakti Wiyata, Universitas Nusantara PGRI Kediri, Universitas Kadiri, dan Universitas Islam Kadiri.

Pariwisata

Kota Kediri hampir tidak memiliki tujuan wisata alam. Beberapa taman hiburan hadir, mis. Taman Hiburan Paggora, Tirtayasa Water Park, Selomangleng Water Park. Gua Selomangleng adalah gua buatan manusia, diduga digunakan oleh putri Dewi Kilisuci untuk bermeditasi, menurut cerita rakyat. Beberapa pusat perbelanjaan juga dibangun di kota, seperti Golden Swalayan, dan Kediri Mall. Seiring dengan distrik belanja yang lebih tua Jalan Dhoho mereka melayani penduduk Kediri (baik kota dan kabupaten) dan daerah sekitarnya.

Daftar Walikota Kediri

Sejak 1906 Kediri diberi status gemeente, bersama dengan gemeenteraadnya. Kepala adalah seorang pembantu-residen. Sejak 1929 statusnya diubah menjadi stadsgemeente dengan burgemeester sebagai kepalanya. Dengan UU no. 16 Tahun 1950, Kediri diberi status Kota Besar dengan walikota (walikota) dalam struktur administrasi Indonesia

Kota Kediri (Hanacaraka: ꦏꦸꦛ​ꦏꦼꦝꦶꦫꦶ ) adalah sebuah kota di Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Kota ini terletak 130 km sebelah barat daya Surabaya dan merupakan kota terbesar ketiga di Jawa Timur setelah Surabaya dan Malang menurut jumlah penduduk. Kota Kediri memiliki luas wilayah 63,40 km² dan seluruh wilayahnya berbatasan dengan Kabupaten Kediri. Kota Kediri terbelah oleh sungai Brantas yang membujur dari selatan ke utara sepanjang 7 kilometer.

Kediri dikenal merupakan pusat perdagangan utama untuk gula dan industri rokok terbesar di Indonesia.[2] Di kota ini juga, pabrik rokok kretek Gudang Garam berdiri dan berkembang. Pada tahun 2010, Kediri dinobatkan sebagai peringkat pertama Indonesia yaitu Most Recommended City for Investment[3] berdasarkan survei oleh SWA yang dibantu oleh Business Digest, unit bisnis riset grup SWA.

Sejarah

Artefak arkeologi yang ditemukan pada tahun 2007 menunjukkan bahwa daerah sekitar Kediri menjadi lokasi kerajaan Kediri, sebuah kerajaan Hindu pada abad ke-11.[4]

Awal mula Kediri sebagai permukiman perkotaan dimulai ketika Airlangga memindahkan pusat pemerintahan kerajaannya dari Kahuripan ke Dahanapura, menurut Serat Calon Arang. Dahanapura (“Kota Api”) selanjutnya lebih dikenal sebagai Daha. Sepeninggal Airlangga, wilayah Medang dibagi menjadi dua: Panjalu di barat dan Janggala di timur. Daha menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Panjalu dan Kahuripan menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Jenggala. Panjalu oleh penulis-penulis periode belakangan juga disebut sebagai Kerajaan Kadiri/Kediri, dengan wilayah kira-kira Kabupaten Kediri sampai Kabupaten Madiun sekarang.

Semenjak Kerajaan Tumapel (Singasari) menguat, ibukota Daha diserang dan kota ini menjadi kedudukan raja vazal, yang terus berlanjut hingga Majapahit, Demak, dan Mataram.

Pasukan VOC menyerbu Kediri – ketika itu dijadikan ibukota oleh Trunajaya – di tahun 1678 dalam Perang Trunajaya.

Kediri jatuh ke tangan VOC sebagai konsekuensi Geger Pecinan. Jawa Timur pada saat itu dikuasai Cakraningrat IV, adipati Madura yang memihak VOC dan menginginkan bebasnya Madura dari Kasunanan Kartasura. Karena Cakraningrat IV keinginannya ditolak oleh VOC, ia memberontak. Pemberontakannya ini dikalahkan VOC, dibantu Pakubuwana II, sunan Kartasura. Sebagai pembayaran, Kediri menjadi bagian yang dikuasai VOC. Kekuasaan Belanda atas Kediri terus berlangsung sampai Perang Kemerdekaan Indonesia.

Perkembangan Kota Kediri menjadi swapraja dimulai ketika diresmikannya Gemeente Kediri pada tanggal 1 April 1906 berdasarkan Staasblad (Lembaran Negara) no. 148 tertanggal 1 Maret 1906[5]. Gemeente ini menjadi tempat kedudukan Residen Kediri dengan sifat pemerintahan otonom terbatas dan mempunyai Gemeente Raad (“Dewan Kota”/DPRD) sebanyak 13 orang, yang terdiri dari delapan orang golongan Eropa dan yang disamakan (Europeanen), empat orang Pribumi (Inlanders) dan satu orang Bangsa Timur Asing. Sebagai tambahan, berdasarkan Staasblad No. 173 tertanggal 13 Maret 1906 ditetapkan anggaran keuangan sebesar f. 15.240 dalam satu tahun. Baru sejak tanggal 1 Nopember 1928 berdasarkan Stbl No. 498 tanggal 1 Januari 1928, Kota Kediri menjadi “Zelfstanding Gemeenteschap” (“kota swapraja” dengan menjadi otonomi penuh).

Kediri pada masa Revolusi Kemerdekaan 1945-1949 menjadi salah satu titik rute gerilya Panglima Besar Jendral Sudirman.

Kediri juga mencatat sejarah yang kelam juga ketika era Pemberontakan G30S PKI karena banyak penduduk Kediri yang ikut menjadi korbannya.

Geografi

Luas wilayah Kota Kediri adalah 63,40 km² atau (6.340 ha) dan merupakan kota sedang di Provinsi Jawa Timur. Terletak di daerah yang dilalui Sungai Brantas dan di antara sebuah lembah di kaki gunung berapi, Gunung Wilis dengan tinggi 2552 meter. Kota berpenduduk 312.000 (2012) jiwa ini berjarak ±130 km dari Surabaya, ibu kota provinsi Jawa Timur terletak antara 07°45′-07°55’LS dan 111°05′-112°3′ BT.[6] Dari aspek topografi, Kota Kediri terletak pada ketinggian rata-rata 67 meter di atas permukaan laut, dengan tingkat kemiringan 0-40%

Struktur wilayah Kota Kediri terbelah menjadi 2 bagian oleh sungai Brantas, yaitu sebelah timur dan barat sungai. Wilayah dataran rendah terletak di bagian timur sungai, meliputi Kecamatan Kediri dan Kecamatan Pesantren, sedangkan dataran tinggi terletak pada bagian barat sungai yaitu Kecamatan Mojoroto yang mana di bagian barat sungai ini merupakan lahan kurang subur yang sebagian masuk kawasan lereng Gunung Klotok (472 m) dan Gunung Maskumambang (300 m).

Seluruh wilayah kota Kediri berbatasan dengan Kabupaten Kediri, dengan batas wilayah sebagai berikut:

Sebelah Utara: Kecamatan Gampengrejo dan Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri

Sebelah Selatan: Kecamatan Kandat, Kecamatan Ngadiluwih, dan Kecamatan Semen, Kabupaten Kediri

Sebelah Timur: Kecamatan Ngasem, Kecamatan Wates dan Kecamatan Gurah, Kabupaten Kediri

Sebelah Barat: Kecamatan Banyakan dan Kecamatan Semen, Kabupaten Kediri

Demografi

Menurut catatan Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Kediri, jumlah penduduk Kota Kediri pada tahun 2012 sebanyak 312.331 jiwa[7]. Kepadatan penduduk Kota Kediri adalah sebesar 4.926 jiwa per km².

Menjadi situs sebuah ibukota kuno bagi kerajaan Jawa, kota ini merupakan salah satu pusat kebudayaan utama bagi suku Jawa dan di kota ini juga berisi beberapa reruntuhan kuno dan candi era Kerajaan Kediri dan Kerajaan Majapahit.

Suku bangsa

Mayoritas penduduk Kota Kediri adalah suku Jawa, diikuti dengan Tionghoa, Batak, Manado, Ambon, Madura, Sunda, Arab, dan berbagai perantau di luar suku Jawa lainnya yang tinggal dan menetap di kota ini.

Agama

Berdasarkan Sensus Penduduk Kota Kediri pada tahun 2010, mayoritas penduduk beragama Islam, diikuti dengan Kristen Protestan, Katolik, Hindu, Buddha, Konghucu, dan aliran kepercayaan lainnya[8].

Banyak tempat ibadah seperti Masjid, Klenteng, Pura, Gereja dan lainnya telah berdiri ratusan tahun seperti bangunan Gereja GPIB Kediri peninggalan masa kolonial Belanda dan Klenteng Tjio Hwie Kiong. Toleransi dan kerukunan antar umat beragama di Kediri terjalin dengan baik.

Bahasa

Bahasa Indonesia menjadi bahasa formal di masyarakat Kota Kediri, sedangkan Bahasa Jawa menjadi yang paling sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari dengan keluarga, tetangga, teman, atau orang-orang sesama penutur bahasa Jawa lainnya. Berbeda dengan bahasa Jawa Dialek Surabaya dan Dialek Malang yang memiliki dialek dan gaya bahasa Jawa yang blak-blakan dan egaliter, bahasa Jawa mayoritas masyarakat Kediri dan wilayah Mataraman Jawa Timur lainnya cenderung halus dari segi pemakaian kata dan penuturan.

Pemerintahan

!Artikel utama untuk bagian ini adalah: Daftar Wali Kota Kediri

Secara administrasi pemerintahan Kota Kediri dipimpin oleh seorang wali kota dan wakil wali kota yang dipilih langsung oleh rakyat Kediri dalam pemilihan wali kota Kediri setiap lima tahun sekali. Wali kota Kediri membawahi koordinasi atas wilayah administrasi kecamatan yang dikepalai oleh seorang camat. Kecamatan dibagi lagi menjadi kelurahan-kelurahan yang dikepalai oleh seorang lurah. Seluruh camat dan lurah merupakan jajaran pegawai negeri sipil di lingkungan pemerintah kota. Pemilihan wali kota dan wakil wali kota secara langsung pertama di kota Kediri pertama kali diselenggarakan pada tahun 2008, setelah sebelumnya wali kota dan wakilnya dipilih oleh anggota DPRD kota. Wali Kota dan Wakil Wali Kota Kediri saat ini adalah Abdullah Abu Bakar dan Lilik Muhibbah yang berasal dari Partai Amanat Nasional dan Partai Persatuan Nahdlatul Ummah Indonesia.

Perwakilan

DPRD Kota Kediri adalah lembaga perwakilan rakyat yang dipilih langsung oleh rakyat Kota Kediri pada pemilu legislatif setiap lima tahun sekali. Anggota DPRD Kota Kediri periode 2014-2019 terdiri atas 30 kursi yang didominasi oleh PAN (6 kursi), PDI Perjuangan (4 kursi), dan PKB (4 kursi). Pimpinan DPRD Kota Kediri periode 2014-2019 terdiri dari Kholifi Yunon (Ketua; PAN), Wara S. Reni Permana (Wakil Ketua; PDI-P), dan Abdul Muid (Wakil Ketua; PKB) yang resmi menjabat sejak 9 Oktober 2014. DPRD Kota Kediri hasil Pemilu 2014 tersusun dari 10 partai politik, dengan perincian sebagai berikut:

Partai  Kursi

Lambang PAN PAN  6

Lambang PDI-P PDI-P  4

Lambang PKB PKB  4

Lambang PKS PKS  3

Lambang Partai Gerindra Partai Gerindra  3

Lambang Partai Golkar Partai Golkar  3

Lambang Partai Demokrat Partai Demokrat  2

Lambang Partai Hanura Partai Hanura  2

Lambang PPP PPP  2

Lambang Partai NasDem Partai NasDem  1

Total  30

Pembagian administratif

Peta Pembagian Administratif Kota Kediri.

Kota Kediri terdiri atas 3 kecamatan dan 46 kelurahan. Berikut adalah daftar kecamatan di Kediri:

Kediri

Mojoroto

Pesantren

Perekonomian

Dealer Chevrolet dan Pontiac di Kediri pada tahun 1929

Kota ini berkembang seiring meningkatnya kualitas dalam berbagai aspek, yaitu pendidikan, pariwisata, perdagangan, birokrasi pemerintah, hingga olahraga. Pusat perbelanjaan dari pasar tradisional hingga pusat perbelanjaan modern sudah beroperasi di kota ini.

Industri rokok Gudang Garam yang berada di kota ini, menjadi penopang mayoritas perekonomian warga Kediri, yang sekaligus merupakan perusahaan rokok terbesar di Indonesia. Sekitar 16.000 warga kediri menggantungkan hidupnya kepada perusahaan ini[butuh rujukan]. Gudang Garam menyumbangkan pajak dan cukai yang relatif besar kepada pemerintah kota.

Di bidang pariwisata, kota ini mempunyai beragam tempat wisata, seperti Kolam Renang Pagora, Water Park Tirtayasa, Dermaga Jayabaya, Goa Selomangleng, dan Taman Sekartaji. Di area sepanjang Jalan Dhoho menjadi pusat pertokoan terpadat di Kediri. Beberapa sudut kota juga terdapat minimarket, cafe, resort, hiburan malam dan banyak tempat lain yang menjadi penopang ekonomi sekaligus memenuhi kebutuhan masyarakat.

Kota Kediri menerima penghargaan sebagai kota yang paling kondusif untuk berinvestasi dari sebuah ajang yang berkaitan dengan pelayanan masyarakat dan kualitas otonomi.[butuh rujukan] Kediri menjadi rujukan para investor yang ingin menanamkan modalnya di kota ini. Beberapa perguruan tinggi swasta, pondok pesantren, dan lain sebagainya juga memberi dampak ke sektor perekonomian kota ini. Pondok pesantren besar yang ada di Kota Kediri di antaranya adalah Pondok Pesantren Lirboyo dan Pondok Pesantren Wali Barokah.

Pariwisata

Meliputi Wisata Rekreasi, Kuliner, Alam dan Religi, yaitu:

Wisata Alam

Gua Selomangleng, di Kelurahan Pojok

Wisata Sejarah

Candi Setono Gedong, Satu-satunya candi di Indonesia yang ada tepat di tengah kota. Candi ini merupakan peninggalan Kerajaan Hindu dan terletak di Jalan Dhoho

Museum Airlangga, di Kelurahan Pojok

Museum Fotografi Kediri

Klenteng Tjio Hwie Kiong

Gereja Merah GPIB Kediri, bangunan khas era kolonial

Dermaga Joyoboyo

Monumen Kediri Syu

Wisata Keluarga

Waterpark Selomangleng, di Kelurahan Pojok

Kolam Renang Pagora

Kolam Renang Tirtoyoso

Alun-Alun Kota Kediri

Taman Sekartaji

Wisata Religi

Masjid Banjar Mlati, Masjid Tertua di Kota Kediri

Masjid Auliyya Setono Gedong

Masjid Agung Kota Kediri

Makam Kuno Mbah Wassil

Wisata Kuliner

Wisata Kuliner Soto Kediri Bok Ijo di Terminal Tamanan

Pusat Tahu Takwa dan Gethuk Gedang di Jalan Pattimura dan Jalan Yos Sudarso

Kuliner Pecel di Jalan Dhoho

Kuliner Jagung Bakar di Bundaran Sekartaji

Pusat Perbelanjaan

Pusat perbelanjaan, Mall & Pasar di area Kediri

Kediri Town Square [9] (Jl. Hasanuddin)

Kediri Mall [10] (Jl. Hayam Wuruk)

Ramayana [11] (Jl. Panglima Sudirman)

Golden Swalayan & Golden Theatre (Jl. Hayam Wuruk)

Dhoho Plaza (Jl. Panglima Sudirman)

Dhoho Square (Jl. Brigjend Katamso)

Hayam Wuruk Trade Center (Jl. Hayam Wuruk)

UFO Mall Elektronik (Jl. Joyoboyo)

Anfia Komputama (Jl. Sersan Bahrun)

AJBS Swalayan (Jl. Kilisuci)

Jayabaya Trade Center (Jl. Jayabaya)

Mojoroto Indah Trade Center (Jl. Kawi)

Borobudur Swalayan dan Toserba (Jl. Dhoho)

Kris Galeri Trade Center (Jl. Brawijaya)

Plaza Kediri Swalayan (Jl. Yos Sudarso)

Komplek Ruko Stadion Brawijaya

Pasar Pahing

Pasar Setono Betek

Pasar Bandar

Pasar Raya Sriratu

Akomodasi

Grand Surya Hotel[12] ****

Merdeka Hotel[13] ***

Insumo Palace Hotel & Resort[14] ***

Bukit Daun Hotel & Resort[15] ***

Lotus Garden Hotel[16] ***

Penataran Hotel[17] **

Foto

Kota Kediri: Kawasan Simpang Lima Gumul

Simpang Lima Gumul pada waktu malam

Media

Televisi

Lokal

DhohoTV

Kilisuci TV

Dhamma TV

BBS TV

JTV Kediri

PDTV Kediri (Pawyatan Daha TV)

Nasional

TVRI

RCTI

SCTV

MNCTV

antv

Indosiar

Trans7

Metro TV

Trans TV

tvOne

GTV

NET.

Kompas TV

iNews

Pendidikan

Di bidang pendidikan, kota ini memiliki puluhan Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama dan Sekolah Menengah Atas Negeri dan Swasta, ada tiga sekolah yang kemudian masuk kedalam segitiga emas pendidikan Kota Kediri (sekolah bergengsi) yaitu SMA Negeri 2 Kediri, SMA Negeri 1 Kediri dan SMA Negeri 7 Kediri. Kemudian diikuti oleh Sekolah Menengah Atas lainnya seperti SMA Negeri 3 Kediri, SMA Negeri 8 Kediri, SMA Negeri 6 Kediri. Dan Sekolah Menengah Atas swasta seperti SMA Katolik Santo Augustinus Kediri, SMA Kristen Petra Kediri. Juga berdiri beberapa Perguruan Tinggi lokal, Madrasah, hingga Pondok Pesantren. Dalam tahap wacana, akan dibangun Universitas Brawijaya Kampus IV di lahan seluas 23 ha di Mrican, Kota Kediri[18]. Pembangunan Perguruan Tinggi Negeri (PTN) lain yang sedang berlangsung adalah pembangunan Politeknik Negeri Kediri. Universitas Brawijaya Kampus Kediri telah membuka pendaftaran mahasiswa baru sejak tahun 2011 dan sejak tahun itu pula perkuliahan sudah dilaksanakan.

Sekolah

SMA Negeri 1 Kediri

SMA Negeri 2 Kediri

SMA Negeri 3 Kediri

SMA Negeri 4 Kediri

SMA Negeri 5 Kediri

SMA Negeri 6 Kediri

SMA Negeri 7 Kediri

SMA Negeri 8 Kediri

Madrasah Aliyah Negeri 2 kediri (MAN 2 KEDIRI)

Madrasah Aliyah Negeri 3 kediri (MAN 3 KEDIRI)

Madrasah Aliyah Al-Huda kediri (MA Alhuda)

Madrasah Aliyah HM Tri Bakti

Madrasah Aliyah Nurul Ula

SMA AL ANWAR

SMA AR-RISALAH

SMA BRAWIJAYA KEDIRI

SMA DIPONEGORO KEDIRI

SMA ISLAM YPA KEDIRI

SMA KARTANEGARA KEDIRI

SMA KATOLIK ST. AUGUSTINUS KEDIRI

SMA KRISTEN PETRA KEDIRI

SMA MA’ARIF

SMA MUHAMMADIYAH 2 KEDIRI

SMA PAWYATAN DAHA KEDIRI

SMA SULTAN AGUNG KEDIRI

SMA WAHIDIYAH

SMALB-B PUTRA ASIH

SMALB-C BAKTI PEMUDA

SMALB-C PUTRA ASIH

SMK Negeri 1 Kediri

SMK (SMEA) Negeri 2 Kediri

SMK (SMEA) Negeri 3 Kediri

SMK (SMEA) PAWYATAN DAHA I Kediri

SMK (SMEA) PAWYATAN DAHA 2 Kediri

SMK (STM) PGRI 1 Kediri

SMK (SMEA) PGRI 2 Kediri

SMK (SMEA) PGRI 3 Kediri

SMK (STM) PGRI 4 Kediri

SMK (SMKK) DHARMA WANITA KOTA KEDIRI

SMK (STM) AL- HUDA

SMK (STM) KARTANEGARA KOTA KEDIRI

SMK (STM) KRITEN UZIEL KEDIRI

SMK (STM) PGRI 1 KEDIRI

SMK (SMEA) BRAWIJAYA 1

SMK (SMEA) MUHAMMADIYAH 1 KEDIRI

SMK (STM) MUHAMMADIYAH 2 KEDIRI

SMK (STM) TAMAN SISWA

SMK ANALIS KESEHATAN BHAKTI WIYATA

SMK BHAKTI WISATA KEDIRI

SMK FARMASI BHAKTI WIYATA

SMK PENGATUR RAWAT GIGI BHAKTI WIYATA

SMK PELAYARAN HANG TUAH KEDIRI

SMK TI PELITA NUSANTARA

Perguruan tinggi

Universitas Brawijaya Kampus III[19] (Kampus III)

Poltekkes Kemenkes Malang (Prodi Kebidanan)

Politeknik Negeri Kediri[20]

Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri[21] (STAIN) Kediri

Universitas Nusantara PGRI[22] (UNP) Kediri

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Surya Mitra Husada Kediri (STRADA)

Institut Ilmu Kesehatan Bhakti Wiyata[23] (IIK)

Lembaga Pendidikan dan Pengembangan Profesi Indonesia (LP3I)

Universitas Kadiri (UNIK)[24]

Universitas Islam Kadiri (UNISKA)[25]

Universitas Islam Tribakti

Universitas Terbuka[26]

Akademi Kebidanan Medika Wiyata Kediri

Akademi Kebidanan dan Keperawatan Pamenang Pare

Politeknik Cahaya Surya

Sekolah Tinggi Bahasa Asing (STIBA) Cahaya Surya

LP3i college kediri

Sekolah Tinggi Teknik Cahaya Surya

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Cahaya Surya

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kediri

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Prima Visi

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Wahidiyah

Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Kediri

Cahaya Art School Kediri – Pendidikan Seni Rupa Tradisional dan Modern

Pondok pesantren

Pondok Pesantren Lirboyo[27][1]

Pondok Pesantren Salafiy Terpadu Ar-Risalah Lirboyo

Pondok Pesantren Wali Barokah[28] (LDII)

Pondok Pesantren Darul Ma’rifat Gontor 3

Pondok Pesantren Kedunglo

Pondok Pesantren Queen Al-Falah

Pondok Pesantren Assaidiyyah

Pondok Pesantren Al Ishlah

Pondok Pesantren Nurul Huda

Pondok Pesantren Nurul Amien

Pondok Pesantren Salafiyyah

Pondok Pesantren Darussalam

Pondok Pesantren Al-Hikmah

Pondok Pesantren Hidayatus Sholihin

Pondok Pesantren Maunah Asri

Pondok Pesantren As Salam

Pondok Pesantren Al Fatih

Pondok Pesantren Al Hidayah

Pondok Pesantren Al Qur’an Amien

Pondok Pesantren Putri Hidayat Mubtadi’aat

Pondok Pesantren Tribakti Lirboyo

Pondok Pesantren Al-Huda

Lembaga bimbingan belajar

Lembaga Penelitian Yeerce

Lembaga Konsultan Statistik JK Riset

LBBP LIA

English First (EF)

International Language Program (ILP)

LBB Ganesha Operation (GO)

LBB Sony Sugema College (SSC)

LBB Neutron

LBB Primagama

LBB BEST

LBB BSC

Layanan Kesehatan

RSUD Gambiran adalah rumah sakit yang cukup reprentatif, memiliki banyak fasilitas dan menjadi pusat rujukan kesehatan di daerah kediri dan sekitarnya

Olahraga

Kediri adalah kandang bagi klub sepak bola Persik Kediri yang bermain di Liga Super Indonesia. Tercatat telah memenangkan Piala Liga Indonesia IX & XII pada tahun 2003 & 2006. Stadion Brawijaya menjadi tempat Persik Kediri bertanding.

Kuliner

Kota Kediri mendapat julukan Kota Tahu sebagai ciri khas oleh-oleh kuliner paling terkenal berupa Tahu Kuning yang biasa diburu oleh wisatawan saat berkunjung atau melewati Kota Kediri.[29]. Juga ada Nasi Pecel Tumpang sebagai makanan khas daerah ini.[30]

Masakan

Kota Kediri memiliki beberapa masakan khas, yaitu:

Soto Kediri

Soto Tamanan

Sate Bekicot

Stik Tahu

Tahu Takwa

Sate Bekicot[31]

Krengsengan Bekicot

Nasi Goreng Arang

Nasi Pecel Tumpang[30]

Sate Emprit

Jajanan Pasar

Kota Kediri memiliki beberapa jajanan pasar khas, yaitu:

Carang Mas Mawar

Tahu Pong

Klepon

Cenil

Lopis

Gethuk Pisang

Kerupuk Upil

Oleh-Oleh

Kota Kediri memiliki beberapa oleh-oleh khas, yaitu:

Gethuk Pisang

Emping Tahu

Tahu Kuning

Kripik Bekicot

Harga Sewa Jas Wisuda Kediri, Persewaan Baju Wisuda Kediri, Sewa Baju Toga Anak Kediri, Sewa Baju Toga Wisuda Kediri, Sewa Baju Wisuda Kediri, Sewa Jas Untuk Wisuda Kediri, Sewa Jubah Paduan Suara Kediri, Sewa Toga Kediri, Sewa Toga Advokat Kediri, Sewa Toga Wisuda Kediri