Acara Wisuda atau Graduation ceremony masing masing pendidikan

Acara Wisuda - Ukuran Toga

Acara Wisuda atau Graduation ceremony masing masing pendidikan Sekolah dasar dan menengah

Para siswa kelas bawah, orang tua, dan guru duduk terlebih dahulu. Wakil kepala sekolah memimpin di pejabat lokal dan tamu istimewa. Semua guru berdiri dan membungkuk saat mereka masuk. Ketika lulusan masuk, mereka dipimpin oleh guru wali kelas mereka. Semua orang berjalan sangat lambat dan disengaja. Mereka berjalan dalam garis lurus dan membuat belokan 90 derajat jika belokan diperlukan. Para siswa berbaris di samping kursi mereka dan menunggu guru ruang rumah memberi isyarat dan mereka semua duduk sekaligus. Guru wali kelas kemudian bergabung dengan para guru lainnya. Kepala upacara meminta semua orang untuk berdiri dan membungkuk ke arah bendera Jepang. Ini dikoordinasikan dengan memainkan tiga akord pada piano. 1st-prepare, 2nd-bow, 3rd-return tegak.

Bernyanyi memiliki bagian besar dalam kurikulum sekolah Jepang dan juga merupakan bagian besar dari kelulusan. Lagu pertama adalah lagu kebangsaan Jepang, diikuti oleh lagu kota dan lagu sekolah. Dua yang terakhir biasanya dicetak dalam program. Ini adalah terakhir kalinya kelas kelulusan akan menyanyikan lagu sekolah bersama dengan sisa sekolah. Pada titik ini, atau setelah ijazah, kelas bawah bernyanyi di kelas kelulusan, dan kelas yang lulus ke kelas bawah. Lalu semua orang bernyanyi bersama. Beberapa lagu yang mungkin adalah: Tabidachi no Hi ni ja: , Sayonara, Sampai Dunia adalah Satu oleh Ya-Ya-Yah, Sakura oleh Naotaro Moriyama ja: ( ), Aogeba Tōtoshi dan Hotaru no Hikari (dinyanyikan untuk lagu Auld Lang Syne).

Setelah menyanyi telah menyelesaikan kepala sekolah, mengenakan tuxedo gaya Jepang atau dasi hitam pergi ke podium. Biasanya seorang guru perempuan mengenakan hakama mengeluarkan ijazah di atas nampan besar. Guru wali kelas untuk masing-masing kelas memanggil nama-nama siswa mereka dalam urutan abjad gender-split. Baru-baru ini beberapa sekolah telah menghentikan pembagian kelas berdasarkan gender. Siswa berdiri dan berkata “ ” (hai), bahasa Jepang untuk “ya”. Kelas besar mungkin hanya namanya disebut. Kelas yang lebih kecil mungkin setiap siswa pergi ke panggung dan menerima diploma mereka. Mereka mengantre, berjalan dalam garis lurus, berputar 90 derajat, dengan kecepatan yang lambat. Di beberapa sekolah dasar siswa memberikan pidato pendek tentang apa yang ingin mereka lakukan di SMP sebelum menerima ijazah mereka.

Kepala sekolah membaca ijazah dengan lantang sekali kepada siswa pertama di setiap kelas. Ijazah diserahkan penuh ukuran dalam penutup terbuka (tidak digulung). Kepala sekolah memutar diploma untuk menghadapi siswa dan menyerahkannya kepada mereka. Siswa menerima diploma dengan menggunakan tangan kiri terlebih dahulu, dan kemudian tangan kanan mereka sebelum menariknya ke arah mereka. Siswa melangkah mundur dan menukar busur dengan kepala sekolah. Siswa kemudian perlahan-lahan menutup ijazah dan melipatnya di bawah tangan kiri mereka sebelum berbalik dan berjalan pergi. Kembali ke tempat duduk mereka, para siswa berhenti dan tunduk pada tamu-tamu istimewa.

Setelah semua siswa duduk kembali, kepala sekolah akan berpidato. Pidato ditulis secara vertikal dari atas ke bawah, kanan ke kiri pada sepotong kertas yang dilipat kipas. Pidato kepala sekolah diikuti oleh kepala PTA. Di sekolah menengah pertama, seorang siswa kelas bawah dapat memberikan pidato berterima kasih kepada para siswa yang lulus untuk hal-hal seperti menjadi senpai yang baik. Dan ini diikuti oleh pidato siswa dari presiden siswa. Siswa dapat memberikan pidato kelompok, seolah dialog antara kelas bawah dan kelas atas. Para siswa bergiliran meneriakkan bagian-bagian dialog kadang-kadang ditemani oleh semua orang atau beberapa siswa lain secara serempak. Ini mungkin terjadi sebelum, di antara dan / atau setelah lagu.

Setelah upacara siswa dapat memperoleh alamat terakhir oleh guru wali kelas mereka. Beberapa saat kemudian, para lulusan bebas berkeliaran di sekitar sekolah, masuk dan keluar dari kantor guru. Di sekolah menengah pertama, murid-murid membawa semuanya bersama mereka pada hari terakhir dan dapat bersorak sekolah dengan ketua kelas di depan sekolah. Kalender sekolah tidak berakhir dengan kelulusan. Hari kerja berikutnya setelah upacara 1 dan 2 tahun siswa melanjutkan kelas sampai liburan musim semi resmi dimulai.

Acara Wisuda

Acara Wisuda

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of